mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Al-Quran untuk apa?

SIAPA antara kita yang tidak ingin hidup bahagia? Siapa antara kita yang tidak ingin selamat? Asal nyawa dikandung badan menjalani kehidupan, tidak ada orang yang tidak ingin mulia, berakal cergas, mantap kesihatan dan tinggi budi pekertinya.

Agar semua keinginan itu tercapai, tujuan dan jalan kehidupan perlulah lurus, tidak bengkang-bengkok agar yang dicari bahagia tidak bertukar derita, gembira tidak berganti sengsara. Aturan jalan lurus yang mesti diingat dan diperhatikan oleh semua telah tersedia dalam manual Tuhan iaitu kitab al-Quran.

ALLAH SWT berfirman: "Wahai manusia! Sungguh telah datang kepada kamu pengajaran daripada Tuhan kamu dan suatu ubat bagi apa yang ada dalam dada, dan petunjuk, dan rahmat bagi orang-orang yang beriman." (Surah Yunus: 57)

Manusia tidak perlu bingung teraba-raba memikirkan hari depannya kerana Tuhan telah menunjukkan jalannya.

Dalam al-Quran mengandungi empat unsur penting menempuh kehidupan.

Empat ini yang paling utama, dengannya tercapai tujuan hidup, dengannya terhindar dukacita sengsara.

Pertama: Al-Quran berisi pengajaran dari Tuhan yang Maha Tinggi. Segala teori, kajian mahupun pendapat pengurusan, tidak membawa manusia ke mana berbanding dengan petunjuk dari langit. Dengan al-Quran dapat dibezakan baik buruk, hormat menghormati, berkasih sayang dan bersedekah. Segala pengajaran dan pendidikan agar baiklah hubungan sesama manusia dan manusia dengan ALLAH.

Kedua: Al-Quran menawarkan ubat bagi apa yang ada dalam dada. Maksudnya jantung hati yang terletaknya akal budi, ilmu pengetahuan dan perasaan. Kita biasa dengar istilah sakit otak, iaitu orang gila atau orang waras yang buat kerja gila. Apabila disebut sakit hati, itulah orang yang berhasad dengki, dendam, serta sifat-sifat buruk lainnya. Apa guna kaya-raya dengan harta-benda serta bijak-pandai kalau hati penuh penyakit. Hidup tidak tenteram.

Kita memohon petunjuk daripada ALLAH dalam Surah Al-Fatihah. ALLAH menjawabnya dalam Surah Al-Baqarah sehingga Surah An-Nas. Apabila diteliti ayat-Nya, hati akan menjadi tunduk kepada kebesaran Tuhan, bertambah tinggi keyakinan dan tawakalnya pada Tuhan, tidaklah hatinya resah gelisah, kerana sudah bulat tekad, hatinya telah digenggam Tuhan yang Maha berilmu dan bijaksana.

Ketiga: Al-Quran mengandungi petunjuk. Kita memohon diberikan petunjuk dan mengelakkan kesesatan dalam Surah Al-Fatihah. ALLAH menjawabnya melalui Surah Al-Baqarah hinggalah Surah An-Nas. Pergaulan manusia dengan al-Quran bermula dengan Al-Fatihah sebagai pembuka kitab, dan pembuka hati sanubari kita sendiri, untuk persediaan bagi kita mengenal seluruh isi al-Quran. Disusuli dengan Al-Baqarah bagi menjelaskan tanggungjawab kaum Muslimin di atas muka bumi, kemudian Ali-'Imran menjelaskan untuk teguh di atas jalan yang lurus.

Setelah teguh terisi keperibadian Muslim, surah keempat, An-Nisa' menyeru melindungi wanita dan orang yang lemah dengan prinsip keadilan. Begitu seterusnya setiap susunan surah akan ada tujuan khusus, berkait sambung menyambung sehinggalah ditamatkan al-Quran dengan Surah An-Nas (Manusia) barulah ciri-ciri kemanusiaan Qurani terhasil melalui proses 114 surah al-Quran.

Keempat: ALLAH memberikan rahmat melalui al-Quran. Kata Prof Dr Hamka, ini adalah hasil atau akibat yang wajar dari urutan tiga pertama. Bila pengajaran Tuhan dipegang teguh, bila al-Quran dijadikan pengubat hati, dan dijadikan petunjuk dalam perjalanan hidup, pasti tidak dapat tidak akan dirasailah rahmat Tuhan dalam diri, keluarga dan masyarakat. Dengan memegang pengajaran Tuhan, otak pun terang. Dengan mendapat ubat dari Tuhan, dada pun terhindar dari virus penyakit. Dengan memegang petunjuk Tuhan, terhindar diri dari kesesatan. Ketiga-tiganya menumbuhkan rahmat dalam hidup.

TADABUR TAZAKUR

Banyak teori dikeluarkan untuk manusia membina kehidupan yang sejahtera. Namun begitu kita lihat masih banyak kesengsaraan terjadi. Kehidupan makin gelisah. Tekanan semakin tinggi. Akhirnya teori tadi tidak bernilai lagi. Rupanya-rupanya pencarian kesejahteraan itu ada depan mata, dalam al-Quran yang selalu dibaca. Masalah kita bukan lagi bahan bacaan, tetapi cara baca si pembaca.

Membaca bahan yang baik memerlukan teknik yang baik dan terpimpin. Al-Quran juga ada cara bacanya, bukan sekadar mengikut tajwid, namun mengikut proses untuk mengeluarkan isi pentingnya.

Cara baca dan memahami mesej al-Quran telah dijelaskan ALLAH dalam Surah As-Shod ayat 29: "Ini adalah sebuah kitab yang kami turunkan kepadamu penuh dengan berkat supaya mereka merenungkan (tadabur) ayatnya dan supaya mendapat pelajaran (tazakur) orang yang mempunyai fikiran."

Tiada cara lain bagi mendapatkan pengajaran, penawar, petunjuk dan rahmat ALLAH selain dengan membaca dan memahami al-Quran dengan berusaha bertadabur dan bertazakur kepada ayat-Nya yang terkandung hikmah.

Tags: al-quran
Subscribe

Posts from This Journal “al-quran” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments