mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Rasulullah SAW suami romantis

KEHIDUPAN berumahtangga atau bersuami isteri pasti akan bertambah seri dan sinar andai setiap pasangan tersebut tidak begitu lokek dan kedekut kudrat dalam melestarikan perasaan cinta dan kasih sayang antara satu sama lain.

Hal sedemikian jika direnungkan sejenak tidak begitu sukar perlaksanaannya akan tetapi disebabkan barangkali usia pembinaan rumah tangga yang agak lama mungkin menjadi penghalangnya.

Ini kerana dikatakan sudah tiada lagi kemanisannya seperti seawal rumah tangga didirikan.

Sudah tentu ini satu persepsi yang salah lagi teramat silap, ini kerana sesebuah rumah tangga yang dibina bukanlah bersifat dalam adegan lakonan drama atau teater yang mempunyai tempoh masa, bahkan ia adalah satu proses pembinaan ummah sepanjang masa.

Sepatutnya semakin mengenal hati budi seseorang, maka semakin bertambah keakraban ditambah pula pernah mengharungi suka duka, jerit perih dalam kehidupan secara bersama.

Sebagai seorang suami yang sentiasa ingin melakukan penambahbaikan terhadap usaha pengislahan dalam rumah tangga, seseorang itu tidak mempunyai pilihan ikon yang paling tepat dan terus relevan untuk diikutinya melainkan Baginda Nabi Muhammad SAW.

Dewasa ini, kita dikejutkan dengan saban hari peningkatan kadar perceraian yang dipelopori oleh pasangan-pasangan muda malah tidak ketinggalan juga pasangan-pasangan suami isteri yang telah lama berkahwin, apakah itu satu berita atau riwayat yang hanya membuatkan kita tersenyum sinis sambil berkata, "Ya, kalau sudah tidak ada jodoh , apa lagi yang mampu dibuat, perpisahan adalah jalannya."

Kita sebenarnya begitu mudah untuk tidak berfikir bagaimana untuk terus menyelamatkan sebuah ikatan suci atas nama pernikahan malah dengan mudah jika sekiranya terdapat pelbagai konflik dan masalah, maka dengan cepat memilih untuk membawa haluan masing-masing.

Oleh itu, dalam mengemudi rumah tangga selain daripada kematangan berfikir ia juga harus dimampatkan dengan ilmu pengetahuan agar setiap tindakan itu bersesuaian dengan norma-norma masyarakat serta mengikut aturan ilmu yang diajarkan oleh Islam.

Benar kata-kata yang kita biasa dipasakkan dalam minda bahawa, 'hidup tidak selalunya indah'. Tetapi pernahkah kita semua berfikir juga bahawa jika kena dan tahu caranya keindahan itu boleh muncul dalam kehidupan, maka ia bergantung kepada individu, sama ada untuk mencarinya atau bagi yang sudah memiliki dengan sengaja menghilangkannya.

Menyoroti amalan Baginda Rasulullah SAW dalam melaksanakan tanggungjawab Baginda SAW sebagai suami, maka akan terfikir di minda kita semua bahawa ia tidaklah begitu sulit dan sukar untuk dijelmakan sebagai amalan dalam kehidupan kita semua bagai umatnya.

Mengambil contoh Baginda SAW, walaupun kecil pada sesetengah pandangan daripada kita seperti Rasulullah SAW tidur dalam satu selimut dengan isterinya, ini dapat kita hayati hadis yang menyatakan bahawa daripada Atha' bin Yasar: "Sesungguhnya Rasulullah SAW dan Aisyah r.a biasa mandi bersama dalam satu bekas. Ketika baginda sedang berada dalam satu selimut dengan Aisyah, tiba-tiba Aisyah bangkit. Baginda kemudian bertanya, "Mengapa engkau bangkit?" Jawab Aisyah, "Kerana saya haid, wahai Rasulullah." Sabda Rasulullah, "Kalau begitu, pergilah, lalu berkainlah dan dekatlah kembali padaku." Aku pun masuk, lalu berselimut bersama beliau." (riwayat Sa'id bin Manshur) .

Selain itu juga , baginda Rasulullah SAW sentiasa mengambil berat soal penampilan diri agar sentiasa kemas di mata isteri, ini pernah diperkata oleh Saidatina Aisyah:

"Sesungguhnya Nabi SAW apabila meminyaki badannya, baginda akan memulai daripada auratnya menggunakan nurah (sejenis serbuk pewangi) dan isteri baginda meminyaki bahagian lain tubuh Rasulullah SAW (riwayat Ibnu Majah).



Oleh TUAN ASMAWI TUAN UMAR
Sumber:
Utusan Malaysia Online Agama 14/06/2012

Tags: agama, suami
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments