mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Khutbah Jumaat: “Belia Beriman Pewaris Masa Depan Negara”

Sedutan Petikan Khutbah Jumaat 15 Januari 2016: JAIS

“Belia Beriman Pewaris Masa Depan Negara”

Generasi muda hari ini adalah cerminan wajah negara akan datang.

Menurut Profesor. Dr. Yusof Al Qaradhawi, seorang sarjana dan pemikir Islam yang tersohor dan disegani masa kini, katanya ; “Apabila kita hendak melihat wajah negara pada masa hadapan, lihatlah generasi mudanya pada hari ini, sekiranya golongan muda pada hari ini adalah dari kalangan yang berakhlak dan berhemah tinggi, tentunya negara kita pada masa akan datang adalah sebuah negara yang aman makmur ‘baldatun tayyibatun wa rabbun ghafur” tetapi jika keadaan adalah sebaliknya maka bersedialah untuk berhadapan dengan kemungkinan buruk yang akan berlaku”.

Seorang pemikir dan penyair terkenal Mesir, Syeikh Ahmad Syauki pernah bermadah: وإِنما الأُمم الأَخلاق ما بقيت فَإِنْ هم ذَهبت أَخلاقُهم ذَهبوا “Sesungguhnya sesuatu bangsa itu kuat dan hebat kerana akhlaknya, jika rosak akhlak mereka maka bangsa itu akan lenyap dan hilang”.

Peranan belia hari ini bukan sekadar membina kerjaya atau melakukan aktiviti-aktiviti untuk memenuhi masa lapang dan hobi sahaja tetapi warga belia sepatutnya turut sama menyumbang idea, masa dan tenaga ke arah pembangunan modal insan menjadi sebuah bangsa yang dihormati dan disegani dipersada dunia.

Gambaran suram wajah Islam hari ini semestinya diperbetulkan melalui kekuatan ilmu, iman, akhlak, kekuatan peribadi, intelek, ekonomi, pemikiran, kebudayaan generasi muda pada hari ini.

Nama-nama besar seperti Saidina Ali, Saidina Osman, Abdul Rahman bin Auf, Ibnu Zubair, Ibnu Abbas dan ramai lagi sahabat-sahabat yang menjadi pendokong utama dan jentera penggerak pembinaan ketamadunan Islam.

Sejarah juga pernah menyaksikan ketangkasan Usamah bin Zaid yang walaupun masih berusia 18 tahun tetapi mampu memimpin satu bala tentera untuk menyerang kerajaan Rom dan begitu juga kehebatan Muhammad Al Fateh telah membuka Kota Istanbul (Konstantinople) ketika usianya masih 21 tahun.

Begitu juga kisah وددالأخ ابحأَص, seorang kanak-kanak yang mempertahankan akidahnya dengan menolak paksaan ahli sihir raja, supaya mengakui bahawa raja adalah tuhan, telah dilakukan beberapa kali percubaan untuk membunuhnya dengan menolaknya dari bukit yang tinggi dan melemparkannya ke laut, semuanya tidak Berjaya, sehinggalah kanakkanak itu sendiri mencadangkan supaya dipanggil pemanah yang mahir dengan syarat melafazkan لاَمِالْغ ببِر ِاالله مِبِس, dengan nama Allah tuhan kanak-kanak itu pada ketika melepaskan anak panahnya barulah ia menemui ajalnya. Tiba-tiba orang yang berkumpul menyaksikan peristiwa tersebut ramai-ramai melaungkan “Kami beriman dengan tuhan kanak-kanak itu”

Seorang lagi pemuda yang berjasa dalam sejarah ialah Mus’ab Bin Umair. Beliau asalnya bangsawan Arab, berkedudukan tinggi, hartawan dan menjadi jejaka pujaan gadis Arab.

Firman Allah SWT dalam surah al Kahfi ayat 13–14 yang bermaksud; “Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk. Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: "Tuhan Kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; Kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika Kami menyembah yang lainnya bermakna Kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran”.

Ringkasnya, peranan utama warga muda muslim hari ini ialah;

1. Menjadi hamba Allah yang bertaqwa di atas muka bumi ini.

2. Bertanggungjawab membina dan membangun diri dari segi intelektual, rohani, jasmani dan emosi.

3. Menjadi penyeru kepada kebaikan iaitu menjadikan gaya hidup sihat yang berteraskan Islam sebagai satu cara hidup.

4. Mencegah dan menghalang kemungkaran daripada berleluasanya perilaku dan amalan yang bertentangan dengan syariat Islam.

5. Menjadi pencetus , penggerak dan pembina tamadun Islam yang unggul, dihormati dan disegani masyarakat dunia.

Warga muda hari ini bukan sahaja terdedah kepada masalah penyalahgunaan dadah yang semakin meruncing, tetapi mereka juga semakin diresapi budaya hedonisme yang suka berfoyafoya dan berhibur secara keterlaluan, terjebak dalam perzinaan dan amalan seks bebas, ketagihan dadah dan rokok, judi, arak, bahan porno (lucah) dan banyak lagi penyakit sosial yang cukup membimbangkan kita.

Firman Allah SWT dalam surah at-Tahrim ayat 6: “Wahai orang-orang yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkan-Nya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan”.

Firman Allah SWT dalam surah ar-Rum ayat 43-44: “(Jika demikian keadaannya) maka hadapkanlah dirimu (Wahai Muhammad) ke arah agama yang betul, sebelum datangnya dari Allah: hari yang tak dapat ditolak; pada hari itu manusia akan berpecah (kepada dua golongan). Sesiapa yang kufur ingkar maka dia lah sahaja yang menanggung bencana kekufurannya itu, dan sesiapa yang beramal soleh (yang membuktikan imannya), maka merekalah orang-orang yang membuat persiapan untuk kesenangan diri mereka masing-masing”.

Mengakhiri khutbah hari ini, marilah sama-sama kita ambil pengajaran dan perhatian bahawa;

1. Belia Islam hendaklah meningkatkan iman, akhlak dan peribadi mulia kerana ianya merupakan asset penting dan penyelamat kepada sesebuah Negara.

2. Ibubapa dan pemimpin masyarakat hendaklah berusaha meningkatkan imej dan keperibadian para belia dengan menyediakan pendidikan dan bimbingan yang sempurna sepertimana yang dikehendaki oleh Allah SWT.

3. Belia Islam hendaklah menjauhkan diri daripada aktiviti-aktiviti yang kurang sihat seperti budaya berhibur, berfoya-foya, pergaulan bebas, ajaran sesat dan gerakan ekstrim yang boleh menghancurkan aset belia masa depan.

4. Belia hari ini hendaklah mendekatkan diri dengan institusi-institusi Islam seperti masjid dan surau serta berusaha melibatkan diri dalam mengimarahkannya.

5. Masyarakat perlu mendekati belia dengan membimbing dan menaruh kepercayaan kepada belia untuk melaksanakan aktiviti-aktiviti yang positif untuk membangunkan agama dan masyarakat.

“(ingatkanlah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: "Wahai Tuhan kami! kurniakanlah kami rahmat dari sisimu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan agama kami”. (Surah al-Kahfi : 10).

Wallahualam.
Tags: belia, khutbah, remaja
Subscribe

Posts from This Journal “belia” Tag

  • Khutbah Jumaat ~ Belia Al-Fateh

    Sedutan Petikan Teks Khutbah Jumaat 22 Mei 2015M/ 4 Sya’ban 1436H JAKIM "Belia Al-Fateh" Marilah kita merenung akan ketokohan…

  • Hargai belia

    SEBAGAI pemimpin sejati, Rasulullah SAW menyedari potensi besar yang dimiliki setiap sahabat. Baginda selalu membuka peluang bagi setiap orang untuk…

  • Belia berilmu, beriman tidak mudah goyah

    Generasi muda cemerlang pandai harga masa dengan aktiviti berfaedah Hari Belia Negara disambut untuk menghargai jasa dan sumbangan belia serta…

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments