mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Memahami erti jihad, syahid dan syurga

MUNGKIN satu keganjilan yang berlaku di dalam negara-negara Islam kini adalah tentang agama Islam dan ajarannya yang nampaknya agak asing di negara-negara Islam itu sendiri. Situasi ini sebenarnya bukan hanya satu keganjilan, malah amat mencemaskan umat Islam pada hari ini. Hal ini juga adalah satu cabaran besar bagi umat Islam untuk memprojekkan imej Islam yang baik, positif dan bertamadun

Ketika umat Islam seluruhnya menerima ajaran Allah SWT bahawa Nabi Muhammad SAW adalah nabi yang terakhir dan semua ajarannya telah lengkap, sebagai satu sistem hidup yang sempurna, namun apabila seorang yang bernama Abu Bakar Al-Baghdadi pada tahun 2014 mengisytiharkan bahawa dia adalah keturunan Nabi Ibrahim dan telah diama­nahkan untuk membentuk empayar Islam sebagai satu sistem pemerintahan Khilafah yang dinamakan ISIS atau Daesh maka hal ini mendapat sambutan yang agak luar biasa daripada umat Islam khususnya generasi muda kini, sehingga berlakulah proses pembangunan dan pengisian empayar tersebut, termasuk dengan cara kekerasan dan keganasan, pembunuhan dan peperangan.


ALLAH SWT melarang sekeras-kerasnya manusia melakukan pembunuhan dan bunuh diri apatah lagi bertujuan meragut nyawa orang lain seperti yang dilakukan oleh pengebom bunuh diri. GAMBAR HIASAN/AP

Hal ini amat mengelirukan, kerana Islam tidak membenarkan pembunuhan kecuali di dalam kes-kes tertentu yang amat kecil perangkaannya. Malah di antara kesalahan pertama yang diharam­kan oleh Islam adalah perbuatan manusia zaman jahiliah yang membunuh anak-anak mereka yang baru dilahirkan.

Al-Quran di dalam surah Al-An’am, ayat 151 menerangkan dengan jelas di antara perkara-perkara yang diharamkan adalah perbuatan membunuh anak-anak. Maka Allah menerangkan bahawa sekiranya pembunuhan bayi itu dilakukan kerana takut tidak dapat diberikan makanan kepada mereka, maka Allah SWT yang memberikan rezeki kepada anak-anak itu, malah Allah jugalah yang memberikan rezeki kepada mereka yang membunuh anak-anaknya itu.

Dengan ini ternyata bahawa jiwa dan nyawa manusia itu adalah sesuatu yang suci dan perlu dipelihara, sebab itulah Allah melarang manusia dengan sekeras-kerasnya supaya jangan membunuh orang dan jangan pula membunuh diri sendiri.

Al-Quran juga menegaskan bahawa sesiapa yang membunuh satu jiwa yang tidak berhak di bunuh, maka seolah-olah dia membunuh seluruh jiwa manusia, demikian juga sesiapa yang menghidupkannya, maka seolah-olah dia menghidupkan seluruh umat manusia ini (Surah Al-Maidah, ayat 32)

Malah ajaran agama menuntut manusia memelihara nyawanya, sehinggakan sekiranya seseorang itu akan mati jika dia tidak memakan makanan yang haram se­perti bangkai, maka dia hendaklah memakannya untuk memelihara kelangsungan nyawanya.

Jadi apakah nyawa manusia yang begini suci dan sewajibnya di pelihara akan begitu mudah pula dihapuskan seperti yang berlaku di dalam masyarakat manusia pada hari ini, termasuk oleh orang Islam sesama Islam sendiri, yang secara sewenang-sewenangnya membunuh dan mengambil nyawa orang lain begitu mudah sekali, malah membunuh diri sendiri untuk membunuh orang lain seperti yang dilakukan oleh pembunuh berani mati sekarang ini.

Oleh itu, golongan belia dan angkatan muda Islam haruslah mempelajari dan memahami dengan semasak-masaknya isu ini dari perspektif Islam sebelum terpengaruh dengan pengajaran yang hanya akan memerangkap mereka dalam dosa atas gambaran syahid dan syurga, sedang­kan perbuatan yang dilakukan adalah berlawanan dengan konsep syahid, jihad, dan janji syurga yang sebenarnya, seperti yang dijanjikan oleh kumpulan ekstremis seperti Daesh secara yang tidak berilmu dan tidak berhikmah.

Penulis merasakan bahawa kita di Malaysia masih menghormati nilai-nilai tamadun dan peradaban Islam dan memahaminya dengan baik, oleh itu golongan generasi baru Islam haruslah memahami konsep dan falsafah perjuangan Islam yang dinamakan jihad untuk mati syahid dan menerima balasan syurga itu.

Bagaimanapun, amat malang sekali apabila kita membaca berita terkini bahawa terdapat umat Islam dari negara kita, walaupun hanya segelintir yang turut berjuang di Asia Barat dengan kumpulan yang tertentu dan terlibat dengan gerakan keganasan, sedangkan hakikat sebenar perbuat­an mereka itu tidak mereka fahami dengan sebaik-baik­nya dari ajaran syariah Islamiah sendiri.

Sekali lagi ingin penulis menekankan di sini supaya pihak kerajaan, penguasa agama dan masyarakat Islam di negara kita akan mengambil tindakan yang sewajarnya untuk menjelaskan kepada masyarakat tentang kedudukan hukum dan fatwa yang sebenarnya bagi pertumpahan darah dan pembunuhan yang berlaku di negara-negara Islam sekarang ini supaya masyarakat Islam di negara kita tidak terjebak dengan perangkap dosa ini.

-
Tags: jihad, syahid, syurga
Subscribe

Posts from This Journal “jihad” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments