mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Menghormati agama lain

SOALAN:

Apakah wajar ada pihak yang menghina agama lain apabila wujud persengkataan politik, agama, atau bangsa?

JAWAPAN:

Dalam kehidupan manusia yang hakikinya sama tarafnya disisi Allah SWT, penghinaan atau memperlekeh sesama manusia wujud apabila perasaan lebih hebat atau lebih mulia berbanding manusia lain.

Perasaan ini mungkin dianggap sesetengah pihak adalah normal akan tetapi ia tidak disisi agama Islam. Dalam Islam, Rasulullah SAW banyak mendidik umatnya untuk hormat dan meraikan insan dari bangsa atau agama lain. Hal ini membuktikan bahawa apa yang disampaikan Rasulullah ini (agama Islam) adalah jalan yang benar. Jalan yang membawa kepada fitrah sebagai makhluk Sang Pencipta.

Namun adalah menjadi suatu keburukan buat agama Islam apabila ada antara umatnya menghina agama lain akibat terasa diri kita terlalu dimuliakan kerana Islam atau kerana kebencian akibat apa yang dilakukan oleh bukan Islam kepada umat Islam.

Allah SWT berfirman:

"Dan janganlah kamu memaki sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah, karena mereka nanti akan memaki Allah dengan melampaui batas tanpa pengetahuan. Demikianlah Kami jadikan Setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka. kemudian kepada Tuhan merekalah kembali mereka, lalu Dia memberitakan kepada mereka apa yang dahulu mereka kerjakan." (Al-An'am: ayat 108)

Dalam ayat Allah di atas dapat kita perhatikan bahawasanya Allah mengetahui ada antara ciptaanNya yang merasakan diri mereka betul dan benar dan orang lain yang salah. Kerana itulah timbul penghinaan dan hakisan sikap hormat menghormati.  Malahan jika kita mahu menarik mereka yang bukan Islam untuk masuk Islam juga memerlukan cara yang paling halus dan hikmah.

Firman Allah SWT: "Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.” (An-Nahl: ayat 125).

Mari kita ingat kembali kisah bagaimana Rasulullah bergaul dengan mereka yang bukan Islam ketika ada antara mereka membantah dan membenci Rasulullah sehingga tahap ada yang mahu baginda mati akan tetapi akhirnya ramai antara yang membenci Rasulullah dengan rela hati menerima apa yang disampaikan Rasulullah SAW dan beriman kepada Allah yang satu kerana Rasulullah bukan sekadar benar perkataannya akan tetapi benar pada perilaku dan akhlaknya.

Inilah yang sepatutnya dicontohi oleh semua umatnya yang mengaku Muhammad itu Rasulnya.

Pernah guru saya di selatan Thailand dahulu menyatakan “Ingatlah, dahulu orang-orang musyrik berkata terhadap Rasulullah SAW itu ahli sihir, dukun, pendusta serta perkataan hinaan lainnya. Malahan umat Islam ketika itu pernah diboikot. Namun, Allah memerintahkan RasulNya untuk bersabar.

Kaum muslimin ketika itu tidak melakukan demonstrasi membantah di Mekah, mereka tidak menghancurkan sedikit pun dari rumah-rumah kaum Musyrikin, mereka juga tidak membunuh seorang pun. Sabar dan tenanglah sampai Allah SWT memudahkan jalan keluar bagi kaum muslimin.”

Kita tidak perlu mendoakan laknat kepada kaum atau bangsa lain. Kita tidak layak untuk menghukum dan membenci.

Sedarkah kita setiap kali kita membaca Al Quran, pada awal surah kita akan menyebut sifat Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Menjadi suatu kegagalan apabila kita menyebut sifat Allah SWT yang terpuji itu akan tetapi kita tidak pemurah, kita tidak penyayang malahan kita sebenarnya pembenci, penghukum, dan penghina.

Apakah kita anggap kita dah layak untuk menghina dan menghukum lebih dari Maha Penghukum dan Maha Mengadili?.

Marilah kita ambil iktibar dan betul-betul menghayati agama Islam kita sendiri yang indah ini.

Sejak akhir-akhir ini Islam dihimpit penyeksaan dari mereka yang menjadi musuh Islam. Sepatutnya ketika inilah kita ambil peluang berdakwah melalui akhlak kita seperti apa yang Rasulullah SAW pernah tunjukkan. Jika kita ambil tindakan membenci atau membalas dengan kekerasan maka kita sendiri sama seperti mereka atau kita sendiri akan mencemar agama kita dengan mengikut kemarahan diri kita.

Ibnu Qayyim Rahimahullah dalam kitab I’lamul Muwaaqi’in menjelaskan, “Allah SWT melarang kita mencela tuhantuhan orang musyrik dengan pencelaan yang keras atau sampai merendah-rendahkan mereka (secara terang-terangan) karena hal ini akan membuat mereka akan membalas dengan mencela Allah SWT. Tentu termasuk maslahat besar bila kita tidak mencela tuhan orang kafir agar tidak wujud impak celaan kepada Allah. Jadi ini adalah peringatan tegas agar tidak berbuat seperti itu, supaya tidak menimbulkan impak negatif yang lebih parah.”

Semoga kita mengambil iktibar atas apa jua yang pernah ditunjukkan Rasulullah SAW agar menjadi panduan kita dalam berhadapan dengan musuh Islam. Rasulullah adalah sebaik-baik contoh buat kita seperti yang kita ikrarkan. Rasulullah sebaik-baik misalan hingga dakwahnya tidak sekadar pada lidahnya akan tetapi pada akhlak dan tindakannya.

Wallahua'lam

Tags: agama, hormat
Subscribe

Posts from This Journal “hormat” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments