mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Malaysia diberkati sekiranya...

DAN sekiranya penduduk negeri itu beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkatan dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (rasul), maka Kami seksa mereka disebabkan perbuatannya.

Apakah penduduk negeri itu berasa aman dari kedatangan seksaan Kami kepada mereka di malam hari di waktu mereka sedang tidur?

Atau apakah penduduk negeri itu berasa aman dari kedatangan seksaan Kami kepada mereka di waktu matahari naik ketika mereka leka bermain? Apakah mereka berasa aman dari perancangan buruk diatur ALLAH SWT (ketika mereka lalai dengan nikmat ALLAH berikan kepada mereka sebagai bentuk istidraj kemudian ALLAH datangkan azab yang tidak terduga-duga)? Tiada yang berasa aman dari rancangan buruk (balasan azab) yang diatur ALLAH kecuali orang yang merugi." (Surah Al-A'raaf: ayat 96-99)

Imam Ibn Kathir ketika menghuraikan ayat 96 Surah Al-A'raaf ini menyebut: "Jikalau penduduk negeri beriman dan bertakwa,". Maksudnya, hati mereka beriman dan membenarkan terhadap apa yang dibawa rasul, lalu mereka mengikuti rasul dan bertakwa dengan melakukan ketaatan dan meninggalkan larangan, "Pastilah Kami (ALLAH) akan melimpahkan kepada mereka keberkatan dari langit dan bumi,". Maksudnya hujan dari langit dan tumbuh-tumbuhan dari bumi."

Selanjutnya ALLAH berfirman: "Tetapi mereka mendustakan (ayat Kami) itu, maka Kami seksa mereka disebabkan perbuatannya,". Maksudnya, tetapi mereka mendustakan rasul yang diutus kepada mereka, maka Kami timpakan kepada mereka kebinasaan akibat berbagai dosa dan pelanggaran yang mereka lakukan." (Tafsir Ibn Kathir, Dimasyq: Dar al-Faiha’, 2/312)

Syeikh Abdul Rahman bin Nasir Al-Sa'di pula menjelaskan ayat ini dengan menyebut: "Ketika ALLAH menyebutkan orang yang mendustakan rasul diuji dengan penderitaan, (musibah) itu adalah nasihat sekali gus peringatan; mereka diuji dengan kesenangan sebagai istidraj dan makar (rancangan buruk sebagai azab dari ALLAH).

Disebutkan, seandainya penduduk negeri tersebut mempunyai iman dalam hati mereka dengan penuh kejujuran, nescaya amal perbuatan mereka akan membenarkan (membuktikan) kejujuran tersebut. Mereka juga akan beramal dengan sifat takwa kepada ALLAH secara zahir dan batin dengan meninggalkan segala diharamkan ALLAH. Pastilah dibuka untuk mereka keberkatan dari langit dan bumi.

Lalu, ALLAH turunkan (hujan) dari langit, tumbuhkan dari bumi tumbuhan yang menjadi sumber kehidupan mereka dan haiwan ternakan. Dalam tanah yang subur terdapat mata pencarian, dalam limpahan rezeki, tanpa perlu berasakan kesusahan dan keletihan, tanpa perlu bekerja keras dan tanpa mengalami kepayahan.

Meski demikian, mereka tidak beriman dan tidak bertakwa, "Maka Kami seksa mereka disebabkan perbuatannya." (Surah Al-A'raf: 96), dengan hukuman, bala bencana, dicabut segala keberkatan dan terjadinya kemusnahan. Ia adalah sebahagian daripada balasan kepada perbuatan mereka, jika tidak, sekiranya dibalas secara keseluruhan terhadap apa yang mereka lakukan, pasti tidak akan tertinggal di atasnya sesuatu apa pun daripada binatang tunggangan." (Al-Sa'di, Abdul Rahman, Taysir Al-Karim Al-Rahman,  m/s 298)

Membaca, memahami, merenung huraian ayat ini, membuatkan akal kita terfikir sejenak. Adakah kampung, bandar, negeri dan negara kita termasuk dalam tempat yang mendapat keberkatan?

Dalam ayat ini, ALLAH kaitkan nilai iman dan takwa sebagai syarat utama untuk sesebuah negara dilimpahkan keberkatan. Hujan turun mencurah, bumi subur tumbuhlah tanaman dinikmati manusia dan haiwan. Ia adalah satu simbolik kepada nilai keberkatan.

Rakyat Beriman & Bertakwa

Apabila disebut prasyarat untuk sesebuah negara diberkati ialah penduduknya berpegang teguh dengan nilai iman dan takwa, nilai ini mesti dijadikan paksi dalam masyarakat.

Pemimpin yang membaca ayat ini semestinya menjadikan ia sebagai formula utama dalam membentuk keperibadian rakyat yang diperintah. Dasar pemerintahan dan pentadbiran, polisi yang digubal, peraturan yang dilaksanakan, program dianjurkan dan apa sahaja yang dikenakan kepada rakyat, mestilah didasari nilai iman dan takwa.

Ini semua tidak akan wujud, melainkan pemimpin tersebut membina dan memupuk nilai dirinya dengan iman dan takwa. Pemimpin yang bertakwa, fokusnya juga ingin melahirkan rakyat bertakwa. Pemimpin bertakwa, tidak tergamak menzalimi rakyatnya.

Pemimpin bertakwa tidak berani menindas dan menafikan hak rakyat. Pemimpin bertakwa takut menyeleweng harta rakyat. Pemimpin bertakwa takut mengkhianati amanah. Ringkasnya, pemimpin bertakwa menjalankan pemerintahan dan pentadbiran dengan rasa takut kepada ALLAH. Amanah, keadilan, kejujuran dan keikhlasan terpancar dalam pentadbirannya.

Harapan rakyat

Umar Abd Al-Aziz apabila dilantik menjadi khalifah. Ketika pembesar menanti kemunculannya setelah dilantik, mereka berbisik bertanya anaknya, mengapa ayahnya belum keluar. Kata anaknya: "Ayahku sejak dilantik, beliau bersendirian bersolat dan menangis. Apabila ibuku masuk kepadanya, air matanya bercucuran hingga ke janggutnya. Apabila ditanya, dia berkata: "Wahai Fatimah! Aku dikalungkan urusan umat Muhammad yang berbagai bangsa.

Aku terfikir perihal orang fakir, lapar, sakit lagi derita, orang biasa susah, dizalimi lagi dipaksa, tawanan perang yang jauh, orang tua yang uzur, orang yang mempunyai keluarga ramai sedangkan wangnya sedikit dan seumpama mereka berada di segala tempat dan penjuru negara.

Aku tahu Tuhanku akan bertanya mengenai mereka pada hari kiamat kelak. Aku bimbang alasanku tidak cukup kukuh untuk menjawabnya, lalu aku pun menangis." (Lihat: Mahmud Al-Baji, Muthul 'Ulya min Qada Al-Islam, 144)

Kita dambakan pemimpin seperti Umar bin Abd Al-Aziz. Begitu juga contoh teladan ditunjukkan khalifah didikan Rasulullah SAW. Kita harapkan pemimpin yang menangis ketakutan kerana bimbang amanah kepimpinan yang ditanggung tidak mampu mereka tunaikan seperti ALLAH mahukan.

Bukan hanya menangis untuk meraih undi dan sokongan. Selepas menang, ketawa penuh keriangan. Rakyat pula yang menangis menanggung kesusahan dan bebanan kehidupan.

Kita mengharapkan negara ini, sentiasa dilimpahkan keberkatan. Hasil bumi yang tidak kering. Tanaman yang subur. Bersama kita menjadi rakyat yang memelihara nilai iman dan takwa. Rakyat yang beriman dan bertakwa tidak akan memilih melainkan pemimpin yang juga beriman dan bertakwa.

Apabila bergabungnya antara rakyat dan pemimpin yang mengutamakan nilai iman dan takwa, mudah-mudahan limpahan keberkatan akan terus mencurah-curah ke atas negara kita yang tercinta.

Tags: berkat
Subscribe

Posts from This Journal “berkat” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments