mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Vape: Matlamat tidak menghalalkan cara, Mudarat telan asap

AMARAN Kerajaan Malaysia: "Merokok membahayakan kesihatan". Ungkapan itu terpampang dengan megahnya berserta gambar janin dan imej jantung yang rosak dipenuhi tar hitam pekat. Sekali toleh rasa menakutkan, tapi pastinya si perokok tegar berkali-kali pandang, mereka sudah kalih, malah apabila ditanya tidak takutkah bahaya mendatang?

Jawab mereka mudah, tidak senang dan tenteram badan ini jika bibir tidak menyentuh rokok.

Tiga tahun kebelakangan ini, Malaysia mula meriah dengan penggunaan rokok elektronik atau vape. Perihal isu vape menjadi perbualan ramai dan dikupas ramai pakar dan agamawan. Ada yang mengatakan menghisap vape kesannya tidaklah seperti merokok, namun ada juga berpandangan sebaliknya. Terfikir juga di benak ini, jika kesannya tidak seberapa kenapa Singapura, Brunei, Hong Kong dan Britain mengharamkan penggunaan vape?



Rokok dan vape memberi 'nikmat' kepada individu yang mahukannya. Walaupun kandungan asap wap vape berbeza dengan rokok . Tapi tetap menelan asap dan memberi kemudaratan kepada tubuh badan dan individu yang berada berdekatannya.

Risiko kepada persekitaran

Bagaimanapun, setakat ini masih tidak ada kajian khusus mengenai wap vape ini.

Menurut Pakar Perunding Perubatan Pemulihan dan Pensyarah Kanan Fakulti Perubatan Universiti Teknologi Mara (UiTM) Sungai Buloh, Selangor, Dr Fazah Akhtar Hanapiah, kesan merokok kepada kesihatan manusia terlalu banyak untuk disebutkan. Banyak penyakit dihubungkaitkan dengan asap rokok yang mengandungi lebih dari 7,000 bahan kimia (di mana lebih dari 70 adalah penyebab barah).

"Merokok adalah penyebab barah seperti barah mulut, tekak, perut dan usus, paru-paru, hati, buah pinggang, pundi kencing, serviks dan leukimia. Penyakit penyakit kronik seperti angin ahmar (strok), jantung, saluran darah tersumbat, penyakit paru paru seperti jangkitan (pneumonia) dan asma, penyakit kencing manis (diabetes), masalah kemandulan dan kelamin, kandungan di luar rahim serta masalah penyakit kepada anak dalam kandungan, arthritis, tulang rapuh, fungsi sistem imun rendah untuk melawan penyakit dan pelbagai lagi, dibuktikan merokok adalah penyebab kepada berlakunya penyakit kronik.

"Sentimen yang mengatakan merokok adalah langkah awal untuk berjinak-jinak dengan dadah adalah tepat. Kajian menunjukkan apabila perokok itu mula merokok di alam remaja, mereka adalah 3 hingga 4 kali lebih berkemungkinan akan mengambil ganja dan kokain berbanding dengan mereka yang tidak merokok.

Remaja yang merokok lebih dari 15 batang rokok sehari adalah lebih berisiko untuk terjebak dengan najis dadah.

"Perokok pasif lebih berisiko untuk mendapat penyakit berbanding perokok kerana asap yang terhasil dari tembakau itu sendiri mengandungi kimia-kimia yang toksik di mana konsentrasinya lebih tinggi dari asap yang dihisap oleh si perokok.

Asap yang terhasil dari pembakaran tembakau atau rokok ini dipanggil asap sidestream, berbanding dengan asap yang dihisap oleh si perokok dipanggil asap mainstream," katanya.

Menurut Dr Fazah lagi, seorang yang duduk berdekatan dengan perokok digelar perokok pasif.

Perokok pasif akan menghidu dan bernafas asap 'sidestream' dan asap 'mainstream' yang dihembus oleh si perokok. Asap ini tidak tertapis oleh penapis rokok dan bahan kimia toksik akan terus masuk ke sistem pernafasan individu tersebut.

Kanak kanak dan wanita hamil berisiko tinggi jika terdedah sebagai perokok pasif. Asap rokok pasif disahkan penyebab kematian mengejut bayi sudden infant death syndrome, penyakit paru paru seperti asma dan jangkitan paru paru, penyakit telinga, kecacatan kongenital (anak dalam kandungan), tumbesaran boleh terjejas, serta semua penyakit yang berkaitan dengan perokok aktif.

Kajian juga membuktikan tiada paras asap sidestream yang selamat bagi seorang perokok pasif.


PAKAR Perunding Perubatan Pemulihan dan Pensyarah Kanan Fakulti Perubatan Universiti Teknologi Mara (UiTM) Sungai Buloh, Selangor, Dr Fazah menjelaskan, dalam ramainya individu ketagih merokok ada juga golongan perokok tegar ini berinisiatif mengurangkan ketagihan merokok dan jika seseorang itu tekad dan berniat untuk berhenti merokok, ia boleh dilakukan.

"Pelbagai agensi kerajaan sedia untuk bantu individu yang ingin berhenti. Ketagihan ini berlaku akibat nikotin, sejenis dadah dalam tembakau. Ketagihan ini juga akibat tingkah laku berkaitan dengan aksi merokok.

"Pendekatan yang boleh diambil oleh individu yang ingin berhenti merokok adalah untuk menyertai program berhenti merokok, mendapat sokongan keluarga dan rakan, menjauhi diri dari tempat serta kawan yang merokok, gantikan tabiat merokok dengan aktiviti seperti senaman dan rekreasi, atau mengunyah kudapan yang berkhasiat sewaktu datangnya ketagihan," jelasnya lagi.

Menurutnya, tempat kerja, sekolah, institusi dan semua tempat awam seharusnya bebas dari tembakau. Inisiatif pengisytiharan kampus bebas tembakau yang telah dilaksanakan oleh Fakulti Perubatan dan Pergigian UiTM harus dicontohi.


Wap vape juga mempunyai nikotin.

Sangat membazir

Keputusan Majlis Fatwa kebangsaan yang mengharamkan penggunaan vape pada Ogos lalu mengundang rasa kurang senang banyak pihak.

Dalam satu laporan di akhbar, terdapat kes yang berlaku di luar negara menunjukkan ada pengguna vape mencampurkan dadah dalam cecair vape. Caranya adalah dengan melarutkan dadah seperti syabu, marijuana dan lain-lain dadah yang boleh larut ke dalam air. Kemudian dadah ini dimasukkan dalam botol vape dan dihisap.

Menurut pendakwah, Ustaz Shahrizan Daud At-Turabi, apa yang diputuskan oleh Majlis Fatwa kebangsaan adalah fatwa dan mana-mana pihak tidak perlu berhujah, kerana apa yang diputuskan itu adalah untuk kesejahteraan bersama.

"Dan sebagai seorang Islam, kita patut mematuhinya sekalipun permasalahan vape atau rokok tidak berlaku pada zaman Nabi Muhammad SAW, namun perkara tersebut telah dikiaskan secara jelas melalui keputusan fatwa kebangsaan dan juga fatwa negeri berkaitan pengharaman rokok dan juga vape. Tambahan pula, penggunaan vape dan rokok turut dikaitkan dengan masalah pembaziran, kemudaratan dan akhlak si pelaku.

"Harga rokok naik lagi bermula 4 November lalu. Pek 20 batang bagi jenama premium seperti Dunhill, Kent dan Benson & Hedges, sekarang berharga RM17. Sangat membazir. Ada pula yang ingin membeli rokok sanggup bergaduh suami isteri, bertikam lidah adik beradik sehingga bunuh membunuh. Perkara yang saya sebutkan itu ada berlaku cumanya kita tidak sedar.

"Pembaziran yang berlaku bukan dari sudut duit semata-mata, bahkan masa juga terbuang begitu sahaja, bayangkan sekumpulan anak muda duduk melepak dengan berbual kosong menanti rokok habis disedut. Bukan sekadar masa, tenaga juga termasuk dalam aspek pembaziran ini. Kita bekerja bermati-matian dengan menggunakan banyaknya tenaga, akhirnya kita 'membakar' duit yang diperoleh daripada hasil kerja tadi untuk membeli barangan yang langsung tidak mendatangkan kebaikan," kata anak kelahiran Kelantan ini dengan panjang lebar.

Apabila majlis fatwa dan ulama menghukumkan mengenai isu rokok dan vape, sebagai seorang Muslim kita mestilah menjadi orang yang patuh kepada apa disebut ulama. Yang mana apa yang mereka bicarakan itu adalah semua yang dibicarakan oleh Nabi SAW kerana ulama itu adalah pewaris Nabi SAW walaupun apa yang dibincangkan pada hari ini barangkali tidak pernah berlaku pada zaman Nabi SAW,  janganlah kita menjadikan matlamat menghalalkan apa jua cara.

Menurutnya, maksud matlamat tidak menghalalkan cara dalam kaedah fikah disebut  Al Ghoyah la Tubihu Al- Mahzhurah (matlamat tidak mengharuskan kita untuk berbuat perkara yang dilarang atau diharamkan).

Contoh dalam kes orang yang merokok, apabila seseorang itu ingin berhenti daripada merokok maka dia mulakan dengan menghisap vape. Barangkali harga lebih murah berbanding harga rokok dan vape dilihat sebagai  salah satu solusi atau cara seseorang itu berhenti merokok tetapi cara tersebut adalah dilarang agama. Justeru cara yang salah bukan bererti diharuskan untuk melakukan perkara atau matlamat yang baik iaitu untuk berhenti daripada merokok atau seumpamanya.

Tags: mudarat, rokok
Subscribe

Posts from This Journal “mudarat” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments