mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Keagungan Allah di Gua Hira

MENDENGAR laungan azan subuh dari seluruh pelosok Mekah di atas Jabal Nur sudah cukup menginsafkan kita mengenai kebesaran Allah SWT.

Bukit tersebut bukan sebarang bukit, di situlah terselitnya Gua Hira tempat junjungan besar Nabi Muhammad SAW menerima wahyu pertama daripada Allah SWT.

Dalam surah Saba’ ayat 28 Allah SWT berfirman: “Tiadalah Kami utus engkau (Muhammad) melainkan untuk seluruh umat manusia, membawa khabar gembira dan memberi peringatan, namun kebanyakan manusia tidak mengerti.”

"Terbitnya" pembawa kebenaran, Rasulullah SAW

LALUAN ke Gua Hira tanpa anak tangga.

Rasulullah SAW menerima wahyu pertama baginda ketika bersendirian di Gua Hira. Malaikat Jibril a.s. datang dan mengajar baginda untuk membaca lima ayat pertama dalam surah al-Alaq yang bermaksud:

“Bacalah dengan menyebut nama Tuhan yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia daripada segumpal darah. Bacalah dan Tuhanmulah yang paling pemurah. Yang mengajar manusia dengan perantaraan kalam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak diketahui.”

Pada 11 Ogos lalu, penulis bersama rombongan wartawan Malaysia yang membuat liputan ibadah haji menjejak kaki di Gua Hira. Namun untuk sampai ke puncak Jabal Nur setinggi lebih 600 meter bagi membolehkan kita berada di dalam Gua Hira bukanlah satu tugas yang mudah.

Percayalah tanpa kekuatan mental dan fizikal anda tidak mungkin sampai ke puncak gunung yang turut dikenali sebagai Bukit Cahaya tersebut.



SUASANA dalam Gua Hira lokasi Rasulullah SAW menerima wahyu pertama.

Kepenatan yang membelenggu diri apabila berhenti berehat selepas beberapa langkah diatur menginsafkan kita untuk bertanya bagaimana Rasulullah SAW boleh sampai ke puncak tersebut dengan menunggang unta baginda dan bagaimana pula kudrat isteri baginda, Siti Khadijah yang saban hari menghantar makanan kepada Rasulullah SAW ketika baginda bersendirian di bukit.

Untuk ke puncaknya sudah ada anak tangga dibina tetapi fikirkan bagaimana sukarnya Rasulullah SAW mendaki dahulu dengan menunggang unta, tiada anak tangga, tiada jalan pintas. Apa yang ada ialah satu pendakian bukit yang cukup menyeksakan.

Mungkin atas sebab itulah ada antara pengunjung tidak menggunakan anak tangga sebaliknya berusaha mendaki melalui laluan biasa untuk sampai ke Gua Hira. Niat mereka mahu merasai kesusahan Rasulullah SAW.

Pendakian penulis bersama rombongan wartawan lain bermula pada pukul 3 pagi (pukul 8 pagi waktu Malaysia) , sasaran kami ialah untuk sampai di gua tersebut sebelum azan subuh berkumandang pada pukul 4.37 pagi waktu tempatan (pukul 9.37 waktu Malaysia)

Dalam suasana cahaya samar-samar satu demi satu langkah diatur dan setiap kali berhenti berehat, ‘tirai keindahan’ kota Mekah sedikit demi sedikit terungkap.

Selepas 33 minit mendaki, penulis sampai ke puncak Jabal Nur. Untuk sampai ke Gua Hira, kita mempunyai dua pilihan, kedua-duanya bagi penulis cukup menggentarkan. Laluan pertama perlu melalui celah-celah bukit yang cukup sempit manakala laluan kedua perlu mendaki tebing curam.

Di tepi Gua Hira terdapat tertera perkataan ‘Ghor Khira’ berwarna merah yang bermaksud Gua Hira. Di atas tulisan itu juga dituliskan dua ayat awal surat al- Alaq dengan cat warna hijau. Surah yang sama turut tertulis di atas salah satu laluan ke Gua Hira.

Ruang di dalam gua hanya selesa untuk dua orang dan ramai pengunjung mengambil kesempatan melakukan solat sunat di situ sebelum solat subuh. Apa yang menakjubkan dari ruang yang dikatakan menjadi tempat solat Rasulullah SAW, kita akan dapat melihat secara jelas Baitullah dari celah-celah batu.

Tepat pukul 4.37 pagi, azan subuh berkumandang, percayalah ketika itu anda akan mendengar satu gegaran suara yang amat menakjubkan.

Kini Gua Hira terus dikunjungi namun bagi sebahagian besar pengunjung ia bukan semata-mata mahu melawat tetapi bermuhasabah untuk memikirkan betapa hebatnya Allah mencipta gua tersebut bagi melahirkan seorang pembawa kebenaran iaitu Rasulullah SAW.

Tags: sejarah
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments