mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Kepentingan mengawal fikiran

Manusia terdiri daripada pertama, roh. Roh suci dan baik, serta tidak pernah berubah, sejak dilahirkan hingga kita mati. Kedua, diri kita atau jasad kita sebagai manusia. Jasad akan berubah dari segi fizikal dan spiritual/kerohanian dan mudah dipengaruhi oleh faktor persekitaran. Semasa kita bayi, kita seorang yang baik; tidak pandai melawan ayah ibu, dan lumrahnya tiada orang yang waras tidak suka kepada bayi, yang menyenangkan dan menyamankan mata memandangnya. Tetapi, mengapakah sering berlaku, apabila kita meningkat remaja dan menjadi dewasa, kita tidak lagi mampu membahagiakan orang di sekeliling kita. Kita sering memberikan masalah kepada mereka disebabkan tahap kesedaran keegoan kita yang tinggi, yang melibatkan beberapa sikap dan keperibadian negatif.

Pertama, kita menjadi seorang yang tidak boleh ditegur. Ingatlah setiap kali kita mendapat teguran, jika kita berasa marah itu tanda kesombongan. Didik hati kita suka menerima teguran dan tidak suka akan pujian, kerana dengan teguran kita akan tahu kelemahan diri untuk perbaiki. Kedua, kita menjadi seorang yang sukar memohon maaf dan memaafkan. Sedangkan orang yang memaafkan merupakan orang yang suci hatinya, dan berjaya merendahkan egonya serta berjaya meningkatkan ketakwaannya. Sesungguhnya hendak memaafkan mudah, tetapi hendak memohon maaf amat sukar, kerana kita terpaksa menurunkan keegoan kita. Ketiga, dalam apa-apa perkara kita sahaja yang betul. Kita mahu orang mesti dengar dan ikut cakap kita, sedangkan kita tidak sekali pun mahu menerima pendapat orang.

Sebenarnya segala tindakan kita hanya akan memperlihatkan apa yang ada dalam diri kita. Kalau kita banyak kebaikan dalam diri, kita akan dapat melihat kebaikan dan menerima kelebihan dalam diri orang lain. Hal ini terjadi kerana banyak faktor luaran yang negatif masuk meresap mempengaruhi jiwa atau roh kita yang suci, hingga hati kita dipenuhi dengan titik hitam yang menghijab kesucian roh. Jika tidak dijaga dengan betul akan wujud titik hitam atau dalam istilah pemikiran metafizik disebut blackhole, yang akan menjadi penghalang kepada minda bawah sedar/minda segar dan minda sedar merangsang antara satu sama lain, untuk menunjukkan potensi diri kita yang sebenar.

Manifestasi

Banyak orang beranggapan minda kita terletak pada otak. Sebenarnya minda terletak pada pintu masuk sel. Demikianlah betapa hebatnya ciptaan Allah Yang Maha Berkuasa dan Maha Pencipta. Bayangkan satu sel kita daripada 50 trilion sel. Setiap sel ada pintu masuk yang terdiri daripada nukleus, mengandungi gen yang menentukan DNA. Gen adalah sebahagian daripada juzuk sel pada benda hidup yang mengawal ciri fizikal, pertumbuhan dan perkembangan benda hidup yang berkenaan. DNA pula adalah juzuk utama yang membentuk bahan genetik (bahan penentu ciri kebakaan). DNA ialah benda yang menghasilkan manifestasi, dan DNA ialah satu alat yang Allah bagi untuk memanifestasikan fizikal. Sebab itulah kita akan menjumpai, ada orang yang wajahnya sama macam wajah emak atau ayahnya.

Hal ini terjadi kerana bahan genetik emak atau ayahnya yang membentuk struktur fizikalnya. Dalam tubuh kita ada pintu masuk sel, nukleus, organel atau bahan-bahan struktur lain yang boleh memberikan tenaga. Kita memiliki mitokondriam untuk tenaga, enzim dan bermacam-macam lagi yang ada dalam sel kita. Oleh sebab itu, bayangkan kalau kita kata fikiran kita di otak, dan berada di bahagian atas (dalam kepala kita sahaja). Apa yang kita fikir akan mempengaruhi emosi, dan emosi mempengaruhi biokimia (hormon atau bahan yang mengelilingi sel dalam tubuh kita).

Emosi yang telah terjejas akan mempengaruhi fikiran kita. Sama ada positif atau negatif ia berlaku secara spontan, maknanya tidak akan berlaku secara tidak natural atau dibuat-buat. Fikiran akan menjadi positif kalau mendapat sistem nilai yang positif melalui apa yang kita baca, yang kita dengar, tonton dan pandang, juga kalau pegangan akidah kita kukuh. Sistem nilai dan akidah kita akan menentukan fikiran menilai orang yang di sekeliling dan akhirnya membuat persepsi dan interpretasi.

Pintu sel yang mana akan terbuka bergantung kepada sel mana yang masuk. Sebab itulah jika persepsi dan interpretasinya positif, maka penerima pesanannya akan membuka pintu sel yang positif. Apa-apa sahaja yang terjadi kepada gen kita, akan mempengaruhi tubuh kita. Jika jiwa kita sihat/positif tubuh kita juga turut sihat/positif. Kita akan suka pada perkara yang ada dalam jiwa kita. Cuba bayangkan, jika kita suka membaca keburukan orang dalam laman sosial misalnya, bayangkan apa yang ada dalam jiwa kita? Maknanya jiwa kita penuh dengan keladak.

Kehidupan manusia ini ada peringkat-peringkatnya. Lazimnya manusia pada permulaan kehidupannya memerlukan keperluan asas untuk hidup, seperti makanan, minuman pakaian dan tempat perlindungan. Apabila usia mulai mengalami kematangan, minda kita mula berfikir mencari jalan bagaimana hendak memenuhi keperluan hidup yang seterusnya. Iaitu, sebagai manusia yang sempurna, kita akan ingin berkeluarga dan menemui pengakhiran kehidupan yang sebenarnya, apabila manusia menemui “tujuan kehidupannya".

Pada peringkat penghujung kehidupan ini, minda kita mula berfikir, mengapa kita menjadi doktor dan boleh merawat pesakit, mengapa sebagai guru/pensyarah kita berkebolehan mengajar dan mendidik murid/pelajar dan sebagainya? Minda kita mula terfikir, semua kelebihan yang Allah berikan kepada kita itu mesti ada tujuannya. Seterusnya kita akan berfikir mengapa ada perkara yang kita pandai/kuasai dan mengapa ada perkara yang kita tidak pandai/kuasai, tetapi orang lain yang pandai/kuasai hal itu?

Kita akhirnya akan mendapat jawapan bahawa Allah menjadikan kita dengan kelebihan dan kekurangan yang tersendiri adalah kerana untuk mengimarahkan dunia ini. Dengan kekurangan dan ketidaksempurnaan kita itulah, kita boleh menghargai kekuatan orang lain dan kita juga boleh menerima kelemahan orang lain, sebagaimana kita mengharapkan orang boleh terima kelemahan kita dan berkongsi kekuatan kita.

Ingat kembali konsep ADA – BERI – DAPAT. Iaitu, kita hanya boleh beri apa yang ada dalam jiwa kita dan kita akan dapat apa yang kita beri kepada orang. Maknanya jika kita inginkan ketenangan, kita berilah ketenangan kepada orang dahulu, bukan memberikan tekanan. Jika kita hendak bahagia, bahagiakan orang dahulu, bukan membuatkan orang bersedih kerana kita. Demikian jugalah, jika kita hendak kebebasan, tetapi kita hendak mengongkong orang, pasti kita juga hidup dalam belenggu perasaan. Iaitu dibelenggu oleh perasaan negatif, sentiasa berburuk sangka kepada orang lain dan tidak bersangka baik kepada Allah. Setiap masa audit dan kawallah diri, minda dan hati kita, agar sentiasa positif. “Jom jaga diri, jaga akidah, ibadah dan akhlak”.

- Dr. Muhaya Muhamad Utusan Malaysia Rencana 27 Mac 2016 6:19 PM
Tags: fikiran, minda
Subscribe

Posts from This Journal “fikiran” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments