mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Puasakan hati dan lisanmu!

"KERANA pulut santan binasa, kerana mulut badan merana!" Inilah pesan orang tua-tua kita dahulu. Benar sekali.

Ada orang disukai kerana mulutnya, dan ada yang dibenci juga kerana mulutnya.

Maksudnya, percakapan seseorang itu sangat disenangi oleh orang lain dan ada percakapan sebahagian orang yang membuatkan orang lain sakit hati dengannya.

Maka, perkataan yang terbit dari mulut kita kadangkala boleh membawa kita ke syurga, dan kadangkala ia juga boleh membawa kita ke neraka. Sebab itu, Rasulullah berpesan: "Siapa yang boleh memberi jaminan kepadaku apa yang ada di antara dua bibirnya (lidah), dan apa yang di antara dua pahanya (kemaluan), maka aku berikan kepadanya jaminan syurga." (Riwayat Bukhari)

Ertinya, sesiapa yang boleh memelihara lidahnya dan kemaluannya dari terbabit melakukan perkaraperkara yang dilarang dan dibenci oleh syariat, maka ganjaran yang dijanjikan untuknya ialah syurga.

Peliharalah lisan, awasilah percakapan kita kerana setiap yang terbit dari mulut pasti akan dicatat dan dinilai kedudukannya nanti. ALLAH SWT mengingatkan perkara ini dalam fi rman- Nya: "Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)." (Surah Qaf: 18)

Setiap lafaz perlu dijaga, kerana setiap kalimah pasti akan dikira. Ramadan adalah medan terbaik untuk kita melatih lisan dan menjaga percakapan.

Puasa tidak akan berkesan jika kita hanya sekadar menahan perut dari lapar dan dahaga sematamata.

Lisan juga perlu dilatih supaya ia berpuasa dari terjerumus dalam perkara-perkara yang mengundang dosa dan menghalang pahala.

Berpuasakah lisan jika ia selalu mengutuk orang lain? Berpuasakah lisan jika ia asyik dengan berkata dusta?

Berpuasakah lisan jika ia digunakan untuk menabur fi tnah dan mengumpat?

Berapa ramai mereka yang berpuasa tetapi tidak sedar yang puasanya telah rosak di saat lisannya dicemari dengan kata-kata nista, mengejek, menabur fitnah, berkata lucah dan sebagainya.

Apakah ertinya puasa jika ada saudara Muslim yang lain berasa sakit dengan kata-kata kita?

Apakah ertinya puasa jika ada orang lain dizalimi dek kerana kata-kata kita?

Apakah ertinya puasa jika ada orang lain yang sengsara dengan kata-kata kita?

Puasa hati

Mari kita renungi pesanan Rasulullah SAW ini: "Muslim itu ialah seorang yang orang Muslim lain berasa selamat dan aman dari lisannya dan tangannya." (Riwayat Bukhari & Muslim)

Maka, puasa bukan sekadar tidak makan dan tidak minum sahaja sedangkan lisan bebas berkata apa sahaja. Lisan juga perlu dipuasakan dari kata-kata yang mengundang dosa.

Apabila ini kita lakukan maka barulah matlamat berpuasa untuk melahirkan manusia yang bertakwa akan terlaksana.

Al-Qalb iaitu jantung atau istilah yang biasa digunakan ialah hati adalah asas bagi segala percakapan dan perbuatan.

Jika baik hati kita, maka baiklah amal perbuatan kita. Jika buruk hati kita, maka buruklah amal perbuatan kita. Benarlah kata Rasulullah SAW: "Ketahuilah, sesungguhnya dalam tubuh badan itu ada seketul daging. Jika ia baik, maka baiklah seluruh badan, dan jika ia rosak, maka rosaklah seluruh badan. Ketahuilah daging itu ialah jantung hati." (Riwayat Bukhari)

Laman hati ini perlu dipelihara agar ia sentiasa hidup ceria dengan sinar hidayah dan keimanan.

Jika perkara ini tidak diberikan perhatian, takut-takut ia akan kering kehausan dari sinar keimanan dan terus mati dari cahaya ketakwaan. Sebab itulah, ALLAH gambarkan orang yang lalai dan jauh dari petunjuk-Nya, hati mereka berpenyakit.

Kata ALLAH: "Dalam jantung hati mereka itu ada penyakit, maka ALLAH tambahkan lagi penyakit tersebut." (Surah Al-Baqarah: 10)

Antara doa yang selalu diamalkan oleh Rasulullah SAW ialah: "Wahai Tuhan  yang membolak-balikkan jantungjantung hati, tetapkan jantung hatiku ini di atas agama-Mu."

Oleh itu, bulan Ramadan adalah satu peluang yang sangat baik untuk kita menyiram taman hati dengan siraman iman dan takwa agar ia terus subur dan sihat sentiasa. Kita berpuasa, bukan hanya sekadar menahan lapar dan dahaga, tetapi hati kita juga mesti turut berpuasa.

Nikmati hati individu beriman

Puasakan hati dari segala unsurunsur yang merosakkan seperti kesyirikan, kepercayaan yang karut marut, syak wasangka yang membinasakan dan niat serta tujuan yang jahat.

Hati orang beriman akan sentiasa hidup subur dengan perasaan kasih dan cintakan Penciptanya.

Ingin sentiasa lebih dekat dengan Pemiliknya. Tidak akan mengizinkan anasir-anasir buruk yang boleh merenggangkan hubungannya dengan ALLAH.

Hati orang beriman akan berpuasa dari sifat takbur dan membangga diri kerana ia akan merosakkan tuan empunya diri.

Takbur itu tempat terbitnya ialah dari dalam hati. Apabila hati telah dipenuhi dengan perasaan takbur, maka pada saat itulah pemiliknya akan dihinggapi penyakit yang membinasakan.

Hati orang beriman akan berpuasa dari sifat ujub, iaitu berasa diri lebih bagus dari orang lain. Menyangka pada dirinya sahaja ada kebaikan yang tidak ada pada orang lain. Perasaan seperti ini sebenarnya akan membinasakan diri sendiri. Jika kita terkena dengan

penyakit ini, maka rawatlah ia dengan merenung kepada kelemahan dan

keaiban diri sendiri.

Kadang-kadang kelemahan dan keaiban itu tidak nampak di mata orang lain. Hanya kita dan Tuhan Yang Mengetahui yang mengerti hakikat dan kekurangan diri sendiri.

Hati orang beriman akan berpuasa dari sifat hasad dengki. Hasad dengki

akan merosakkan amal soleh kita.

Hasad dengki akan memadamkan cahaya hidayah yang bersinar di dalam hati. ALLAH mengingatkan kita: "Atau patutkah mereka berasa dengki kepada manusia disebabkan nikmat yang telah diberikan oleh ALLAH kepada mereka dari limpah kurnia-Nya? (Surah Al-Nisa': 54)

Ramadan ini peluang untuk mendidik hati. Bersihkan ia dari segala perasaan dan sifat yang membinasakan diri. Harapannya agar kita tidak hanya berpuasa dari segi zahir, menahan diri dari lapar dan dahaga semata-mata.

Tetapi, batin kita juga mesti dilatih supaya berpuasa.

Justeru, puasa bukan sekadar menahan diri dari menyuap makanan di siang hari, tetapi jauh dari itu, ia mampu mendidik lisan dan juga hati. Semoga kesan didikannya berkekalan dalam diri. Ustaz Abd Razak Muthalib, Jurulatih Kanan di Akademi Magnet Sukses

Tags: hati, puasa
Subscribe

Posts from This Journal “puasa” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments