mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Culas bayar zakat

Selama kira-kira 30 tahun saya tidak pernah membayar zakat, sama ada zakat pendapatan mahupun mana-mana zakat harta. Hanya zakat fitrah sahaja yang ditunaikan.

Saya hanya memberikan terus sedekah dan zakat kepada golongan asnaf, kerana merasakan lebih memberi kepuasan. Justeru, saya berzakat secara terus dengan kiraan saya sendiri dan tidaklah tetap.

Saya yakin apa yang saya keluarkan masih belum setimpal dengan apa yang diperoleh. Saya pernah menerima ‘teguran’ Allah, namun masih leka dengan kemewahan yang dinikmati. Sehinggalah kini, perniagaan yang dibina sejak tahun 2000 mula merudum.

Tidak jatuh miskin kerana berzakat

JANGAN biarkan bisikan syaitan menguasai diri hingga lupa tanggungjawab sebagai seorang hamba Allah.- GAMBAR HIASAN

Saya cuba menginsafi dan memperbaiki diri, namun keadaan masih sukar dan terkadang hampir putus asa kerana puas mencari mana silapnya. Saya hanya akur bahawa ini mungkin hukuman atas kealpaan selama ini.

Sehinggalah saya mendengar sebuah kuliah zakat, lalu saya sedar dan insaf kerana tidak menunaikan zakat pendapatan seperti yang diperintahkan-Nya.

Kini keadaan kewangan syarikat berada dalam dilema. Justeru, bagaimana harus saya mula membayar zakat tersebut. Bagaimana caranya untuk qada zakat tertunggak.

Jawapan: Alhamdulillah jika sudah ada cetusan perasaan dan kesedaran dalam kewajipan zakat. Hakikatnya, bisikan ini datangnya daripada Allah SWT. Maka pesan saya, kuatkan tekad dan azam, kemudian teruskan niat untuk melunaskan zakat yang terabai itu.

Semasa ini saya yakin pada diri saudara telah datangnya pelbagai bisikan dari segenap penjuru, agar saudara menimbangkan kembali niat mahu melangsaikan hutang-piutang itu dengan Allah SWT.

Ini kerana, Allah sudah menjelaskan bahawa inilah bisikan daripada iblis dan konco-konconya, firman Allah: “Syaitan (itu sentiasa) menjanjikan (menakutkan) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir atau kedekut); sedang Allah menjanjikan untukmu ampunan daripada-Nya dan kurnia. Dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (al-Baqarah: 268)

Kini, apa yang paling utama, semoga ada jalan penyelesaian terhadap dilema yang sedang membelenggu. Dalam hal ini, suka saya sebutkan, memang dari aspek hukum, wujud khilaf dalam kalangan fuqaha mengenai harta zakat yang binasa dek kerana kelalaian seseorang. Ada yang menyatakan, orang itu masih wajib berzakat dan ada yang menyatakan, sudah terlepas zakatnya kerana hartanya sudah binasa.

Namun saya sendiri menyetujui pandangan bahawa adalah wajib orang berkenaan menggantikannya apabila sudah memiliki kembali hartanya. Inilah yang tepat dan sudah pasti ia dinamakan qada. Bahkan jumhur ulama menyatakan, berdosa besar bagi sesiapa yang sudah cukup syaratnya namun melengahkan zakat.

Bahkan, pihak pemerintah Islam sebenarnya berhak mengenakan tindakan takzir kepada pengingkar zakat, termasuklah mereka yang melengahkannya.

Dalam kes saudara ini, saya dapat membayangkan sedikit-sebanyak kekangan yang ada. Namun, insaflah gesaan Allah SWT: “Dan apabila engkau telah mempunyai ketetapan hati (keazaman) maka berserah dirilah kepada Allah (akan natijahnya),” (Ali Imran: 159)

Ingatlah, harta dan diri kita ini milik Allah SWT. Apabila kita cuba mendekatkan diri kepada-Nya, sudah pasti Allah membukakan pintu-pintu keberkatan ke atas kita. Ingatlah pesan Allah: “Jika seluruh penduduk sebuah negeri itu beriman dan bertakwa, nescaya kami akan melimpahkan kepada mereka berkat dari langit dan bumi.” (Al-A’raf: 96)

Nabi SAW turut berpesan: “Sedekah tidak mengurangkan harta. Allah tidak melebihkan seseorang hamba dengan kemaafan-Nya melainkan kemuliaan dan tidak merendahkan diri seseorang melainkan Allah mengangkatnya.” - Riwayat Muslim, ad-Darimi dan Ahmad

Akhirnya, mari kita lihat janji Allah ini: “Sesungguhnya penolong kamu hanyalah Allah dan Rasul-Nya serta orang yang beriman, yang mendirikan solat dan menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah). Dan sesiapa yang menjadikan Allah dan rasul-Nya serta orang-orang yang beriman itu (sebagai) penolongnya, (maka berjayalah dia), kerana sesungguhnya golongan (yang berpegang kepada agama) Allah, itulah (golongan) yang tetap menang (beroleh kejayaan).” (al-Maidah: 55 dan 56)

Kesimpulannya, tunaikan qada zakat itu walaupun dengan jumlah RM50 sebulan, Insya-Allah, jika saudara ikhlas dengan benar-benar mengharapkan keampunan dan keberkatan daripada Allah, maka Dia berhak memberikannya tanpa sesiapa pun lagi dapat menahannya. Semoga dengan berzakat, perniagaan saudara kembali pulih dan mendapat keuntungan yang berlipat kali ganda.

Apa yang perlu dilakukan oleh mereka yang tersedar atas kesilapan tidak berzakat:

Menghitung kembali segala kekayaan cukup syaratnya yang lalu dan menunaikan zakatnya hari ini juga

Jika dia mampu, maka diqadakan secara tunai, jika tidak mampu, qadalah secara berdikit-dikit

Dalam masa yang sama, wajib baginya memohon ampun (bertaubat) atas kealpaannya

Menjaga agar tidak lagi alpa membayar zakat

Ingat juga, jika kita berasa bimbang menjadi fakir kerana berzakat, maka Allah boleh menambahkan kebimbangan dalam hati, menambahkan beban atas diri sehingga kita merasa sempit kanan dan kiri, firman Allah SWT: “Jangan engkau jadikan tangan engkau terbelenggu ke leher engkau dan jangan pula engkau lepaskan selepas-lepasnya (jangan bakhil dan jangan pemboros, nanti kamu akan duduk tercela dan menyesal.” (al-Isra’: 29)

Tags: zakat
Subscribe

Posts from This Journal “zakat” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments