mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Debat menurut perspektif Islam

ADA saatnya ketika menghindari debat dan berhenti darinya itu diganjari pahala sangat besar, iaitu apabila debat mengarah kepada perpecahan (mira’)..

Menghindari perdebatan yang seperti ini, walaupun kita berada di pihak yang benar, besar pahalanya iaitu balasan syurga.

Mendiskusikan ilmu itu baik dan penuh manfaat. Tapi memperdebatkannya amatlah buruk. Diskusi membukakan minda dan fikiran serta mendekatkan hati sesama penuntut ilmu. Adapun memperdebatkan ilmu, Imam Malik berkata: “Perdebatan tentang ilmu itu membuat hati keras dan menimbulkan kedengkian.”

Imam Syafi’i juga mengingatkan kita: “Perdebatan dalam agama itu mengeraskan hati dan menanamkan kedengkian yang sangat.”

Renungkanlah sejenak hadis riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidaklah suatu kaum menjadi sesat setelah mereka dahulunya berada di atas hidayah kecuali yang suka berdebat. Lalu Baginda membaca (ayat): “Mereka tidak memberikan perumpamaan itu kepadamu melainkan dengan maksud membantah sahaja.” (Riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah).

Salah satu bekal menuntut ilmu adalah menahan diri dari berdebat untuk maksud berbantah-bantahan dan menjatuhkan lawan bicara. Jika diskusi telah mengarah kepada perpecahan, sedapat mungkin kita mengingatkannya.

Tetapi jika tetap dalam perdebatan yang mengarah kepada sikap saling menjatuhkan, maka memilih untuk tidak meneruskan perpecahan itu jauh lebih utama walaupun berisiko disangka tak berani.

Sangat berbeza penakut dengan menahan diri dari perkara-perkara yang membawa kerosakan (mafsadat).

Imam Al-Auza’i berkata: “Jika ALLAH menghendaki keburukan pada suatu kaum maka ALLAH menetapkan jidal pada diri mereka dan menghalangi mereka dari amal.”

Sebuah hadis riwayat Imam Baihaqi berkenaan Nabi Sulaiman AS berkata kepada anaknya: “Wahai anakku, tinggalkanlah mira’ (mendebat kerana ragu dan menentang, debat untuk menjatuhkan) itu, kerana manfaatnya sedikit, dan ia membangkitkan permusuhan di antara orang-orang yang bersaudara.” (Riwayat Baihaqi).

Imam Syafii seorang imam bermazhab empat. Ulama yang lahir di Gaza 150 H dan wafat di Mesir 204 H dikenali sebagai mujtahid mutlak. Beliau terkenal dengan beberapa karyanya seperti Al-Umm (fekah), Ar-Risalah (usul fekah) dan lain-lain.

Tidak diragukan lagi bahawa Imam Syafi’i amat akrab dengan perdebatan, beberapa ulama besar pun pernah terlibat perdebatan dengannya, seperti Muhammad bin al- Hasan, Syeikh ahlu ra’yi, sahabat, sekali gus pernah berdebat dengan Imam Malik di Mesir, pernah berdebat dengan Imam Ahmad bin Hanbal tentang kekufuran mereka yang meninggalkan solat.

Tetapi setiap dia berdebat dengan ulama lain dia selalu menggunakan adab dan sopan santun serta tidak mencela lawannya.

Adapun Abu Usman, anaknya pernah mengatakan: “Aku sekali-kali tidak pernah mendengar ayahku mendebat seseorang dengan meninggikan suaranya.” (Tahzibul Asma wal Lughah, hal 66, jld 1)

Garis panduan debat dalam Islam, antara lainnya ialah:

1. Debat dilakukan dalam memberikan argumen yang jitu dan benar, berdasarkan kajian hingga sampai pada suatu kebenaran.

2. Debat dilakukan dengan cara yang baik (ahsan) sebagaimana diperintahkan ALLAH. Maksudnya dilakukan dengan menggunakan dan berdasarkan al-Quran dan al-hadis. Kalau menggunakan akal, maka hendaklah menggunakan pemikiran yang rasional, bukan persangkaan ataupun filsafat. Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Barang siapa yang beriman dengan ALLAH dan hari kiamat maka hendaklah berkata baik atau lebih baik diam.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

3. Menghindari berkata yang buruk, keji, mencaci atau memaki individu. Apabila berdebat hendaklah benar-benar beringat bahawa yang kita debat adalah idea yang disampaikan, bukan individu yang menyampaikan, sehingga kita tidak boleh menyerang secara individual dan guna kata-kata yang tidak mencerminkan keimanan kepada ALLAH. Sabda Rasulullah SAW berrmaksud : “Bukanlah seorang mukmin jika suka mencela, melaknat dan berkata-kata keji.” (Riwayat Tirmizi).

4. Tidak mencari-cari perdebatan atau suka dengan perdebatan. Al-Quran telah menjadikan debat sebagai salah satu cara dalam menyampaikan kebenaran Islam, sebaliknya al-Quran tidak memerintahkan umatnya untuk suka dalam berdebat atau mencari-cari perdebatan. Seorang mukmin hendaklah memahami bahawa perdebatan adalah salah satu bahagian dari dakwah dan jalan terakhir dalam dakwah, bukan malah mengawali dakwah dengan perdebatan.

5. Perhatikan siapa yang menjadi partner debat/diskusi. Mula-mula perhatikan siapakah partner debat atau diskusi itu, kerana partner debat/diskusi hendaklah seorang yang memang menginginkan dan mencari kebenaran, bukan hanya menyenangi debat atau menjadikan debat untuk memperolok-olok agama Islam.

6. Perhatikan apa yang akan diperdebatkan/diskusikan. Seorang mukmin tidak akan menceburkan dirinya dalam perkara-perkara yang seharusnya tidak didiskusikan, dalam perkara yang tidak bermanfaat, dan juga dalam perkara yang tidak meningkatkan keimanan.

Tags: debat
Subscribe

Posts from This Journal “debat” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments