mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Fadhilat sabar

SEGALA puji bagi ALLAH SWT atas kurniaan dan ihsan-Nya. Dia memerintahkan supaya kita bersabar dan memuji mereka yang bersabar dengan menjanjikan ganjaran pahala yang besar. Hendaknya kita bertakwa kepada ALLAH dalam segala urusan kita dan bersabar menghadapi rintangan yang menduga. Hidup manusia di dunia ini penuh dengan ujian dalam bentuk kebaikan ataupun kejahatan. Untuk itu, seseorang itu perlu kepada kesabaran bagi membolehkannya melepasi cubaan-cubaan ini.

Perkataan sabar disebut dalam al-Quran sebanyak 90 kali. Sabar adalah setengah daripada iman. Ini kerana iman itu mempunyai dua bahagian. Satu bahagian untuk bersyukur dan satu bahagian lagi untuk sabar.

ERTI SABAR




- Sabar menjurus kepada erti menahan diri. Terdapat tiga jenis sabar iaitu:

- Sabar dalam melaksanakan perintah ALLAH

- Sabar dalam menjauhi larangan ALLAH

- Sabar dalam menghadapi dugaan ALLAH

Dalam melaksanakan perintah ALLAH yang berupa hal-hal wajib dan sunat, tidak dinafikan ia adalah suatu yang sukar. Contohnya perintah solat. Tidak dinafikan ia adalah suatu yang memenatkan badan dan sampai terpaksa bangun tidur. Adapun puasa, ia adalah suatu yang sukar daripada sudut terpaksa menanggung perit lapar dan dahaga. Bersedekah pula menuntut supaya kita mengeluarkan harta wang ringgit yang lumrahnya disayangi oleh manusia. Jihad mempertahankan agama memaksa diri kita sampai terpaksa mempertaruhkan nyawa dan meletakkan diri dalam bahaya.

Semua keadaan ini adalah suatu yang susah dan tidak bertepatan dengan keinginan manusia untuk bersenang-senang dan berehat, cinta kepada harta dan prihatin untuk terus kekal hidup. Syaitan pula terus memperdayakan manusia dan membuatkan mereka malas.

Seseorang itu perlu kepada kesabaran supaya dapat teguh menunaikan suruhan ALLAH di samping menanggung keperitan dan kesukaran melaksanakannya. Di samping sabar, dia perlu kepada iman untuk dia memahami ganjaran baik yang menantinya. Keimanannya itu akan membuatkan kesukaran menunaikan suruhan ALLAH bertukar menjadi mudah. Malah barangkali amal ibadah tersebut akhirnya menjadi suatu kebiasaan yang membuatkannya rasa senang dan tenang sehingga tak sabar-sabar untuk mengerjakannya.

Sabar melaksanakan suruhan ALLAH turut terbahagi kepada tiga iaitu:

- Sabar sebelum melaksanakan suatu suruhan iaitu dengan mengikhlaskan niat untuk ALLAH semata-mata dan menjauhi riak.

- Sabar ketika melaksanakan suatu suruhan iaitu dengan melaksanakannya sejajar dengan apa yang diinginkan oleh syarak dengan rukun-rukunnya, kewajipan-kewajipannya dan perkara-perkara sunatnya sampai tidak ada apa-apa yang tertinggal.

- Sabar setelah melaksanakan suatu suruhan iaitu dengan menyembunyikannya dan tidak memaklumkannya kepada orang lain untuk tujuan riak dan mendapat pujian.

SABAR MENJAUHI LARANGAN

Adapun sabar dalam menjauhi larangan ALLAH, kita sedia maklum nafsu sentiasa mendorong kepada kejahatan kecuali mereka yang dirahmati ALLAH. Ia sentiasa mengajak kepada memenuhi keperluan syahwat walaupun ia membawa kepada mudarat. Syaitan pula terus-menerus mencantikkan apa yang diinginkan oleh nafsu itu. Maka sekiranya dorongan nafsu dan ajakan syaitan ini tidak dikekang dengan sabar, akan loloslah diri ke dalam lingkungan yang haram. Ketika itu keadaan akan menjadi sukar untuk berundur dan membebaskan diri daripada yang haram.

Oleh itu, menahan diri daripada apa yang haram walaupun sukar tetapi ia lebih mudah berbanding kalau seseorang itu sudah terjebak dalam hal yang haram. Sukar baginya meninggalkan apa yang haram itu setelah nafsu berasai nikmatnya.

Antara apa yang membantu kita untuk sabar daripada melakukan hal-hal maksiat adalah dua perkara: Melihat akibat dan kesudahan yang buruk. Menahan diri daripada berasai kemanisan yang sementara jauh lebih mudah berbanding azab api neraka yang pedih. Orang yang berakal jika dia membandingkan antara kenikmatan yang akan hilang dan kerugian yang akan kekal tentu akan dapat melihat perbezaannya bagi membolehkannya menjauhi apa yang dilarang.

Kehidupan ini adalah milik ALLAH. Dia mencipta kita dan memberi rezeki lalu Dia melarang kita derhaka terhadap-Nya. Bagaimana mungkin kita bertindak melawan-Nya sedangkan kita sentiasa bergantung kepada-Nya dalam segala keadaan dan urusan kita. Hamba yang memahami hakikat ini adakan meninggalkan hal-hal yang haram gara-gara malu dengan ALLAH.

Firman ALLAH: "Adapun orang-orang yang takutkan keadaan ketika dia berdiri di hadapan Tuhannya dan dia menahan dirinya daripada menurut hawa nafsu; maka sesungguhnya syurga akan menjadi tempat kediamannya." (Surah An-Nazi'aat: 40-41)

Sekiranya kita amati keadaan golongan yang melakukan maksiat di dunia, kehinaan dan buruknya gaya hidup mereka di samping cara fikir yang dangkal, keadaan sedemikian sebenarnya cukup untuk membuat kita menjauhi hal-hal maksiat.

SABAR HADAPI DUGAAN

Jenis sabar yang ketiga pula adalah sabar menghadapi dugaan ALLAH. Dugaan hidup yang mendatang menuntut supaya kita menahan diri daripada berputus asa dan lemah semangat, menahan lisan kita daripada mengucapkan perkara yang menunjukkan rasa tidak puasa hati terhadap takdir, mengelak daripada menangis secara berlebihan serta meratap, dan menahan anggota daripada melakukan perkara-perkara yang haram seperti memukul-mukul muka, badan dan seumpamanya sebagai tanda marah dan menyesal.

Jenis sabar ini dituntut sejurus selepas suatu musibah itu menimpa. Sebagaimana sabda Nabi SAW: "Sesungguhnya sabar itu adalah sejurus selepas musibah menimpa." (Riwayat Bukhari & Muslim)

Firman ALLAH: "Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) kelaparan dan (dengan berlakunya) kekurangan harta benda, jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa suatu kesusahan, mereka berkata: Sesungguhnya kami adalah kepunyaan ALLAH dan kepada ALLAH jualah kami akan kembali." (Surah Al-Baqarah: 155-156)

Justeru, adalah menjadi kewajipan seorang Muslim untuk sabar menahan diri atas apa yang berlaku atasnya. Antara apa yang dapat membantu sabar dalam keadaan ini adalah:

Teguhkan iman dengan ketetapan dan ketentuan ALLAH dengan percaya tidak ada suatu yang berlaku kecuali dengan izin dan keinginan ALLAH. Firman ALLAH: "Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada dalam kitab (suratan takdir) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya hal demikian adalah mudah bagi ALLAH." (Surah Al-Hadiid: 22)

Kuatkan harapan untuk memperoleh ganjaran pahala daripada ALLAH dan kesudahan yang baik. Kerana ALLAH menjanjikan golongan yang sabar menghadapi musibah dengan ganjaran pahala yang besar sebagaimana sabda Nabi SAW: "Sesungguhnya besarnya ganjaran bergantung pada sejauh mana besarnya musibah." (Riwayat Tirmizi, hasan)

Menyedari nikmat ALLAH atas hamba-Nya jauh lebih banyak berbanding apa yang hilang dalam musibah. Jika hal ini dapat difahami, musibah yang menimpa akan menjadi ringan dan mudah untuk dihadapi.

Orang yang ditimpa musibah juga perlu bermuhasabah dan mengetahui bahawa apa menimpanya adalah akibat dosanya. Sebagaimana firman ALLAH: "Dan apa jua yang menimpa kamu maka ia adalah hasil daripada perbuatan tangan-tangan kamu." (Surah As-Syura: 30)

Semoga ALLAH menggolongkan kita dalam kalangan mereka yang bersabar menghadapi cabaran dan dugaan di samping bersyukur dan memuji-muji-Nya atas nikmat yang diberikan-Nya.

Tags: sabar
Subscribe

Posts from This Journal “sabar” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments