?

Log in

Megah dengan harta

SIAPA tidak teringin menikmati kehidupan senang dengan harta kekayaan, kemewahan, kemudahan, pangkat, jawatan dan pengaruh? Ramai menginginkannya. Seorang yang hidup susah mendambakan kehidupan yang sedikit kesenangan.

Sementara seseorang yang hidupnya senang, mula mengintai peluang agar kesenangan tersebut semakin bertambah. Bagi yang berjawatan, mengharapkan untuk naik ke jawatan lebih lagi baik. Begitu juga dengan mereka yang berpengaruh, akan berusaha untuk  menambahkan lagi pengaruhnya. Sebab itulah, manusia akan sentiasa berusaha siang dan malam demi merubah kehidupannya ke tahap yang lebih baik.

ELAK MEMINTA-MINTA

Bekerja dan berusaha untuk mencari rezeki dan mengacapi nikmat kesenangan hidup adalah suatu yang terpuji. Islam menggalakkan umatnya berusaha dengan kudrat sendiri dan elakkan meminta-meminta daripada orang lain.

Al-Zubair bin Al-'Awwam meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda: "Jikalau salah seorang daripada kalian mengambil beberapa utas tali kemudian pergi ke gunung sehingga dia pulang dengan membawa seikat kayu api di atas belakangnya, lalu dia menjualnya; yang dengan begitu ALLAH akan menjaga wajahnya, itu adalah lebih baik baginya daripada meminta-meminta kepada manusia, ada yang memberinya atau menolaknya." (Riwayat Bukhari)

Namun, dalam usaha mencari dan mengejar kehidupan yang lebih baik, bertambahnya harta, meningkat pangkat dan pengaruh hatta mempunyai anak pinak yang ramai, Islam mengingatkan agar kita tidak terjerumus ke dalam kancah kelalaian. Jangan sampai kesibukan mencari rezeki dan mengumpulkan harta benda menyebabkan kita lalai daripada mengabdikan diri kepada Tuhan.

Sibuk berkejaran ke sana sini, mesyuarat tidak kira malam atau pagi, mengatur strategi perniagaan itu dan ini, menghitung harta hingga tidak cukup jari, membina networking dengan orang bawah dan tinggi, membeli pangkat dan jawatan untuk kedudukan diri, akhirnya membawa kepada lupa dan lalai tanggungjawab diri kepada ALLAH Yang Maha Tinggi. Sedar tidak sedar, maut datang menjemputnya pergi.


Usah jadikan kemewahan dan kemegahan untuk derhaka kepada ALLAH. - Sumber foto 123rf

AMARAN ALLAH

Al-Quran mengingatkan kita dalam Surah Al-Takathur ayat 1. Ayat ini memberi peringatan kepada manusia yang sibuk berlumba-lumba mengumpul harta benda, menagih pangkat dan jawatan, mempunyai anak pinak, menarik pengaruh dan penyokong bahkan berusaha menambahkan ilmu sehingga dengan semua itu menjadikan dirinya berasa bangga, megah dan lebih daripada orang lain.

Sampai bila perlumbaan ini akan berlaku? ALLAH menyambung: "Sehingga kamu masuk kubur." (Surah Al-Takathur: 2)

Imam Ibn Kathir ketika mentafsirkan ayat ini menyatakan: "ALLAH berfirman, kalian terlalu disibukkan oleh kecintaan kepada dunia, kenikmatan dan berbagai perhiasannya, sehingga lupa untuk mencari dan mengejar akhirat. Dan hal tersebut terus menimpa kalian sehingga kematian menjemput. Lalu kalian mendatangi tanah perkuburan dan menjadi salah seorang daripada penghuninya." (Tafsir Ibn Kathir, Damsyiq: Dar al-Faiha’, 4/704)

Kubur bakal menjadi destinasi persinggahan berikutnya di dalam perjalanan seorang insan menuju ke negeri akhirat yang abadi. Sebanyak mana pun harta kekayaan, pengaruh dan pangkat yang dikumpulkan di dunia, semuanya akan berpisah dan ditinggalkan. Rasulullah SAW mengingatkan: "Ada tiga perkara yang akan mengiringi jenazah; dua akan pulang dan satu akan kekal. Akan mengikut jenazah tersebut ahli keluarganya, hartanya dan amalannya. Akan pulang ahli keluarga dan hartanya. Akan kekal hanyalah amalnya." (Riwayat Bukhari)

Oleh itu, harta benda yang dimegah-megahkan tidak akan berguna melainkan ia menjadi penyebab kepada pahala yang mengalir berterusan. Dalam sebuah hadis, Nabi SAW menyatakan bagaimana seorang insan yang berbangga-bangga dengan hartanya: "Anak Adam berkata: "Hartaku! Hartaku! Tidaklah kamu mendapat daripada hartamu itu kecuali apa yang kamu makan, lalu habis atau apa yang kamu pakai lalu usang, atau kamu sedekahkan sehingga ia akan terus mengalir." (Riwayat Muslim)

LALAI INGAT AKHIRAT

Jika seorang insan tetap terus menerus mengejar kekayaan, pangkat, jawatan dan pengaruh sehingga melalaikannya daripada mengingati akhirat, maka akan sampai detik waktu mereka akan mengetahui akibat daripada perbuatan mereka. ALLAH berpesan: "Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)!" (Surah Al-Takathur: 3)

Kemudian, ALLAH mengulangi amaran ini: "Sekali lagi (diingatkan): Jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)!" (Surah Al-Takathur: 4)

Kata Al-Hasan Al-Basri: "Ini adalah ancaman di atas ancaman". Kata Al-Dhahak: "(Peringatan yang pertama) adalah untuk golongan kuffar. (Ulangan kedua) ialah untuk golongan beriman." (Tafsir Ibn Kathir, 4/706)

Kemudian ALLAH menjelaskan: "Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat)." (Surah Al-Takathur: 5)

Imam Ibn Kathir, ketika mengulas ayat ini mengatakan: "Seandainya kalian mengetahui dengan benar-benarnya, nescaya kalian tidak akan dibuat lalai dan lengah oleh sikap bermegah-megah daripada mengejar kehidupan akhirat sampai akhirnya kalian masuk ke dalam kubur." (Tafsir Ibn Kathir, 4/706)

Ya, sekiranya kita benar-benar tahu dan sedar apa yang bakal dihadapi di akhirat kelak, pasti kita tidak akan membiarkan diri terus lalai mengejar kekayaan dan kemegahan sehingga mengabaikan tanggungjawab seorang hamba kepada Tuhannya. Tetapi kita akan sentiasa mengutamakan amalan soleh yang mampu menjadi bekalan dan penyelamat di akhirat kelak buat seorang hamba.

Kesibukan bekerja tidak menjadikan seseorang hamba lupa untuk bersujud kepada Tuhan yang memberikannya rezeki. Impian dan cita-cita untuk mencapai kedudukan yang lebih baik dalam kehidupan, tidak menjerumuskannya menjadi seorang yang sombong, bongkak, megah dan merendah-rendahkan orang lain.

Namun, jika seorang insan tidak menjadikan akhirat sebagai matlamat tertinggi dan suci dalam kehidupan, dia akan terus dibuai dengan nikmat dunia yang melalaikannya. Kelalaian ini akan membawa insan terus tersasar jauh sehinggalah detik akan diperlihatkan dengan kedahsyatan api neraka.

Mungkin seseorang boleh bersenang lenang dan bermegah-megah dengan harta kekayaan, kedudukan, gelaran, pangkat dan jawatannya. Bahkan ada yang tidak kisah dengan apa cara sekalipun, halal atau haram, adil atau zalim, penindasan atau kekejaman, semuanya tidak dihiraukan asalkan keinginannya tercapai.

Namun, semua itu tidak akan terlepas begitu sahaja. Segala nikmat itu akan dipersoalkan. Kata ALLAH: "Kemudian kamu akan benar-benar akan ditanya pada hari itu tentang kenikmatan (yang megah di dunia itu)" (Surah Al-Takathur: 8)

Ibn Kathir menafsirkan ayat ini dengan mengatakan: "Selanjutnya pada hari itu, kalian akan ditanya tentang rasa syukur atas nikmat yang telah dianugerahkan ALLAH kepada kalian, sama ada kesihatan, keamanan, rezeki dan lain-lain yang demikian banyak jika kalian menerima nikmat ALLAH dengan rasa syukur atasnya dan beribadah kepada-Nya." (Tafsir Ibn Kathir, 4/706)

Renungi satu persatu nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita selama ini. Perhatikan dari pelbagai sudut. Pasti kita tidak mampu menghitungnya. Kadang-kadang, merungut dan mengeluh apabila perkara yang dihajatkan tidak dikurniakan. Sampai ada yang berputus asa untuk memohon dan berdoa lagi. Sedangkan tanpa kita sedar, di sepanjang hidup yang dilalui, entah berapa banyak nikmat dan kurniaan yang ALLAH berikan tanpa kita memintanya.

ALLAH tidak menuntut kepada balasan harta benda. Tetapi apa yang ingin dilihat ialah sejauh mana syukur yang kita persembahkan kepada-Nya. Harta kemewahan yang dianugerahkan, adakah digunakan di atas jalan menunaikan hak ALLAH dan menzahirkan kesyukuran kepada-Nya. Atau kurniaan harta, kemewahan, pangkat dan jawatan digunakan untuk menderhakai ALLAH dan menjadikan dirinya semakin hari semakin jauh dengan ALLAH.

Perlukah anak hafal Quran?

MARI kita renungkan bersama. Apakah sebenarnya tujuan kita menghantar anak-anak mempelajari al-Quran, khususnya dalam bidang tahfiz?

Adakah menghafal al-Quran ini menjadi bidang pengajian atau silibus dalam pendidikan ataukah ia sebenarnya suatu tuntutan agama terhadap penganutnya?

Tidak kurang juga yang membahaskan, al-Quran itu pentingnya difahami dan diaplikasikan dalam kehidupan bukannya dihafal semata-mata. Pelbagai lontaran pandangan yang kita lihat hari ni. Justeru apakah sebenarnya pandangan Islam dalam hal ini?


Pengertian Penghafal al-Quran

Hafiz al-Quran adalah orang yang memelihara al-Quran. Sentiasa, mengulang, baik dengan cara membaca atau mendengar. Agar al-Quran sentiasa terpelihara, disampaikan dengan mutawatir, mengelak daripada pemalsuan dan sebagainya.

Hukum Menghafal al-Quran

Jika dilihat pandangan rajih mengenai hal ini mengatakan hukum menghafal al-Quran itu fardu kifayah, iaitu wajib kaum Muslimin itu menghafal al-Quran dan jika tidak sama sekali mereka berdosa. (Mausu’ah Fiqhiyyah, 17/325)

Pendapat lain juga ada yang mengatakan ia mustahab iaitu sunat. (Fatawa Nur 'ala Darbi, 89906).

Menghafal al-Quran dianggap sebagai pemula bagi jalan golongan ulama. Bukan sebagai destinasi untuk menjadi agamawan dan sebagainya.

Ini kerana menghafal adalah sebahagian jalan salaf dalam menghayati, mentadabburi segenap kehidupan. Dan ia seharusnya tidak ditakuti masyarakat bahkan perlulah menjadi sesuatu yang disukai sebagai permulaan untuk mendekatkan diri kepada kalamullah.

Kelebihan Menghafal al-Quran

Begitu banyak kelebihan dan manfaat yang boleh disebutkan antaranya:

1. Menghafal al-Quran berfaedah bagi setiap penghafal dalam urusan mereka sebagaimana firman ALLAH dalam Surah Fathir ayat 29 hingga 30.

2. Menghafal al-Quran adalah tanda-tanda orang yang diberi anugerah ilmu. Sesuai dengan firman-Nya dalam Surah Al-Ankabut ayat 49.

3. Golongan hafiz juga akan ditinggikan darjatnya ketika di syurga. Betapa baiknya manfaat al-Quran untuk penghafalnya.

Sesuai dengan sebuah hadis yang bermaksud: "Akan dikatakan kepada sahib Quran, Bacalah dan naiklah serta tartilkan sebagaimana engkau mentartilkan al-Quran di dunia sesungguhnya kedudukanmu adalah di akhir ayat yang kau baca." (Riwayat Abu Daud & At-Tirmizi)

Jika kita melihat sekian banyaknya kelebihan ini, tidak dapat tidak menghafal itu harusnya pada hati. Itulah yang disebutkan sebagai sahibul Quran atau ahlul Quran. Dan segala yang berkaitan dengannya perlu seiring dengan ilmu lain yang boleh membawa kepada pemahaman, penghayatan, pentafsiran dan lain-lain. Ini kerana sayang sekali jika dapat menghantar anak-anak kita menjadi hafiz al-Quran yang hafalan mereka hanya sampai pada kedua bibir, kerongkong dan fikiran.

Namun tidak mencapai peringkat mentadabburi dan mengaplikasikannya di dalam kehidupan. Bahkan adalah lebih baik jika daripada awal lagi kita juga turut bercita-cita menjadi ahlul Quran dengan permulaan menghafalnya.

Sesungguhnya ALLAH telah memberikan kurniaan bagi orang-orang yang beriman, ketika Dia mengutus di antara mereka seorang rasul daripada golongan mereka sendiri, yang membacakan ayat-ayat-Nya dan membersihkan mereka (daripada sifat jahat), dan mengajarkan al-Kitab (al-Quran) dan al-Hikmah (as-Sunnah). Sesungguhnya mereka sebelum itu dalam kesesatan yang nyata ( Surah Ali-Imran: 164 )

Tags:

Islam bukan hanya hudud

DAHULU, ketika Dr Morsi yang dipilih oleh rakyat secara sah dilantik sebagai Presiden Mesir, beliau tidak meletakkan tajuk hudud sebagai salah satu senarai keutamaan yang beliau akan laksanakan di dalam pemerintahannya.

Inilah gambaran pendekatan yang diambil oleh Ikhwanul Muslimin. Hudud bukanlah agenda teratas yang dicanangkan kepada rakyat dalam penglibatan mereka dalam arena politik Mesir.

Nada yang sama dilaungkan oleh Parti El-Nahda di Tunisia. Hudud tidak menjadi polemik yang dibahaskan dari sudut pintu parti politik. Pemimpin-pemimpin Ikhwanul Muslimin dan Parti El-Nahda bijak menentukan apakah sebenarnya keperluan dan kehendak yang menjadi keutamaan rakyat ketika itu.

Agenda utama.

Agenda utama yang ditekankan bersesuaian dengan keadaan masyarakat dan negara ketika itu. Membaik pulih ekonomi, meningkatkan taraf hidup, mengemas kini sistem pendidikan dan memastikan pemerintahan negara dijalankan secara adil dan amanah adalah keperluan segera yang rakyat tagihkan.

Oleh sebab itu, hudud tidak dijadikan modal politik mereka untuk meraih sokongan undi rakyat dalam kalangan orang Islam. Sekiranya tajuk yang diangkat ketika membicarakan politik Islam hanya berkisar isu hudud, ia akan menjadikan ruang Islam yang begitu luas menjadi sempit. Keindahan Islam kemungkinan juga akan terperosok di belakang dan tidak jelas kelihatan, terutamanya kepada orang bukan Islam.

Lalu, jika menyebut perihal pemerintahan Islam, apa yang cepat terlintas dalam bayangan fikiran mereka ialah potong tangan, sebat, rejam dan sebagainya. Sedangkan wacana politik dan pemerintahan Islam jauh lebih luas daripada itu.

Gambaran sempit

Siapa yang memasukkan gambaran sempit ini dalam fikiran mereka yang bukan Islam? Bukan mereka yang memulakan laungan tersebut. Tetapi mereka memetiknya daripada suara-suara penceramah dan ahli politik yang berdiri di atas pentas parti.

Lalu, pandangan dan pendekatan yang dipilih oleh parti tertentu itu dianggap itulah pandangan keseluruhan Islam. Sedangkan hakikatnya jauh berbeza.

Jika orang bukan Islam menganggap hudud adalah satu-satunya agenda utama di dalam pemerintahan Islam, kita masih boleh fikirkan munasabah tanggapan tersebut. Keterbatasan mereka di dalam meneliti dan memahami ajaran Islam secara syumul dan komprehensif boleh menjurus mereka kepada kesimpulan tersebut.

Tetapi, jika ada sekelompok umat Islam yang terlibat di dalam gerakan Islam, dilihat hanya menjadikan topik hudud sebagai agenda utama yang sinonim dengan gerakan mereka, maka di sini ada sedikit ketempangan di dalam pendekatan yang diambil pada masa sekarang.

Lebih parah, apabila ada pihak yang memberikan pandangan berbeza dengan cara faham dan pendekatan yang mereka pilih dianggap telah menolak dan mengkritik ajaran Islam.

Jangan tolak hudud

Ini bukanlah bermakna hudud tidak termasuk di dalam agenda Islam. Tidak wajar seorang Muslim untuk menolak atau mempertikaikan hukum hudud. Hukuman hudud termaktub secara jelas di dalam al-Quran dan hadis. Justeru, mempertikaikan hukuman hudud bererti telah mempertikaikan hukum ALLAH SWT.

Namun, ijtihad di dalam memahami dan melaksanakan ayat-ayat berkaitan hukuman tersebut bukanlah hanya satu versi. Golongan ilmuwan Islam berbeza-beza di dalam mentafsir dan memahaminya selari dengan perbezaan zaman dan suasana.

Justeru, jika satu pendekatan yang dipilih oleh satu gerakan Islam, ia bukanlah sesuatu yang mesti diterima bulat-bulat. Ayat-ayat berkaitan hudud adalah wahyu, tetapi pendekatan di dalam melaksanakan ayat tersebut bukanlah wahyu.

Kesan buruk

Tajuk hudud yang sekian lama dibahaskan melalui kaca mata parti politik, telah memberikan kesan-kesan yang tidak baik terutamanya di kalangan ahli-ahli parti. Menolak pendekatan hudud yang mereka bawa difahami sebagai menolak Islam, maka tercetuslah peristiwa solat dua imam, tidak makan sembelihan, tidak hadir kenduri, tidak bersalaman, tidak direstui untuk berkahwin, dilabel munafik, pengkhianat dan sebagainya. Adakah ini keindahan Islam yang ingin ditonjolkan?

Terdapat banyak prinsip-prinsip yang indah di dalam pemerintahan. Tetapi ia seakan-akan tidak mendapat perhatian sebahagian parti politik yang bernama Islam. Keindahan tersebut seperti dilipat dan disimpan kemas di dalam laci. Hanya bendera hudud yang dikibarkan dan dijulang kepada masyarakat. Sedangkan dalam konteks sekarang, masyarakat lebih berhajatkan kepada perkara lain.

Keadilan dan Ihsan

Misalnya, ALLAH menyuruh menegakkan keadilan dan kesaksamaan. Ia menuntut kepada perlaksanaan undang-undang secara adil kepada setiap warga. Jika ada pihak yang kebal dan bebas melakukan onar kepada negara, tidak boleh diheret untuk dibicarakan, maka di manakah keadilan?

Sekiranya, hukum hudud ingin dilaksanakan dalam konteks sekarang, adakah semua warga dari semua tahap kedudukan akan diadili di bawah hukuman ini? Jangan sampai berlaku seorang ayah yang mencuri susu untuk diberi minum anaknya yang kelaparan dipotong tangan, sedangkan perompak berbilion-berbilion dan berhutan-hutan balak masih dicium tangan mereka.

Islam juga menekankan konsep al-Ihsan. Ihsan adalah konsep komprehensif yang menyentuh hubungan manusia sesama manusia, haiwan dan alam sekitar. Menunaikan kebajikan kepada rakyat, membela hak-hak orang kurang upaya (OKU), penjagaan alam sekitar, kebersihan dan sebagainya termasuk di dalam konsep ihsan yang dianjurkan Islam.

Amanah

Termasuk prinsip yang disarankan Islam ialah amanah. Apabila tajuk amanah dibincangkan dalam wacana politik Islam, maka ia menuntut kepada pentadbiran dan tata kelola kerajaan yang baik, adil dan jujur. Bersih daripada rasuah dan penyelewengan, berintegriti dan telus dalam menguruskan negara. Inilah keindahan Islam yang patut ditonjolkan dan diperjuangkan.

Inilah juga yang rakyat mahukan dalam suasana pada hari ini. Negara-negara yang  menduduki carta tertinggi di dalam senarai negara maju lagi berintegriti bukan kerana mereka sibuk memperjuangkan hukuman kepada penjenayah, tetapi mereka fokus kepada usaha melahirkan pemimpin yang amanah, menata kelola negara dengan adil, memerangi rasuah, meningkatkan kualiti pendidikan dan mengutamakan kebajikan rakyat.

Mereka tidak tahu membaca dalil itu dan ini, tidak hafal hadis itu dan ini, tetapi apa yang mereka tahu ialah good governance. Perjuangan merealisasikan good governance di dalam pengurusan negara mereka, menjadikan mereka lebih Islamik  daripada sebahagian negara Islam.

Tags:

Muliakan tetamu

WAHAI orang beriman, janganlah kamu masuk ke dalam rumah yang bukan rumah kamu, sehingga kamu lebih dahulu meminta izin dan memberi salam kepada penduduknya; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, supaya kamu beringat (mematuhi cara dan peraturan yang sopan itu)" (Surah An-Nuur: 27)

Ibnu Jarir meriwayatkan daripada Al-'Adiy bin Sabit ketika seorang wanita dalam kalangan Ansar berkata: "Wahai Rasulullah, aku sedang berada di rumah dan tidak ingin sesiapa yang datang untuk menemuiku.

Akan tetapi, ada seorang lelaki daripada keluargaku terus-menerus meminta keizinan untuk menemuiku, sedangkan aku pula tidak ingin menemuinya." Lalu turunlah ayat ini untuk menjelaskan keadaan yang berlaku. (Lubab An-Nuqul fi Asbab An-Nuzul, Imam Jalaluddin Abd Rahman bin Abi Bakar As-Suyuthi: Halaman 143)

ALLAH menyatakan dalam ayat ini khususnya kepada orang yang beriman bahawa setiap dalam kalangan kita ada kawasan persendirian. Kawasan tersebut adalah tempat kita menginap (rumah). Di rumah inilah kita melakukan sesuatu yang kita senangi dan tinggalkan apa yang kita tidak mahukan.

USAH TERUS MASUK

ALLAH memberi peringatan, kita sama sekali tidak boleh sewenang-wenangnya memasuki kawasan persendirian ini. Apatah lagi kawasan tersebut bukan milik kita.

Syarat yang perlu dipenuhi sebagai tetamu:

-Pertama: Kita diberikan izin oleh pemilik rumah untuk memasukinya.

-Kedua: Memberi salam sebagai tanda menghormati.

Kedua-dua syarat ini ditetapkan ALLAH demi menjaga hak tuan rumah supaya tidak dicabuli dengan mudah. Atas dasar inilah, seseorang yang memasuki rumah orang lain tanpa pengetahuan pemiliknya (sama ada mencuri, atau sekadar suka-suka) adalah satu dosa yang patut dijauhi dan hindari. Hal ini secara tidak langsung mengundang fitnah yang besar dalam masyarakat kerana dalamnya banyak perihal 'sulit'.

HAK TUAN RUMAH

Sebagaimana tetamu mempunyai syarat sebelum masuk ke rumah orang lain, tuan rumah juga mempunyai hak ke atas tetamu yang perlu ditunaikan. Hal ini ditunjukkan kaum Ansar ke atas golongan Muhajirin.

Orang Ansar meraikan Muhajirin sebagai tetamu besar dalam negaranya sehingga seluruh bentuk bantuan ditawarkan secara terbuka. Bahkan ada ketikanya penduduk Madinah ini lebih mengutamakan tetamunya Muhajirin) daripada masyarakat mereka sendiri (dalam bab meraikan).

Adab tuan rumah ke atas tetamu:

- Menyambut kedatangan tetamu dengan berdiri sebagai tanda hormat. Hal ini sebagaimana hadis riwayat  Bukhari dalam kitab sahihnya bahawanya, Fatimah RA ada menceritakan, setiap kali  dia mengunjungi rumah ayahandanya (Rasulullah SAW), maka Baginda SAW akan bangun menyambut kedatangannya.

- Mengucapkan salam pertemuan, bersalaman, dan bertanya khabar. Hal ini membuka jalan kebaikan dan menggembirakan tetamu.

- Kedatangan tetamu disusuli dengan bersalaman sebagai tanda persaudaraan.

- Mempersilakan tetamu masuk dan menyediakan tempat duduk yang baik kepadanya. Hal ini menyebabkan tetamu berasa lebih selesa dan tidak segan menerima pelawaan. Dalam satu hadis yang diriwayatkan Abu Dawud, diceritakan: "Ketika Rasulullah SAW duduk bersama sahabat, datang ayah susuan Baginda SAW.

Lalu Rasulullah  SAW menghamparkan kain alas sebelum ayah susuan Baginda SAW duduk. Kemudian, datang pula ibu susuan dan saudara susuan Baginda SAW, maka Rasulullah SAW juga menghamparkan kain sehingga mereka duduk di atasnya."

- Menyediakan juadah dan melayan tetamu dengan baik. Melayan tetamu termasuklah dengan menggunakan aras suara menyenangkan, menuturkan kata-kata yang baik, memberi perhatian dan tumpuan saat tetamu berbicara serta tidak merendahkan maruahnya.

- Menyediakan tempat tinggal sebaik mungkin. Hak ini ditunaikan jika tetamu berhajat untuk menginap. Sebagai tuan rumah, kita perlu fahami hak tetamu yang wajib ditunaikan adalah selama tiga hari. Manakala selebihnya adalah sedekah.

Namun kadangkala tuan rumah kurang selesa untuk membenarkan tetamu menginap. Sekiranya berlaku sedemikian sampaikanlah dengan cara yang baik dan bukan terus menidakkan. Ia bertujuan agar tetamu tidak berkecil hati dengan layanan yang diberikan.

RUANG KEBAIKAN

Tetamu yang hadir sebenarnya membuka ruang kebaikan dan kebajikan kepada tuan rumah. Secara tidak langsung ia juga memberi kelebihan kepada kita yang meraikan. Sudah pasti ALLAH menganugerahkan balasan baik dan memberkati setiap kebaikan yang kita lakukan ke atas tetamu.

Janganlah meraikan tetamu yang ternama sahaja, atau mereka yang mempunyai kedudukan, pangkat, jawatan dan kekayaan. Tetamu yang miskin dan kurang bernasib baik dilayan dengan acuh tak acuh. Ingatlah, kita bukan selamanya tuan rumah, ada masa kita juga adalah tetamu sebagaimana kita menjadi tetamu-Nya di bumi ini.

Tags:

'Siapakah orang yang paling baik?'

DATUK Dr Abdul Basit Abd Rahman, dikenali juga sebagai Ustaz Abu Anas Madani ini turut menghuraikan persoalan siapakah manusia terbaik dan terburuk  dan orang yang panjang umurnya, tapi buruk amal perbuatannya.

Abu Bakrah ada meriwayatkan, bahawa ada seorang bertanya kepada Rasulullah SAW: "Siapakah orang yang paling baik?"

Baginda SAW menjawab: "Orang yang panjang umurnya dan baik amalannya." Dia bertanya lagi: "Siapakah pula orang yang paling buruk?" Baginda SAW menjawab: "Orang yang panjang umurnya, tapi buruk amal perbuatannya." (Riwayat Tirmizi)

TERBAIK & TERBURUK AMALNYA


Hidayah atau petunjuk itu perlu dicari. - Sumber foto AFP

"Orang yang paling buruk juga ialah mereka yang tidak dapat disedarkan dengan pesanan-pesanan ALLAH dalam al-Quran.

Rasulullah SAW bersabda: "Antara manusia yang terburuk adalah seorang yang derhaka lagi kurang ajar, yang membaca kitab ALLAH namun tidak disedarkan oleh suatu pun daripadanya." (Riwayat Ahmad)

"Sabda Rasulullah SAW di atas menunjukkan bahawa amat buruklah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim," jelasnya.

"Manusia terbaik dan manusia terburuk, sebagaimana disebutkan dalam hadis ini, ditentukan berdasarkan kualiti amal ibadat dan tempoh usianya. Disebut terbaik jika seseorang memiliki umur yang panjang dan sentiasa berada dalam ketaatan. Sebaliknya, gelaran manusia terburuk diberikan kepada mereka yang umurnya panjang, tapi kesibukannya adalah maksiat dan dosa kepada ALLAH.

Fikirkan:

1. Apakah kesibukan itu memberikan kebaikan yang mendatangkan pahala?

2. Adakah kita semakin hampir atau jauh dari ALLAH?

3. Bagaimana pula dengan usaha kita untuk mencapai reda ALLAH?

4. ALLAH melimpahkan nikmat yang tidak terhitung kepada hambanya. Apakah kita mensyukuri nikmat-nikmat itu dengan melakukan kebaikan atau sebaliknya?

Renung dan fahamilah petikan daripada Ibnu Kathir RHM yang berkata: "Hisablah diri kamu sebelum dihisab, perhatikanlah apa yang sudah kamu simpan daripada amal soleh untuk hari kebangkitan serta (yang akan) dipaparkan kepada Tuhan kamu." (Taisir Al-'Aliyil Qadir, 4/339)

PERLU DICARI

Pensyarah di Jabatan Syariah Kolej Islam Antarabangsa Sultan Ismail Petra (Kias) ini turut menjelaskan, hidayah terbahagi kepada dua kategori, iaitu:-

1- Hidayah dengan makna menunjuk jalan ke arah jalan yang benar dan memberi bimbingan melakukan kebaikan, ini adalah tugas rasul dan diikuti ulama dan pendakwah selepas tidak ada lagi nabi.

2- Hidayah memberi petunjuk dan menerima kebenaran. Hidayah jenis ini hanya ALLAH sahaja yang berhak untuk memberinya, sebagaimana firman-Nya dalam Surah Al-Qasas ayat 56. Ayat ini diturunkan kepada Nabi SAW menjelaskan mengenai bapa saudaranya, Abu Talib yang dikasihi, yang telah berkorban menjaga dan membela Baginda SAW, tetapi enggan peluk Islam.

"Antara hidayah yang diberikan ALLAH kepada manusia ialah Hidayatul Aql (kemampuan berfikir, kemampuan untuk memahami suasana, memberikan persepsi, memberikan makna realiti yang tertangkap oleh panca indera). Akal dapat membantu kelemahan dan keterbatasan pancaindera manusia.

"Sementara Hidayah Ad-Din pula, ia adalah hidayah berupa petunjuk (ajaran agama). Fungsinya untuk membantu keterbatasan akal manusia. Agama menjelaskan hakikat kehidupan, kematian, kebahagiaan dan lain-lain. Yang mana semua hal tersebut (ghaibiyyah) tidak mungkin dapat difahami hanya dengan pendekatan akal," katanya.

Perihal ini turut dijelaskan dalam firman-Nya: "Sesungguhnya Kamilah yang memberi petunjuk." (Surah Al-Lail: 12)

ALLAH telah menetapkan hak untuk memberi petunjuk atau hidayah kepada manusia.

HIDAYAH AD-DIN

Hidayah Ad-Din terbahagia kepada dua bahagian:

a. Hidayah Dilalah; iaitu petunjuk hidup yang termaktub dalam kitab suci al-Quran dan sunnah Rasulullah SAW. Tujuannya agar manusia tidak tersesat dalam mengharungi kehidupan. Hidayah agama akan diperoleh jika manusia mahu mendapatkannya, sama ada orang Muslim ataupun kafir.

"ALLAH akan memberikan Hidayah Dilalah kepada semua manusia yang mahu mempelajari ajaran-Nya yang termaktub dalam kitab suci-Nya. Kerana itu tidak ada alasan bagi kita untuk mengatakan bahawa saya belum mendapat hidayah, padahal ALLAH telah menyediakan hidayah itu dalam kitab-Nya.

b. Hidayah Taufiq;  Hidayah yang sangat mahal, tetapi ALLAH telah berjanji kepada manusia akan memberikan hidayah-Nya kepada orang yang bersungguh-sungguh berjuang dan istiqamah taat pada hukum-hakamnya dalam mencapai tujuan dan cita-cita.

Hidayah Taufiq merupakan suatu kekuatan yang ALLAH berikan pada manusia untuk mengamalkan dengan bersungguh-sungguh apa yang telah diketahuinya. Atau dengan kata lain Hidayah Taufiq adalah Hidayah Dilalah yang kita amalkan.

"Misalnya kita sudah tahu solat itu wajib, ini adalah Hidayah Dilalah. Maka kita pun rajin melakukan solat, ini pula adalah Hidayah Taufiq. Kalau sudah tahu solat itu wajib, tapi tidak melaksanakannya, bermakna kita mempunyai Hidayah Dilalah tapi tidak punya Hidayah Taufiq.

"Hidayah Taufiq adalah hak mutlak ALLAH, iaitu kurnia ALLAH untuk hamba-hamba pilihan-Nya, sebagaimana firman-Nya dalam Surah Al-Qasas ayat 56," ulasnya beliau panjang lebar.

Menurut beliau lagi, antara kaedah untuk mendapatkan Hidayah Taufiq adalah dengan berdoa, beribadat, perbanyakkan amal soleh, serta berada dalam persekitaran yang kondusif.

Ciri-ciri orang yang mendapat Hidayah:-

1. Berasa mudah untuk beramal soleh.

2. Hatinya terbuka untuk menerima Islam, rajin beribadah dan menuntut ilmu.

3. Bersemangat dalam mempelajari ajaran agama.

4. Berasakan kerinduan kepada ALLAH.

5. Istiqamah dan ikhlas.

6. Sabar menghadapi ujian.

Apabila ALLAH meneguhkan hidayah, tidak ada yang dapat memalingkan dan menyesatkannya. Sedangkan hati setiap manusia itu berada di bawah kuasa-Nya.

Nabi SAW bersabda: "Sesungguhnya hati anak Adam (manusia), semuanya berada di antara dua jari dari jari-jemari ALLAH (yakni di bawah kuasa ALLAH), laksana hati yang satu, Dia arahkan ke mana saja yang Dia kehendaki." (Riwayat Muslim)

Maka sesiapa yang hatinya dijaga ALLAH dengan hidayah, tiada seorang pun yang boleh menyesatkannya. Kerana itu kita hendaklah sentiasa memohon kepada ALLAH supaya tidak menjadikan hati kita sesat setelah Dia memberi petunjuk dan kita juga memohon limpahan rahmat dari sisi-Nya, sesungguhnya Dia Yang Maha Pemberi.

Semoga tazkirah ini menginsafkan agar tidak lagi menangguhkan taubat dan kembali bersimpuh di hadapan ALLAH memohon hidayah dan taufik-Nya.

Tags:

Bermusafirlah padanya keajaiban

ANTARA perkara yang dianjurkan Islam ialah bermusafir atau berkelana melihat bumi ALLAH SWT. Dalam al-Quran, ALLAH berfirman: Katakanlah (Muhammad): "Berjalanlah di muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana kesudahan orang yang mendustakan itu." (Surah Al-An'am: 11)

Manusia bermusafir, berjalan ke serata tempat di muka bumi sebagai suatu kerehatan daripada pelbagai hiruk-pikuk kehidupan dunia. Mencari ketenangan dan menikmati keindahan dunia ciptaan Tuhan serta melihat kepelbagaian budaya, bangsa dan masyarakat yang berada di bumi ini.

Inilah yang ALLAH sebut dalam ayat yang dinyatakan di atas, kesemuanya sebagai tanda kebesaran dan keagungan ALLAH di samping mengambil ibrah pengajaran terhadap umat terdahulu yang diazab dan dihancurkan ALLAH kerana mengingkari dan mendustai perintah-Nya.

Dalam satu hadis yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim dari Abdullah bin Umar RH, Rasulullah SAW bersabda: "Jangan kamu masuk ke tempat mereka yang diazab kecuali kamu menangis, tetapi sekiranya kamu tidak menangis janganlah masuk agar apa yang menimpa mereka itu tidak ditimpakan ke atas kamu".


Jika tidak bergerak, berjalan dan berfikir akan menyebabkannya jumud tidak berkembang. - FOTO www.123rf.com

Dalam hadis ini Nabi SAW mengajarkan kepada kita sekiranya masuk ke tempat umat yang pernah diazab ALLAH hendaklah dalam keadaan menangis. Maksud hadis ini kata Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah dilarang memasuki tempat seperti ini kecuali dalam keadaan hatinya berasa takut yang menghalangnya daripada azab ALLAH. Perasaan takut akan membawa seseorang itu berfikir dan mengambil pengajaran terhadap balasan ALLAH bagi mereka yang mengkufuri-Nya.

JAUH BERJALAN

Kata pepatah "jauh berjalan, luas pandangan" suatu pepatah yang benar maknanya bagi mereka yang jauh perjalanannya. Banyaknya bermusafir makin bertambah ilmu pengetahuannya dan mematangkan diri. Sebahagiannya mampu mengubah cara fikir dan pandangan.

Begitu juga ahli ilmu yang berkelana dalam mencari ilmu sehingga mempengaruhi fatwa-fatwanya. Terkadang pandangannya agak keras, tetapi setelah bermusafir, berjalan melihat budaya masyarakat dan keadaan sesuatu tempat maka pandangannya itu sebenarnya agak lunak. Sebahagian masyarakat yang tidak pernah bermusafir, hanya berkurung di tempatnya sahaja maka dia berasakan apa yang dilakukannya itu sahaja yang benar tetapi segalanya berubah setelah dia bermusafir.

Ada orang berasakan Islamnya cukup dengan hanya mengata dan menyesatkan orang lain, berasakan amalan Islamnya terbaik tetapi setelah bermusafir dan berjalan di muka bumi ALLAH, barulah dia sedar dan lihat kerja dakwah ini masih jauh dan masih banyak yang belum selesai. Begitulah keajaiban dalam bermusafir.

ALLAH berfirman: "Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dada." (Surah Al-Hajj: 46)

ALLAH berfirman lagi: "Dialah yang menjadikan bumi untuk kamu yang mudah dijelajahi, maka jelajahilah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian daripada rezeki-Nya. Dan hanya kepada-Nyalah kamu (kembali setelah) dibangkitkan." (Surah Al-Mulk: 15)

MUSAFIR NEGARA KAFIR

Ada yang bertanya adakah dibolehkan untuk bermusafir ke negara kafir? Persoalan ini sering kali dibangkitkan, kerana di sana terdapat pandangan yang mengharamkan untuk bermusafir ke negara kafir.

Kadang-kadang terfikir bermusafir ke negara kafir itu lebih menyebabkan kita berfikir perihal Islam dan masyarakat Islam di sana. Bagaimana kehidupan dan usaha mereka berdakwah dalam keadaan majoriti masyarakatnya kafir?

Kesemuanya ini memberikan kesempatan untuk kita merenung sejenak apakah perkara utama yang perlu diutamakan dalam dakwah ini. Jika diperhatikan perkembangan Islam di negara seperti ini makin hari makin berkembang seterusnya memberikan semangat untuk terus giat dalam berdakwah.

Berbalik kepada persoalan yang ditanya, Syeikh Muhammad Soleh Al-Usaimin menyatakan, ahli ilmu berpendapat wajib untuk berhijrah iaitu berpindah dari negara kafir kepada negara Islam sekiranya amalan atau praktik Islam itu tidak dibenarkan sama sekali diamalkan di negara tersebut. Sebaliknya jika amalan Islam atau praktiknya boleh diamalkan tanpa sebarang sekatan ketika itu hukumnya tidaklah wajib bahkan sunat.

DUA SYARAT PENTING

Perkara penting yang perlu diambil perhatian ialah syarat yang digariskan oleh ulama bagi mereka yang ingin bermusafir ke negara kafir. Dua syarat yang perlu diberi perhatian penting;

-Pertama, seseorang itu perlu mempunyai ilmu yang mampu untuk menolak sebarang kekeliruan ditimbulkan musuh Islam kerana musuh Islam sentiasa menimbulkan pelbagai kekeliruan terhadap umat Islam.

-Kedua ialah kekuatan agamanya yang menghalang dan memeliharanya daripada fitnah nafsu syahwat. Syarat-syarat ini bukanlah suatu penghalang daripada umat Islam bermusafir tetapi ia adalah suatu penjagaan dan pemeliharaan terhadap akidah dan amalan Islam.  

Islam adalah agama yang sangat praktikal, di samping menganjurkan umatnya untuk bermusafir. Islam tidak pernah lupa untuk memberi kemudahan kepada mereka yang bermusafir.

Dalam ibadahnya dibolehkan menjamakkan solat iaitu menghimpunkan dua solat dalam satu waktu. Dianjurkan pula memendekkan solat yang empat rakaat kepada dua. Boleh melakukan solat di mana-mana sahaja, boleh bertayamum sekiranya tidak terdapat air.

Dari sudut makanan pula dibolehkan  memakan sembelihan ahli kitab iaitu Yahudi dan Kristian. Tidak lupa juga doa seorang yang bermusafir itu adalah doa yang mustajab. Seolah–olahnya semua tawaran-tawaran ini menunjukkan galakkan yang bersungguh-sungguh untuk umat Islam bermusafir.

Air sekiranya bertakung dan tidak bergerak akan menyebabkannya rosak begitulah ibaratnya manusia, jika tidak bergerak, berjalan dan berfikir akan menyebabkannya jumud tidak berkembang. Sungguh ajaib bermusafir, maka bermusafirlah!!!

Tags:

ALLAH memuji hamba-Nya yang menahan marah

DALAM Surah Ali-Imran ayat 133 dan 134, ALLAH SWT menyatakan, salah satu ciri orang bertakwa adalah insan yang mampu mengawal dan menahan marah. Marah salah satu sifat yang ada dalam diri manusia. Manusia normal semestinya terkesan dengan kemarahan sama ada dilakukan diri sendiri ataupun akibat dimarahi.

Dalam menjalani kehidupan sehari-hari, saat berada bersama keluarga, jiran tetangga, saudara-mara atau masyarakat sekeliling, terkadang  ada perbuatan mereka menimbulkan kemarahan kita. Tidak ketinggalan, marah juga sering kita alami dalam kehidupan berumah tangga.

AKAL FIKIRAN WARAS



Kemarahan yang timbul dalam hubungan suami isteri sudah semestinya terbit disebabkan seribu satu macam sebab. Dan dalam mengatasi kemarahan ini, kita memerlukan pertimbangan akal fikiran yang waras dan hati yang tenang. Hasilnya kita mampu untuk mengawal diri daripada melakukan sesuatu yang boleh menimbulkan kemarahan kepada pasangan kita.

ALLAH memuji hamba-Nya yang sanggup menahan kemarahan. Apatah lagi sekiranya kita mampu memberikan kemaafan kepada orang yang memarahi kita. Hal ini dituntut untuk diaplikasikan dalam keluarga.

Suami yang baik adalah suami yang mampu mengawal kemarahan terhadap kesalahan dilakukan isterinya. Begitu juga sebaliknya. Hal ini bertepatan dengan firman-Nya yang disebutkan di atas.

Suami atau isteri yang mampu mengawal kemarahan dipuji ALLAH. Benar, kita sering kali makan hati terhadap pasangan atas perbuatan yang dilakukan. Contoh paling mudah yang boleh kita lihat ialah apabila panggilan telefon tidak dijawab sewaktu kita berhajat untuk berbicara dengan pasangan. Apatah lagi sekiranya panggilan tersebut dibuat beberapa kali, tetapi tetap juga tidak ada jawapan. Maka hal ini akan menambahkan lagi kemarahan kita.

Kita juga turut diingatkan dalam sebuah hadis Nabi Muhammad SAW supaya menahan sifat marah. Kerana kemarahan ini sebenarnya akan menghalang seseorang itu untuk masuk ke syurga-Nya.

Sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abu Darda' RA bahawa suatu ketika ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah SAW. Tunjukkan kepadaku amalan yang boleh membawaku masuk ke dalam syurga." Maka Rasulullah SAW bersabda: "Jangan marah dan engkau akan masuk syurga." (Riwayat At-Thabrani)

TIP ATASI MARAH

ISLAM sebenarnya tidak lupa untuk memberikan garis panduan kepada umatnya cara untuk mengatasi kemarahan. Perkara ini juga membantu meredakan kemarahan yang ada khususnya dalam perhubungan suami isteri. Antaranya:-

1. Menerima kemarahan tersebut sebagai satu kebaikan. Sebagai contoh jika kita dimarahi atas sebab kesalahan yang dilakukan maka inilah peluang untuk baiki kembali tingkah laku dan perbuatan ke arah lebih baik.

2. Memohon perlindungan ALLAH. Iaitu tidak lain dengan cara memperbanyakkan istighfar memohon keampunan daripada-Nya. Hal ini dapat meredakan perasaan kemarahan yang membuak-buak.

3. Melakukan perbuatan lain atau beredar. Hal ini dapat dibuat pada saat kita sedang memarahi pasangan, bersegera untuk melakukan perbuatan lain seperti keluar dari rumah atau sebagainya. Setidak-tidaknya kita akan melupakan kemarahan sedikit demi sedikit.

4. Dengan menyucikan diri. Iaitu mandi atau berwuduk. Yang lebih baik setelah itu kita menunaikan solat sunat. Hal ini akan mengalihkan tumpuan dan fokus kita pada solat dan bukan pada kemarahan.

Kesimpulannya, kemarahan sama sekali tidak mungkin dapat dihilangkan dalam hidup manusia. Ia bukanlah satu kesalahan, tetapi akan menjadi mudarat apabila dilakukan bukan pada tempatnya. Ayuhlah kita belajar untuk mengawal kemarahan agar tidak melakukan perkara yang sebaliknya.

SOALAN 1:

Apakah tanda amal seseorang itu diterima?

ANTARA tanda amalan seseorang itu diterima ialah amal ketaatan dan amalan kebajikannya kian bertambah, serta terus melakukan ibadah dalam setiap keadaan. Malah mereka dihindari dari segala bentuk maksiat dan amat benci untuk mendekatinya.  Hasan Al-Basri menyatakan: "Apabila ALLAH SWT menerima amalan hamba-Nya, maka Dia akan memandunya kepada ketaatan dan menjauhkannya daripada maksiat."  Di antara tanda amalan diterima juga ialah hati yang bersih daripada penyakit dan suci daripada sebarang kekotoran. Hati dan jiwa ini dipenuhi dengan kecintaan kepada ALLAH dan Rasul-Nya.

SOALAN 2:

Jika kita sudah bertaubat, adakah kita akan terlepas dari seksa kubur?

BAGI orang yang sudah bertaubat dengan meninggalkan segala kesalahannya, menyesali atas perbuatannya dan tidak akan mengulanginya lagi, maka dia mendapat keampunan daripada ALLAH. Sebagaimana janji ALLAH dalam firman-Nya: "Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, nescaya Kami hapus kesalahanmu dan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (syurga)." (Surah An-Nisaa: 31)

Ayat ini menunjukkan syarat dihapuskan dosa adalah dengan meninggalkan segala dosa tersebut dan bertaubat. Maksud taubat secara bahasa adalah kembali. Orang yang bertaubat, bererti dia kembali ke pangkal jalan dengan menghindari kemaksiatan, menuju pada suruhan-Nya dengan memohon ampun kepada-Nya. Maka jika dia sudah bertaubat, dia bukan sahaja terlepas daripada seksaan di kubur, malah turut terhindar daripada seksaan api neraka. Na'uzubillah min zalik!

SOALAN 3:

Hukum tertidur ketika sedang solat?

JIKA sekadar mengantuk sahaja semasa solat seperti terlelap kerana terlalu mengantuk, hal itu tidaklah membatalkan solat tanpa ada khilaf dalam kalangan ulama. Namun, jika benar-benar tertidur semasa sedang solat, maka hukumnya menurut mazhab Syafie sebagaimana yang dijelaskan oleh Imam An-Nawawi dalam kitabnya Al-Majmuk: “Jika seseorang tidur di dalam solatnya ketika sedang duduk iaitu papan punggungnya tetap berada di atas lantai, tidak batal solatnya tanpa khilaf dalam kalangan ulama mazhab Syafie.

Jika dia tidur bukan ketika duduk (iaitu ketika berdiri, rukuk atau sujud), terdapat khilaf dan mengikut pandangan yang lemah; tidak batal solat dan wuduknya. Namun mengikut pandangan yang menjadi pegangan mazhab (Syafie); batal solatnya dan juga wuduknya.” (Lihat Al-Majmuk, 2/16)

INFO:

Perkara yang perlu dielakkan sewaktu marah

- Tidak melampaui batas.

- Tidak menggunakan kata-kata kesat, menyakitkan hati dan menghina.

- Tidak memarahi pasangan atau anak-anak di hadapan orang lain.

- Jangan terlalu lama memendam kemarahan. Bersegeralah memberikan kemaafan kerana itu akan membuatkan

Tags:

Tepis kekeliruan berpoligami

SESUNGGUHNYA dunia ini sudah sampai ke penghujung. Itulah yang boleh diputuskan apabila mutakhir ini muncul segelintir generasi yang memiliki pemikiran sebagaimana Barat. Ada yang nampak jelas kebatilannya dan ada juga kelihatan baik tetapi terdapat simpang siur yang disembunyikan sehingga menimbulkan keraguan sesama Muslim.

Kekeliruan untuk memahami konsep poligami yang sebenar ini telah menimbulkan perdebatan sengit sehingga terjadi penolakan terhadap hukum poligami.

Antara kenyataan yang sering dimomokkan, poligami dianggap sebagai suatu bentuk penganiayaan dan kezaliman terhadap wanita. Ada pula sesetengahnya yang tanpa segan mengatakan tidak kepada poligami dan sebahagian pula menentang secara halus.



Kenapa begitu? Marilah kita rungkai perselisihan ini menurut al-Quran dan as-Sunnah. Sepertimana firman ALLAH yang bermaksud: "Dan jika kamu takut tidak dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengahwininya), maka kahwini wanita-wanita (lain) yang kamu senangi; dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil, maka (kahwini) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya." (Surah An-Nisaa: 3)

ALLAH membolehkan seorang suami itu mengahwini lebih daripada satu isteri, tetapi harus bersikap adil dan yakin tidak akan berbuat aniaya dalam urusan pembahagian giliran serta nafkah.

USAH DISALAH GUNA

Poligami, sungguhpun dibenarkan dalam Islam, namun sering menimbulkan kontroversi. Isu keadilan, hak dan kemampuan adalah antara persoalan yang kerap timbulkan.

Pendakwah, Ustazah Noraslina Jusin berkongsi dalam Rehal mengenai pertanyaan ramai wanita di luar sana. Antara soalan yang sering menerjah, adakah poligami itu membawa kebaikan atau penganiayaan bagi kaum wanita?

"Saya menyedari, setiap kali persoalan poligami ini diutarakan, pasti ada dua pandangan yang mendominasi. Walaupun, kedua-dua kumpulan ini tidak mengharamkan poligami, tetapi satu pihak dilihat agak longgar sehingga seakan-akan menggalakkannya, sementara satu pihak lain kelihatan sangat rigid dan menetapkan syarat yang ketat sehingga menggambarkan poligami ini adalah lebih baik dijauhkan!.

Oleh itu, saya berpandangan adalah baik kedua-dua sudut pandang ini ditanggapi sebagai sesuatu yang menjadi check and balance kepada perlaksanaan poligami sehingga ia tidak disalahgunakan oleh kaum lelaki yang tidak berkelayakan. Serta tidak pula menyekat golongan lelaki yang  layak berpoligami dengan usaha untuk berlaku adil, memiliki kemampuan fizikal, material dan sebagainya.

"Saya juga berkeyakinan, setiap sesuatu yang dihalalkan dalam syariat ALLAH pasti mengandungi hikmah dan kebaikan, cuma bagaimana untuk mendapatkan kebaikan itu tetap tergantung kepada individu dan bagaimana jalan melaksanakannya," katanya.

Tambah beliau lagi, kes poligami yang berantakan sehingga berlaku perceraian yang menyebabkan anak-anak hidup merana dan sebagainya, demikian itu bukan kerana pensyariatan poligami.

Punca utama permasalahan ini adalah kegagalan individu yang mengamalkan poligami tersebut. Ia tidak jauh berbeza dengan kes penganiayaan berkait pernikahan bukan poligami seperti kecurangan suami isteri, keluarga yang kucar-kacir, tanggungjawab yang tidak dilaksanakan, anak-anak menderita dan sebagainya (menjadi penyebab utama adalah individu yang bersangkutan, bukan kerana kelemahan syariat pernikahan).

Justeru, perkahwinan sama ada poligami mahupun monogami, kedua-duanya adalah syariat Ilahi. Pihak yang mencemari 'kemuliaan' itu adalah pengamal yang menjalaninya. Jika benar pelaksanaan poligami sebagaimana diwahyukan Ilahi dan dituntun Nabi SAW, kebaikan yang ada padanya pasti menyerlah dan penganiayaan kepada kaum perempuan dan anak-anak sebagaimana yang sering digembar-gemburkan dapat dipadamkan.

Demikian juga, walaupun rata-rata artikel, ruang forum dan komen berkait poligami yang tersiar banyak mengetengahkan sisi buruk pengalaman mereka berpoligami. Sedangkan masih ada sejumlah pengamal poligami yang menjalani kehidupan dalam suasana penuh harmoni. Mungkin sahaja kisah kebahagiaan mereka tidak diuar-uarkan.           

Hindari fitnah setelah berpoligami

USTAZAH Noraslina yang juga kolumnis Majalah I menjelaskan, bukan suatu keadilan bagi Muslimah lagi beriman dan berakal waras, memandang isu poligami ini dari sisi negatif berikutan 'termakan' cerita buruk poligami tanpa menambah ilmu dan maklumat mengenai kemuliaan yang terselit di sebalik pensyariatannya.

"Saya berpandangan baitul Muslim adalah asas penting untuk melahirkan masyarakat Islam yang kuat dan cemerlang. Sekiranya poligami berlaku dalam sesebuah keluarga, pihak yang terlibat harus sama-sama bersinergi menjayakannya. Jika tidak, bimbang bukan pahala diraih, sebaliknya mengundang fitnah dan padah yang menggugat harmoni."

Di pihak suami:

Berusaha semampu mungkin bersikap adil dalam semua perkara bermula dari sekecil hal sehingga sebesar-besar perkara. Jauhi sikap pilih kasih apatah lagi berat sebelah dalam tindakan (ketika membuat keputusan).

Tidak bercerita kelebihan isteri di hadapan isteri yang lain, sehingga menimbulkan kecemburuan (yang amat), permusuhan dan rasa persaingan yang kurang sihat demi merebut perhatian suami.

Sentiasa mengingatkan isteri agar berlaku adil antara mereka dalam menceritakan kebaikan yang ada pada diri isteri yang lain, tanpa diselubungi kecemburuan dan dengki. Utamakan niat melakukan kebaikan bukan untuk menarik kecintaan suami, tetapi meraih reda dan kecintaan ALLAH.

Walau bukan tujuh hari bersama, tetapi bilangan hari yang kurang itu juga mampu menyamai kualiti tujuh hari perkahwinan monogami. Ia tidak mustahil, tetapi perlu diusahakan.

Di pihak isteri pertama:

Bukanlah mudah untuk relakan suami berkahwin lagi, namun jika dilakukan untuk mendapat reda-Nya, sementelah suami pula seorang yang bertanggungjawab kepada keluarga, tanamkanlah ketakwaan kepada ALLAH dengan mengutamakan kesabaran atas apa yang telah ditakdirkan.

Tidak memburukkan suami dan madu sama ada di depan atau di belakangnya. Bersikap adil dalam menilai kebaikan mereka dan diharapkan sikap yang mulia ini menjadi teladan kepada wanita yang memandang negatif kepada syariat poligami ini.

Jauhi daripada mendengar perihal buruk yang memecahbelahkan hubungan suami isteri dan ambil sikap tabayyun jika terdengar berita yang kurang menyenangkan.

Menyuburkan ukhuwah antara anak dengan madu, begitu juga sebaliknya bagi menjamin keharmonian keluarga.

Teruskan memberi khidmat bakti sebaik-baiknya kepada suami dengan memperbaiki kelemahan dan menambah baik kelebihan sedia ada.

Di pihak pihak isteri yang baru dinikahi:

Bukan mudah untuk wanita melakukan pengorbanan dengan mengahwini lelaki yang sudah beristeri. Mohonlah kepada ALLAH agar pengorbanan ini beriring ketakwaan dan kecintaan kepada-Nya.

Menggunakan waktu terluang bagi menambah amalan yang diredai-Nya, memperkaya ilmu dan mempertingkat kemahiran rumah tangga.

Hulurkan bantuan kepada madu dan anaknya, apabila mereka memerlukan pertolongan kerana ini menggambarkan sikap ihsan demi mencari keredaan ALLAH.

Berlapang dada untuk mengalah dalam sesuatu urusan keluarga.

POLIGAMI SECARA SENYAP

"Poligami terbaik menurut sunnah adalah poligami yang dilakukan dalam pengetahuan isteri pertama. Tidak digalakkan 'sorok-sorok' dalam poligami, demikian kefahaman saya.

"Walaupun, menurut enakmen undang-undang Syariah dan Keluarga Islam di Malaysia, keizinan isteri tidak diperlukan untuk berpoligami, tetapi bertindak memberitahu isteri terlebih dahulu adalah penghormatan kepadanya.

"Tambahan pula, ia bertepatan dengan salah satu Maqasid Syariah (objektif syariah) poligami itu sendiri, iaitu untuk menuntut pengorbanan perasaan isteri pertama selain isteri kedua. Pengorbanan perasaan yang berat ini jika dilakukan kerana Islam dan untuk meraih kebaikan, besar ganjarannya," katanya lagi.

Ujar beliau lagi, tindakan menyembunyikannya menyebabkan isteri kedua terpaksa berkorban perasaan, manakala isteri pertama tidak tercabar dengan ujian ini. Ia juga menjadi kayu ukur kepada kemampuan suami bagi mendapatkan persetujuan isteri pertama; selain membuktikan kelayakannya untuk membantu wanita Islam lain dengan mengahwininya.

Beliau berkata, ini menunjukkan kewibawaannya dalam menangani dua isteri secara terbuka. Kelayakan ini juga pasti akan menyumbang kepada kebijaksanaannya membahagikan peranan sebagai suami kepada dua keluarga.

ADIL DALAM BERPOLIGAMI

Kebenaran ALLAH kepada lelaki yang ingin berpoligami adalah dengan syarat mampu dan adil. Jika tidak mampu cukup memadai dengan seorang isteri.

Beliau mengulas, adil dalam poligami bukan bermaksud sama rata, tetapi sesuai, tepat dan munasabah dengan keadaan. Ringkasnya, keadilan ialah setiap pihak mendapat hak sesuai keperluannya; oleh itu, suami tidak dituntut/perlu menyediakan segala kelengkapan isteri-isterinya sama sahaja daripada bentuk, rupa, jenis, nilai dan seumpamanya antara satu sama lain, tetapi hendaklah mengikut kesesuaian isteri-isteri berkenaan dalam menunaikan hak mereka dari sudut nafkah zahir seperti rumah, pakaian, perbelanjaan harian, hak giliran (bermalam) dan bermusafir bersama.

"Jika isteri pertama memiliki anak yang ramai, maka kereta yang disediakan mungkin daripada jenis MPV, tetapi bagi isteri kedua yang memiliki anak seorang atau belum memiliki anak lagi, kereta sedan sudah memadai.

"Adapun, adil dari sudut perasaan (kecenderungan hati suami dalam mencintai isteri) tidaklah dituntut. Walaupun begitu, ini tidak bererti suami boleh mengabaikan perasaan isteri lain kerana dia lebih menyayangi isteri seorang lagi.

"Dan, pada saya, kemampuan suami untuk mengawal emosi isteri-isteri juga adalah termasuk dalam adil yang dimaksudkan. Jangan sampai, emosi isteri yang lebih disayangi diambil perhatian berat, sedangkan emosi isteri lain, ditanggapi sambil lewa," jelasnya.

SATU PILIHAN @ TAKDIR?

"Pada saya, pertanyaan ini sebaiknya dijawab oleh wanita atau isteri yang menjalani hidup berpoligami atau sedang dihadapkan dengan pilihan untuk di poligami. Hanya mereka yang mampu menjawabnya dengan tepat. Dan tentunya masing-masing memiliki jawapan yang berbeza sesuai dengan kondisi dan keadaan daripada mereka sendiri.

"Saya meyakini hidup, mati dan jodoh, semua itu ditentukan oleh-Nya. Manusia hanya dituntut berikhtiar dan bertawakal kepada-Nya. Layanan istimewa dan khusus yang diberikan buat seorang suami selama perkahwinan berlangsung, seharusnya bukan untuk menjauhkannya dari ruang keizinan berpoligami; akan tetapi semua itu adalah tanggungjawab dan curahan bakti yang sewajarnya dilaksanakan seorang isteri sebagaimana diperintahkan Ilahi," katanya.

Menurut beliau lagi, saling memberi dan menerima dalam ikatan rumah tangga bahagia. Bukan atas alasan saling memiliki, tetapi lebih kepada atas dasar mencintai kerana Ilahi. Apa yang pasti, pada saat ini, anda adalah seorang isteri dan ibu. Usah terlalu memikirkan kemungkinan yang belum pasti berkenaan suami akan berpoligami apabila mendengar rakan atau saudara terdekat mengalaminya.

Yakinlah, apabila ALLAH menentukan ketetapan, tiada siapa dapat menghalang walaupun seluruh dunia bersatu. Sebaliknya, tiada sebarang kuasa pun yang dapat mengadakan sesuatu melainkan apa yang diizinkan oleh-Nya. Mengapa harus sibuk memikirkan sesuatu yang tidak pasti dan meninggalkan sesuatu yang memang pasti dalam hidup ini?

NASIHAT BUAT SUAMI

Lelaki tidak perlu berbangga kerana boleh berpoligami! Nasihatnya, usah bermain dengan perkataan poligami untuk menundukkan wanita. Sebaliknya, tunjukkan sifat berhemah, lemah lembut dan perhatian serta jalani kehidupan berumah tangga bersama seorang isteri terlebih dahulu dengan penuh amanah dan tanggungjawab.

Sesungguhnya kehidupan Rasulullah SAW bermonogami selama 25 tahun dan berpoligami selama 10 tahun meletakkannya sebagai teladan yang sempurna. Majoriti umatnya yang bermonogami boleh belajar bagaimana menghadapi seorang isteri dengan penuh kesetiaan. Manakala minoriti umatnya yang berpoligami juga boleh meneladani Rasulullah SAW dalam meratakan keadilan dalam kalangan isterinya.

Rasulullah SAWbersabda yang bermaksud:  "Sesungguhnya orang yang paling baik antara kamu semua adalah orang yang paling baik terhadap isterinya dan aku adalah orang yang terbaik antara kamu semua (dalam membuat kebaikan) terhadap isteriku." (Riwayat Tirmizi)

Tags:

Doa itu ibadah

ADA manusia tekun berdoa kepada-Nya, ada yang berdoa sambil lewa sebagai rutin harian tanpa khusyuk dan ada juga tergesa-gesa berdoa mengharapkan pengabulan segera daripada-Nya. Hamba yang berdoa berpandukan adab-adab dan waktu-waktu yang dikabulkan akan mendapat pahala di sisi ALLAH.

Hal ini dinyatakan dalam sabda Rasulullah SAW: "Doa ialah ibadah. Tuhan kamu berfirman, berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan untukmu. Sesungguhnya orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina."  (Riwayat Tirmizi)

Mereka yang berdoa dengan hati ikhlas semata-mata memohon kepada ALLAH akan diberikan pahala. Pastikan dalam doa tidak terkandung perkara yang syirik dengan meminta selain daripada ALLAH atau digabung nama manusia dengan nama ALLAH. Perkara ini ditegaskan ALLAH dalam Surah Yunus ayat 106.



Pastikan sumber pendapatan daripada yang halal barulah doa mudah dimakbulkan. - Foto AFP

DOALAH BERSUNGGUH-SUNGGUH

Kesungguhan seseorang hamba berdoa dituntut dan janganlah berdoa sambil lewa dan tidak fokus. Hal yang sedemikian menyebabkan doa tidak diterima ALLAH. Seorang hamba diminta jangan berdoa dalam keadaan marah atau geram. Usah terlalu beremosi dan perlu berhati-hati, terutamanya ibu bapa. Kawal amarah ketika berhadapan dengan anak-anak. Doa yang terkandung keburukan, ALLAH tidak akan menerimanya.

Kadang-kadang kalangan kita berdoa dengan penuh ikhlas tetapi tidak dikabulkan. Mungkin mereka tidak perasan, doa yang diungkap tidak terkandung puji-pujian dan selawat.

Hal ini berlaku pada zaman Baginda SAW apabila seseorang itu berdoa terlupa menyebut puji-pujian dan selawat. Kisah ini disampaikan Buraidah Al-Aslami, beliau berkata: "Nabi SAW mendengar lelaki berdoa di mana beliau mengucapkan: "Ya ALLAH, sesungguhnya aku memohon kepada Engkau dengan kesaksianku bahawa Engkau adalah Tuhan, tidak ada tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau satu-satunya, tempat bergantung dan meminta, yang tidak melahirkan dan tidak pula dilahirkan, dan tidak ada suatu apa pun yang menyamai-Nya."

Juga diriwayatkan kisah seseorang yang tidak berselawat dalam doa maka tidak dikabulkan doanya. Hal ini diriwayatkan Fadhalah bin 'Ubaid: "Ketika Rasulullah SAW sedang duduk, tiba-tiba seorang lelaki masuk, lalu solat dan berdoa: "Ya ALLAH, ampuni aku dan kasihani aku." Lalu Rasulullah SAW bersabda: "Engkau tergesa-gesa wahai orang yang solat. Apabila engkau solat, kemudian duduk, maka pujilah ALLAH dengan pujian yang layak bagi-Nya. Bacalah selawat ke atasku, kemudian berdoalah." Setelah itu, seorang lelaki yang lain solat, setelah itu dia memuji ALLAH, berselawat ke atas Nabi SAW. Maka kata Nabi SAW: "Wahai orang yang solat berdoalah, nescaya akan diperkenankan.' (Riwayat Tirmizi)

PELAMPAU DOA?

Perkara yang perlu dijaga bagi mereka yang berdoa agar jangan terlampau dalam mengungkapkan doa. ALLAH tidak suka kepada hamba yang melampau dalam berdoa, sebagaimana firman-Nya dalam Surah Al-'Araaf ayat 55.

Suara perlu dijaga jangan kuat atau keras sebagaimana yang berlaku dalam sesetengah acara doa dibaca dengan keadaan suara keras. Ibn Kathir telah menukilkan perkataan salaf soleh dalam tafsirnya.

Hal sebegini banyak diabaikan masyarakat ketika berdoa. Mereka meninggikan suara melampau-lampau. Maksud lampau dalam Surah Al-'Araaf ayat 55 tadi, mereka yang berdoa memohon sesuatu di luar batasan munasabah dan perkara yang terlarang. Bentuk-bentuk lain melampau dalam berdoa, menyusun doa dalam bentuk bait-bait lirik, syair dan puisi. Sesetengah mereka beranggapan perbuatan ini menjadi wasilah mendekatkan diri kepada ALLAH. Sedangkan ALLAH tidak pernah meminta jika seseorang mahu berdoa, hendaklah dilakukan dengan cara berirama atau diiringi dengan irama muzik.

ANGKAT TANGAN

Sabda Rasulullah SAW: "Sesungguhnya ALLAH itu sangat pemalu dan Maha Pemurah. Dia malu jika seorang lelaki mengangkat kedua tangannya untuk berdoa kepada-Nya, lalu Dia mengembalikannya dalam keadaan kosong dan hampa." (Riwayat Tirmizi)

Hadis ini adalah dalil yang menunjukkan disunnahkan berdoa dengan mengangkat tangan secara umumnya.

Cara mengangkat tangan terbahagi kepada tiga bentuk, dalam atsar daripada Ibn Abbas RA beliau berkata: "Al-Mas'alah (doa secara umum) adalah dengan mengangkat kedua tangannya sebatas bahu atau sekitar keduanya. Al-Istighfaar adalah dengan satu jari yang menunjuk (ke atas). Al-Ibtihal (doa ketika kecemasan dan mengadu di kala musibah) adalah dengan mengangkat sambil menadahkan kedua tanganmu secara bersamaan." (Riwayat Abu Dawud)

Ketiga-tiga bentuk tersebut perlu difahami cara mengangkatnya sesuai dengan kejadiannya.

Al-Mas'alah adalah jenis yang umum dan dilakukan ketika berdoa memohon sesuatu. Membuka telapak tangan dan mengangkatnya separas bahu.

Mungkin diperturunkan di sini untuk tatapan pembaca pandangan ulama Syafie. Ulama Mazhab Al-Syafie mengatakan telapak tangan mengarah ke langit dan belakang tangan ke bumi, boleh saling ditempelkan ataupun tidak. Hal ini dilakukan dalam berdoa untuk mengharapkan terkabul sesuatu. Manakala untuk mengharapkan hilangnya bala keburukan, belakang tangan yang menghadap ke langit, telapak tangan mengarah ke bumi (iaitu ibtihal).

Jika berdoa bentuk al-Istighfaar atau disebut juga dengan ikhlas, iaitu dengan cara mengacungkan jari telunjuk tangan kanan. Perbuatan begini dilakukan ketika waktu berzikir dan doa sewaktu berkhutbah hari Jumaat kecuali Solat Istisqa dalam bentuk al-Ibtihaal, ketika bertasyahhud dalam solat dan sewaktu membaca zikir, pujian dan tahlil di luar solat.  

Hal ini tercatat dalam hadis berikut: 'Umarah bin Ru'aybab berkata: "Aku melihat Bisyr bin Marwan mengangkat kedua tangannya (ketika menjadi khatib) di atas mimbar." 'Umarah lalu berkata kepadanya: "Semoga ALLAH memburukkan kedua tanganmu ini, kerana aku telah melihat Rasulullah SAW ketika menjadi khatib tidak menambah lebih dari yang seperti ini." Dan beliau ('Umarah) sambil mengisyaratkan dengan jari telunjuk. (Riwayat Muslim)

SUMBER HALAL

Sewaktu genting, kecemasan  dan diuji ALLAH hamba mengangkat kedua tangannya dalam bentuk al-Ibtihaal, Hamba berdoa dengan mengangkat kedua belah tangan setinggi-tingginya sehingga ruang ketiak terbuka. 

Begitulah tiga bentuk mengangkat tangan ketika berdoa. Mungkin selepas itu timbul persoalan sapu muka atau tidak selepas berdoa. Hadis yang membicarakan hal ini hadisnya bertaraf daif Riwayat Tirmizi, bahawa Nabi SAW apabila mengangkat tangannya ketika berdoa, tidaklah beliau meletakkan (menurunkan) keduanya sampai baginda mengusapinya pada wajahnya (mukanya)."

Justeru, pastikan sumber hidup kita datang daripada sumber yang halal. Banyak mana program dianjurkan dengan dibaca doa kalau dalam diri penuh perkara haram tidak ada gunanya.

Sabda Rasulullah SAW: "Wahai manusia, sesungguhnya ALLAH itu baik dan tidak menerima kecuali yang baik-baik  sahaja. Sesungguhnya apa-apa yang ALLAH perintahkan kepada orang mukmin itu sama sebagaimana yang diperintahkan kepada rasul.

Tags:

Friday Sermon Text 24 February 2017AD

Realising The Agony Of Hell

The message about punishment in Hell has been mentioned in the Al-Quran, as essentially a form of threat and warning from Allah SWT, directed at those who are careless, disbelieving and disobedient. It is a reminder for us to be careful in carrying out our daily jawi_logo.jpgtasks and worship.

Allah SWT declared in Surah al-Tahrim, verse 6 Which means: “O, you who believe! Save yourselves and your families from a Fire whose fuel is Men and Stones, over which are (appointed) angels stern (and) severe, who flinch not (from executing) the Commands they receive from Allah, but do (precisely) what they are commanded.”

According to al-Qurtubi r.h, in respect of this verse, the angels referred to are the Zabaniyah angels, or guardians of Hell, who possess harsh disposition. They will not show mercy on anyone, even if we appeal for clemency.

Not only that, Allah SWT has also described Hell in more detail, through Surah al-Hijr, verses 43 to 44:Which means: “And verily, Hell is the promised abode for them all! To it are seven gates: for each of those gates is a (special) class (of sinners) assigned.”

Allah SWT also described the condition of those who receive the punishment of Hell, in Sura an-Nisa ', verse 56:Which means: “Those who reject our Signs, We shall soon cast into the Fire: as often as their skins are roasted through, We shall change them for fresh skins, that they may taste the penalty: for Allah is Exalted in Power and He is Wise.”

Even though the world population since Prophet Adam AS has increased tremendously, nevertheless Hell created by Allah SWT shall never be full. Allah SWT stated in Surah Qaf, verse 30:Which means: “One Day We will ask Hell, "Are you filled to the full?" It will say, "Are there any more (to come)?"

The verse is clear proof that there will always be space and room in Hell, fit to be inhabited by those who reject and disobey Allah SWT. Similarly, in relation to the enormity of Hell, as narrated by Imam al-Bukhari Rahimahullah, from Abu Huraira r.a, Rasulullah SAW had once said:Which means: "The fire you feel (in this world) is only a part of seventy parts of the fire of hell. Rasulullah SAW was asked: Messenger of Allah, one part of it alone is enough (to punish the perpetrators). He said: Duplicate that with sixty nine times as hot."

There are a number of criteria and characteristics of people who will occupy Hell.

First Group: People who are adamant and stubborn in their disobedience

Allah SWT stated in Surah Qaf, verse 24ہ Which means: "Throw, throw into Hell every stubborn Rejecter (of Allah)!”

Second Group: People who often prevent good, violate religious laws, and are in denial of the truth.

As a continuation of the verse read just now, Allah SWT stated in Surah Qaf, verse 25:  Which means: "Who forbade what was good, transgressed all bounds, cast doubts and suspicions.”

Third Group: People who worship those other than Allah SWT

Allah SWT declared in Surah Qaf, verse 26: Which means: "He Who worships another god besides Allah SWT: Throw him into a severe penalty."

To conclude today’s sermon, the khatib would like to present some of the conclusions, as reflection and consideration for all of us.

First: Every bad deed or action committed by us on this earth shall receive its fitting punishment in the Hereafter.

Second: Allah SWT’s descriptions of Hell in the Al-Quran, in the form of warnings and admonitions, are intended as reminders for us.

Third: As Muslims, we must always multiply our good deeds and pray to Allah SWT in order to avoid punishment in the Hereafter.

Allah SWT declared in Surah al-Talaq, verse 8.Which means: “How many populations that insolently opposed the Command of their Lord and of His messengers, did We not then call to account,- to severe account?- and We imposed on them an exemplary Punishment.”

Tags:

Latest Month

February 2017
S M T W T F S
   1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728    

Tags

Syndicate

RSS Atom
Powered by LiveJournal.com
Designed by Tiffany Chow