mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Jaga persaudaraan sesama Muslim

SEGALA puji bagi ALLAH SWT yang menjadikan umat Islam sebagai umat yang bersaudara. Berdasarkan persaudaraan ini, disyariatkan hak-hak tertentu atas setiap individu Muslim yang berupa kewajipan dan anjuran. Di samping itu, ditegah segala sebab musabab yang boleh melemahkan hubungan persaudaraan ini atau memutuskannya, hal-hal yang berupa perkataan atau perbuatan yang tercela.

Nabi Muhammad SAW menjelaskan kepada umatnya perkara yang diwajibkan atas seorang Muslim sesama saudara seagamanya. Baginda SAW berpesan supaya kewajipan ini dijaga demi maslahat yang akan dijana di dunia dan akhirat.

Selawat ALLAH dan salam-Nya atas junjungan besar kita, Nabi SAW dan sahabatnya yang telah memberi teladan terbaik dalam menunjukkan bentuk persaudaraan yang sebenarnya. Mereka seumpama sebatang tubuh atau sebuah bangunan yang saling mengukuh antara satu sama lain.

Prihatin sesama seislam

Firman ALLAH: "Hendaklah kamu tolong-menolong dalam hal kebajikan dan takwa, dan janganlah kamu tolong-menolong dalam hal dosa dan permusuhan; dan bertakwalah kepada ALLAH, sesungguhnya ALLAH Maha Berat Azab seksa-Nya." (Surah Al-Maa'idah: 2)

Firman-Nya: "Dan orang yang beriman, lelaki dan perempuan, mereka menjadi penolong bagi sesetengah yang lain." (Surah Al-Maa’idah: 71)

Firman ALLAH: "Sesungguhnya orang-orang beriman adalah bersaudara." (Surah Al-Hujuraat: 10)

Nabi SAW bersabda: "Orang beriman sesama orang beriman adalah umpama sebuah bangunan yang saling mengukuhkan antara satu dengan lain." Kemudian Baginda SAW menjalinkan jari-jemari Baginda SAW. (Riwayat Bukhari & Muslim)

Berdasarkan nas di atas dapat kita fahami perihal kedudukan yang perlu diambil oleh seseorang Muslim terhadap saudara Muslim yang lain. Ternyata ia adalah tali persaudaraan yang lebih tinggi nilainya daripada tali persaudaraan kekeluargaan.

Ia adalah persaudaraan yang menghubungkan antara masyarakat Islam walaupun negeri mereka berbeza dan tempat tinggal mereka berjauhan. Ia adalah persaudaraan yang menuntut kepada nasihat-menasihati, tolong-menolong, saling berpesan-pesan ke arah kebenaran dan bersabar atasnya. Ia juga adalah persaudaraan yang menegah seseorang Muslim itu menipu saudara Muslimnya, bermuslihat, menghampakannya mahupun menyakitinya dalam apa jua bentuk, sama ada pada tubuh badannya, hartanya ataupun maruahnya.

Firman ALLAH: "Dan orang-orang yang menyakiti orang-orang lelaki dan perempuan yang beriman dengan perkataan atau perbuatan yang tidak benar berdasarkan suatu kesalahan yang tidak dilakukannya, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta, dan berbuat dosa yang amat nyata." (Surah Al-Ahzaab: 58)

Kesahihan berita

ALLAH melakarkan jalan yang perlu ditempuhi dalam persaudaraan ini. Ia adalah jalan yang mempunyai asas-asasnya, digembleng hasilnya dan ditolak segala yang bercanggah dengannya atau yang menghalang laluannya.

Dalam Surah Al-Hujuraat, terdapat apa yang menjelaskan laluan Rabbani ini. ALLAH memerintahkan supaya kita memastikan kebenaran khabar berita yang sampai kepada kita jika ia melibatkan seseorang individu atau kumpulan Muslim. Kita tidak boleh gopoh mengiakan berita tersebut melainkan setelah memastikan kesahihannya.  Kemudian ALLAH memerintahkan supaya kita menghentikan pertelingkahan dan mengelakkan perpecahan dalam kalangan pihak yang bertelagah dalam kalangan umat Islam khususnya jika ia membabitkan pertelingkahan bersenjata. Ini bagi mengelakkan sebarang pertumpahan darah nyawa yang tidak berdosa.

Larangan ALLAH

ALLAH juga melarang seseorang Muslim itu dihina dan diperlekehkan kedudukannya. Kedudukan seseorang Muslim adalah tinggi di sisi ALLAH. Perbuatan ejek-mengejek jelas akan menimbulkan rasa tidak senang sesama saudara seislam. Apa jaminan yang kita ada, barangkali orang yang kita hina adalah lebih mulia berbanding kita di sisi ALLAH.

Firman ALLAH: "Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (daripada kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) barangkali puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak daripada kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) barangkali puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka." (Surah Al-Hujuraat: 11)

Perbuatan menghina dan memperlekehkan hanya lahir daripada hati yang penuh dengan sifat-sifat tercela. Kerana itu, sabda Nabi SAW: "Cukuplah kejahatan seseorang itu untuk dia menghina saudara Muslimnya." (Riwayat Muslim)

Kemudian ALLAH menegah aib kesalahan dan kelemahan seseorang Muslim dicari dan dibongkar di hadapan khalayak. Memberi gelaran atau nama yang tidak baik juga ditegah kerana perbuatan sedemikian jelas akan menimbulkan permusuhan dan menyebabkan pihak yang digelar membalas hal yang serupa. Akhirnya orang yang memulakannya dikira telah menyakiti saudaranya dan menyakiti dirinya sendiri.

Firman ALLAH: "Dan janganlah kamu panggil-memanggil antara satu sama lain dengan gelaran yang buruk." (Surah Al-Hujuraat: 11)

Bahkan perbuatan sedemikian adalah satu kefasikan dan kezaliman jika orangnya tidak bertaubat.

Firman ALLAH: "(Larangan tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruk sebutan nama fasik sesudah dia beriman; dan sesiapa yang tidak bertaubat maka merekalah orang-orang yang zalim." (Surah Al-Hujuraat: 11)

Bersangka buruk sesama Muslim juga dilarang selagi mana tiada bukti. Kerana asal seseorang Muslim itu adalah baik dan bebas daripada apa jua keburukan. Perbuatan bersangka buruk juga akan menyebabkan orang-orang Islam berjauhan sesama mereka di samping menimbulkan kebencian dan permusuhan. Hal ini semua bertentangan dengan asas persaudaraan sesama Muslim.

Makan daging saudara

Perbuatan mengumpat atau menyebut satu perkara benar tetapi tidak disukai oleh orangnya juga dilarang. ALLAH menyamakan perbuatan mengumpat dengan memakan daging orang yang diumpat itu sesudah dia mati. Perkara ini tentu sangat menjijikkan. Tetapi itulah perumpamaannya. Orang yang mengumpat perihal saudara Muslimnya dikira telah memakan daging saudaranya itu setelah dia mati.

Firman ALLAH: "Janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain. Adakah seseorang kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? Hal demikian sudah tentu kamu jijik kepada-Nya." (Surah Al-Hujuraat: 12)

Mafhumnya, jika kamu jijik memakan daging saudara Muslim kamu sesudah dia mati, bagaimana pula kamu boleh memakan dagingnya sedang dia masih hidup?

Demikianlah sebahagian apa yang digariskan oleh ALLAH mengenai perkara yang perlu dijaga dalam perhubungan sesama Muslim. Ini bagi menjamin kekuatan umat Islam serta keharmonian antara mereka.

Tags: silaturahim
Subscribe

Posts from This Journal “silaturahim” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments