mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Tahyul dalam urus jenazah

SIMPAN kain kafan dalam rumah diibaratkan seperti menjemput kematian!. Itu pandangan masyarakat dahulu kala, namun di zaman serba canggih yang ada bermacam teknologi baharu pun masih ada yang berfikiran sebegitu.

Pada hal, ramai sahaja nenek moyang dan orang tua kita menyimpan kain batik lepas tidak berjahit. Kata mereka: “Gunakan kain batik lepas ini nanti untuk tutup jenazah aku bila aku mati.”

Gerun dan takut apabila menyebut perihal kematian? Mengingati mati sangat penting dalam Islam, bahkan  Rasulullah SAW sendiri menyifatkan, orang yang banyak mengingati kematian dan mempersiapkan diri untuk menghadapinya adalah orang yang cerdik. (Riwayat Ibnu Majah)

Malahan dalam al-Quran sendiri, tidak kurang daripada 145 ayat yang menyebut dan membahaskan perihal kematian.

RAHSIA ALLAH

ALLAH SWT berfirman: "Setiap yang bernyawa pasti akan berasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dam kebaikan sebagai cubaan. Dan kamu akan dikembalikan hanya kepada Kami." (Surah Al-Anbiya’: 35)

Pegawai Agama Kolej Pegawai Tidak Tauliah Akademi Tentera Darat Port Dickson Negeri Sembilan, Mejar Anuar Mohd Ehwal berkata, Islam memerintahkan umatnya supaya jangan takut menghadapi kematian dan mengingatkan, mereka sekali-sekali tidak dapat melarikan diri daripada kematian walau dengan apa cara dan usaha sekalipun kerana mati itu pasti  bagi setiap yang hidup. Bila dan di mana kita akan menghembuskan nafas terakhir hanya ALLAH sahaja Yang Maha Mengetahui.

"Ada yang bertanyakan saya benarkan tarikh kematian itu boleh ditangguhkan hanya dengan menepuk bahu individu yang tidak kelihatan bayangnya ketika berjalan di bawah cahaya matahari, apabila ditepuk bahunya maka umurnya akan bertambah setahun lagi.

Kepercayaan sedemikian adalah karut dan tidak benar sama sekali malahan tidak ada asasnya langsung sama ada dari al-Quran mahupun hadis Nabi SAW.

Ada segelintir dalam kalangan masyarakat kita terpedaya dengan momokan cerita tahyul dan karut sebegini lantaran takut dengan kematian sehingga mencipta cerita-cerita karut dengan tujuan untuk menyedapkan hati.

"Apabila sampai ajalnya tidak akan dicepatkan atau dilewatkan walau satu saat. Perihal mengenai kenyataan berkenaan ada dijelaskan dalam al-Quran. Tidak ada sesiapa yang tahu dengan pasti masa dan ketikanya kerana ia adalah rahsia ilmu ALLAH SWT.

"Saya pernah terdengar, ada seorang pesakit, dia merancang hendak meninggal dan dikebumikan di tanah tumpah darahnya kerana berasakan ajalnya akan tiba.

Mengharap dan berdoa kepada ALLAH untuk meninggal di suatu tempat yang menjadi pilihan hati tidak salah tetapi sebagai manusia kita tidak akan tahu dengan pasti di mana tempat kematian kita kerana itu termasuk dalam rahsia-Nya," katanya kepada Rehal.

Menurutnya, ada juga yang bertanya jika seseorang itu meninggal akibat kemalangan jalan raya, adakah tanah tempat dia meninggal itu adalah tanah yang ALLAH gunakan semasa mahu menjadikannya.

Sebagai orang Islam kita perlu memahami dan mengetahui hanya ada tiga manusia yang dijadikan ALLAH berbeza daripada kejadian manusia yang lain iaitu Nabi Adam AS sahaja yang dijadikan dari tanah, Siti Hawa dijadikan ALLAH dari kejadian Nabi Adam manakala Nabi Isa AS pula dari tiupan roh sebagai tanda kekuasaan ALLAH. Selain dari mereka bertiga semua kejadian manusia adalah berasal dari air mani. Oleh itu kepercayaan sedemikian adalah karut dan ditolak.

PERSEPSI MASYARAKAT

Lambakan filem dan drama menyiarkan kisah-kisah berkaitan kematian yang pada asalnya mahu memberi kesedaran kepada masyarakat dilihat telah mencipta tanggapan negatif masyarakat terhadap kematian khususnya berkaitan pengurusan jenazah.

Jaga aib si mati

Mejar Anuar berkata, kisah yang dipaparkan dalam drama mahu pun filem sebahagian besarnya adalah tidak benar sama sekali dan lebih kepada rekaan semata-mata demi menarik perhatian penonton.

Malangnya itulah yang ditonjolkan dan dimomokkan sehingga penonton terpedaya malahan percaya, cerita yang dipaparkan adalah berdasarkan kisah benar yang berkisar dalam masyarakat khususnya ketika melaksanakan pengurusan jenazah.

"Andainya ada berlaku perkara sebagaimana yang dipaparkan, ia adalah dengan keizinan daripada-Nya.

Bayangkan apabila penonton melihat adanya adegan jenazah yang mengerikan semasa dimandikan atau dikafankan serta berlaku peristiwa luar biasa yang di luar kewarasan akal fikiran manusia, maka sudah pasti ia memberi kesan yang sangat negatif kepada masyarakat sehingga menganggap kematian adalah satu perkara yang sangat menakutkan.

Ketakutan ini ditambah lagi dengan kepercayaan sedia ada dalam masyarakat mengenai badi mayat.

"Sedangkan kematian adalah sesuatu yang mesti diterima dengan reda apabila ia berlaku. Muslim itu seharusnya bersedia menunggu datangnya mati dengan berbuat perkara yang diredai ALLAH.

Saya akui, susah bahkan sukar untuk mengubah tanggapan negatif masyarakat terhadap kematian. Walaupun demikian sesuatu mesti dilakukan," katanya yang turut terlibat menguruskan jenazah anak kapal dan penumpang MH17 di Belanda tahun lalu.

Niat di hati

Menguruskan jenazah adalah fardu kifayah ke atas umat Islam. Namun, setiap Muslim perlu tahu bagaimana untuk menguruskannya. Bimbang jika berlaku apa-apa musibah, maka jenazah dapat diuruskan dan dikebumikan dengan segera sebagaimana yang dituntut syarak.

Mejar Anuar menegaskan, individu atau pihak yang menguruskan jenazah disarankan agar menjaga adab dan sentiasa bersangka baik terhadap jenazah serta memohon kepada ALLAH agar segala urusan dipermudahkan daripada sibuk memikirkan bagaimana keadaan jenazah semasa hidupnya.

"Usah dikenang bagaimana jenazah semasa hayatnya. Saya ambil satu contoh, jika semasa hidupnya arwah adalah seorang yang samseng dan terlibat dengan perkara yang tidak elok.

Pengurus jenazah mesti bersangka baik dan memohon keampunan serta pertolongan dari ALLAH agar dipermudahkan segala urusan yang berkaitan.

Kerana sesungguhnya ALLAH itu menurut sangkaan hamba-Nya, andai baik yang disangka dan dipohon maka baiklah yang diberi dan begitulah sebaliknya seperti yang dinyatakan dalam Surah Al-Hujurat ayat 12.

"Tidak dinafikan, apabila dalam hati terdetik perkara negatif mengenai hayat hidup arwah, bagaimana kehidupannya, siapa dia. Memang berlaku.

Sebab itulah kejadian pelik semasa uruskan jenazah berpunca daripada individu yang menguruskan jenazah itu. Daripada kejadian itu, mulalah masyarakat sekeliling bercerita, alih-alih aib si mati yang terbongkar," katanya lagi.

Beliau yang hampir 18 tahun dalam Kor Agama Angkatan Tentera (Kagat) berkata, syarat utama untuk mengurus jenazah pengurus jenazah mestilah orang yang beriman dan sentiasa bersangka baik dengan orang lain termasuk jenazah itu sendiri.

Apa yang arwah lakukan adalah urusan ALLAH. Tugasnya hanya mengurus jenazah. Tujuan ALLAH tunjuk adalah untuk memberi kesedaran kepada pengurus jenazah supaya bersihkan hatinya.

HALAL LAGI SUCI

Semasa menguruskan jenazah, Nabi SAW menggalakkan agar kita menggunakan wangi-wangian seperti penggunaan kapur barus, cendana dan sebagainya.

"Setiap kali menguruskan jenazah adalah sunnah memperbanyakkan wangian dalam khususnya semasa memandikan dan mengkafankan jenazah. Namun begitu kita mesti memastikan bahawa bahan wangian yang digunakan menepati kehendak syarak dari sudut halalan toyyiban (halal lagi suci).

"Kita perhatikan dalam pasaran hari ini banyak jenis wangian yang dijual namun sebagai pengguna Islam adalah menjadi tanggungjawab kita untuk memastikannya menepati kehendak syarak.

Sebagai contoh sabun-sabun yang digunakan, benar ia bersih secara zahirnya  tetapi dari segi syaraknya bolehkah dipastikan ia halal lagi suci.

Pilihan untuk memperoleh bahan yang wangi banyak di pasaran namun tidak semuanya menepati kehendak yang telah ditetapkan oleh syarak," kata Mejar Anuar lagi.

Kerana itulah, pihak  Airist Cosmetics Sdn Bhd  menghasilkan set lengkap pengurusan jenazah dengan jenama Pakaian Akhir Sebelum Temui Ilahi (Pasti) berusaha mendapatkan pensijilan halal dari Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) supaya pihak atau individu yang menggunakan bahan yang ada di dalamnya tidak berasa ragu-ragu malahan terhindar dari perkara yang syubhah.

Mejar Anuar turut berkongsi, semasa menguruskan jenazah Malaysia yang terhempas di Belanda beliau turut mengesyorkan beberapa cadangan dan pandangan agar set lengkap pengurusan jenazah Pasti menepati serta memenuhi apa jua keperluan walau pun ketika menguruskan jenazah yang terlalu uzur.

Set lengkap ini memudahkan dan mengandungi semua item yang diperlukan untuk mengkafankan dan memandikan jenazah seperti apron plastik, debu tayamum, gel anti bakteria, topeng muka, sarung tangan getah, plastik kafan dan banyak lagi.

Lengkapnya set ini, Rasulullah SAW juga menuntut kita supaya memperbaiki pengurusan jenazah (wasatiyyah) tidak berlebih dan tidak mengurangkan. Dan barangan yang ada dalam set ini amat bertepatan mengikut sunnah sebagaimana yang ditetapkan Baginda SAW.

INFAQ set pasti

ementara itu, Ketua Pegawai Operasi Airist Cosmetics Sdn Bhd, Mohammad Zairi Zulkapli berkata, program infaq ini memfokuskan kesedaran kepada pentingnya memudahkan dan menyegerakan pengurusan jenazah.

Paling utamanya adalah pengurusan jenazah yang sempurna dengan menggunakan peralatan yang halal untuk mengelakkan unsur syubhah.

"Antara skop kumpulan penerima infaq yang menjadi keutamaan kami adalah kepada masjid, surau-surau, perkampungan orang asli, rumah orang-orang tua dan sekolah (sebagai alat bantuan mengajar).

"Disamping itu, melalui program infaq ini juga dapat mengejutkan kembali saudara Islam kita akan kepentingan mengingati mati kerana semua orang Islam seperti yang kita sedia maklum bercita-cita untuk masuk ke syurga.

Akan tetapi kita lupa syarat untuk masuk syurga itu sendiri adalah kita harus mati dan syarat untuk mati itu adalah kita harus hidup," katanya.

Menurutnya, di saat masih bernyawa pada hari ini, kita tanya diri kita, sahabat kita, saudara-mara kita, keluarga kita, adakah kita yakin yang kita akan hidup pada esok hari?

Soalnya, apakah kita sudah siapkan pakaian terakhir kita yang lengkap, sempurna dan halal? Baju raya siap kita tempah tapi sempatkah kita berasa raya sekali lagi?

"Atas kesedaran inilah, program jom infaq kami ini, kami wujudkan 1 lagi program kesedaran iaitu 1 Rumah 1 Set Pasti. Program 1 Rumah 1 Set Pasti ini adalah satu program yang sangat mencabar.

"Jika diimbau kembali semasa tahun 80an, kempen 1 rumah 1 komputer dipandang sebagai satu program yang tidak logik.

Melalui pendekatan yang sama, Alhamdulillah dengan kerjasama syarikat korporat dan individu serta bantuan media yang bekerjasama dalam menjayakan program ini, insya-ALLAH kesedaran ini akan dicapai satu hari nanti," katanya.

Menurut Mohammad Zairi, program 1 Rumah 1 Set Pasti ini tidaklah bermaksud setiap set disimpan di rumah untuk kegunaan ahli keluarga sendiri.

Sebagai contoh andai kata ada jiran kita atau saudara mara kita yang meninggal dunia, dengan adanya Set Pasti di rumah, dapatlah kita membantu waris mereka ketika dalam kesedihan.

Mati itu datangnya tidak dirancang dan ketika berlakunya kematian adakah kita dapat menyediakan kelengkapan jenazah dalam masa setengah jam atau satu jam tambahan untuk mencari peralatan yang sempurna dan halal?.

Sementara itu, Ketua Pegawai Operasi Airist Cosmetics Sdn Bhd, Mohammad Zairi Zulkapli berkata, program infaq ini memfokuskan kesedaran kepada pentingnya memudahkan dan menyegerakan pengurusan jenazah.

Paling utamanya adalah pengurusan jenazah yang sempurna dengan menggunakan peralatan yang halal untuk mengelakkan unsur syubhah.

"Antara skop kumpulan penerima infaq yang menjadi keutamaan kami adalah kepada masjid, surau-surau, perkampungan orang asli, rumah orang-orang tua dan sekolah (sebagai alat bantuan mengajar).

"Disamping itu, melalui program infaq ini juga dapat mengejutkan kembali saudara Islam kita akan kepentingan mengingati mati kerana semua orang Islam seperti yang kita sedia maklum bercita-cita untuk masuk ke syurga.

Akan tetapi kita lupa syarat untuk masuk syurga itu sendiri adalah kita harus mati dan syarat untuk mati itu adalah kita harus hidup," katanya kepada Rehal. 

Menurutnya, di saat masih bernyawa pada hari ini, kita tanya diri kita, sahabat kita, saudara-mara kita, keluarga kita, adakah kita yakin yang kita akan hidup pada esok hari? 

Soalnya, apakah kita sudah siapkan pakaian terakhir kita yang lengkap, sempurna dan halal? Baju raya siap kita tempah tapi sempatkah kita berasa raya sekali lagi? 

"Atas kesedaran inilah, program jom infaq kami ini, kami wujudkan 1 lagi program kesedaran iaitu 1 Rumah 1 Set Pasti. Program 1 Rumah 1 Set Pasti ini adalah satu program yang sangat mencabar.

"Jika diimbau kembali semasa tahun 80an, kempen 1 rumah 1 komputer dipandang sebagai satu program yang tidak logik.

Melalui pendekatan yang sama, Alhamdulillah dengan kerjasama syarikat korporat dan individu serta bantuan media yang bekerjasama dalam menjayakan program ini, insya-ALLAH kesedaran ini akan dicapai satu hari nanti," katanya. 

Menurut Mohammad Zairi, program 1 Rumah 1 Set Pasti ini tidaklah bermaksud setiap set disimpan di rumah untuk kegunaan ahli keluarga sendiri. Sebagai contoh andai kata ada jiran kita atau saudara mara kita yang meninggal dunia, dengan adanya Set Pasti di rumah, dapatlah kita membantu waris mereka ketika dalam kesedihan.

Mati itu datangnya tidak dirancang dan ketika berlakunya kematian adakah kita dapat menyediakan kelengkapan jenazah dalam masa setengah jam atau satu jam tambahan untuk mencari peralatan yang sempurna dan halal?.

Kita pasti akan mati dan kita mati untuk berjumpa ALLAH. Kita siapkan diri kita dengan pakaian terbaik apabila ingin berjumpa sesorang yang penting, tapi ketika berjumpa ALLAH kita serahkan pada orang lain untuk menyediakan pakaian untuk kita.

Adilkah kita pada ALLAH? Tidakkah kita berasa malu?  Jangan kita menjadi sombong dengan mengambil ringan akan pakaian terakhir kita.

Kempen 1 set 1 rumah, pihak kami mahu menerapkan pengurusan jenazah itu:-
1- Mudah, di mana jika berlakunya kematian dalam kalangan jiran tetangga set lengkap jenazah dapat memudahkan pengurusan jenazah.
 2- Mendidik, pengurusan jenazah bermula dari keluarga sendiri.
 3- Membudayakan pengurusan jenazah, di mana bukan orang yang tertentu sahaja boleh memandikan jenazah. Contoh, mahu mendidik orang muda supaya boleh mengurus jenazah,
 4- Tidak takut kepada kematian kerana itu adalah lumrah bahawa setiap yang bernyawa pasti akan mati.

Boleh layari www.facebook.com/kitpengurusanjenazah atau hubungi pengedar di facebook Ammelia Mohd Ali.

Tags: jenazah, kematian, tahyul, ujian
Subscribe

Posts from This Journal “jenazah” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments