mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Isi Ramadan tadarus al-Quran

Masa berlalu begitu pantas. Kini kita telah selesai melalui 10 hari fasa pertama Ramadan. Seterusnya kita akan melalui dua fasa lagi yang berbaki. Ramadan datang sebagai hadiah istimewa daripada Allah SWT buat hambaNya yang menginginkan perubahan dalam hidupnya.


Sejujurnya sering kali kita berasa terkilan apabila bercakap mengenai penambahbaikan diri terutama dalam soal melaksanakan amal ibadah. Pencapaian kita sentiasa berada di takuk lama dan tidak berubah untuk hari-hari mendatang.


Sabda Rasulullah SAW: “Sesiapa yang hari ini lebih baik dari hari semalam, dia orang yang beruntung. Sesiapa yang hari ini sama saja dengan semalam, dia orang yang rugi. Sesiapa yang hari ini lebih buruk dari semalam, dia orang yang zalim.”

Setiap individu Muslim perlu bermuhasabah terutama terhadap perkara besar dalam hidupnya bagi mengenal pasti kelemahan dan membuat penambahbaikan untuk lebih berjaya pada masa depan.

Justeru, di saat Allah SWT menganugerahkan kehadiran Ramadan sekali lagi dalam hidup, kita perlu bermuhasabah prestasi sepanjang Ramadan sebelum ini. Dengan muhasabah juga, seseorang akan lebih bijak mengolah agenda harian untuk memastikan Ramadan kali ini lebih baik dari tahun lepas.

Perkara utama yang perlu dimuhasabah adalah sejauh mana kita konsisten melaksanakan ibadah sepanjang Ramadan yang mulia ini. Umpamanya, sekerap mana kita membaca al-Quran kerana kelebihan membaca al-Quran pada Ramadan amat tinggi nilainya di sisi Allah SWT.

Sabda Nabi SAW, daripada Aishah katanya: “Aku tidak pernah mengetahui bahawa Rasulullah SAW membaca al-Quran semuanya pada satu malam dan berqiam semalaman sampai ke waktu pagi dan berpuasa sebulan genap selain pada Ramadan.” (Riwayat Nasaie’)


Sebagai umat Baginda, marilah kita memperbanyakkan membaca al-Quran sepanjang Ramadan dan sebaik-baik masa membaca al-Quran ialah pada waktu malam. Kita juga digalakkan banyak membaca al-Quran dan khatam dalam masa sesingkat mungkin.

Kita yang mempunyai iman tahap orang awam perlu merancang supaya sepanjang Ramadan dapat khatam al-Quran sekurang-kurangnya sekali. Maka beruntunglah bagi individu membaca dan beramal dengan al-Quran kerana mereka akan memperoleh syafaat.

Daripada Abdullah bin Amru bin ‘As, Rasulullah SAW bersabda: “Puasa dan al-Quran menjadi syafaat kepada seseorang hamba pada hari kiamat. Berkata puasa: Wahai Tuhanku! Aku menahannya tidur pada waktu malam maka (izinkanlah) aku memberi syafaat kepadanya dan berkata al-Quran: Wahai Tuhanku! Aku menahannya tidur pada waktu malam, (izinkanlah) memberi syafaat kepadanya. Sabda Rasulullah SAW: Lalu keduanya itu diberi izin Allah supaya memberi syafaat kepadanya.” (Riwayat Ahmad)

Seterusnya satu amalan yang sering dilakukan Baginda Rasulullah SAW ialah membaca al-Quran secara bertadarus. Baginda SAW membaca al-Quran secara bertadarus dengan Jibril.

Daripada Ibn Abbas, katanya: “Rasulullah SAW adalah seorang yang sangat pemurah. Baginda sangat pemurah khususnya dalam Ramadan ketika Jibril menemuinya. Jibril menemuinya pada setiap malam bulan Ramadan lalu bertadarus al-Quran dengan Baginda.” (Riwayat Bukhari)

Daripada Abu Hurairah, katanya aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang berharap untuk menemui Allah SWT, maka hendaklah memuliakan ahli Allah. Maka disoal lagi: Wahai Rasulullah, adakah Allah mempunyai ahli? Jawab Rasulullah SAW: Ya. Soal lagi: Siapa mereka itu? Jawab Rasulullah SAW: Ahli Allah di dunia ialah mereka yang selalu tadarus dan membaca al-Quran, adakah tidak ada orang yang menerima kemuliaan itu dimuliakan oleh Allah dan dimasukkan ke syurga, sebaliknya mereka yang dihina, maka sesungguhnya Allah akan menghina lalu dimasukkan ke neraka. Wahai Abu Hurairah, tiadalah di sisi Allah seorang yang dimuliakan daripada orang yang bertadarus dan membaca al-Quran, tidak ada seorang itu membawa dan membaca di sisi Allah dimuliakan daripada salah seorang kamu kecuali para Nabi.”

Marilah kita mengisi masa sepanjang Ramadan mulia ini dengan amalan bermanfaat terutama membaca dan bertadarus al-Quran. Janganlah kita hanya berpuasa dengan menahan diri daripada lapar dan dahaga saja tanpa pengisian bermanfaat.

Abdullah bin Abbas meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda: “Seseorang yang tidak ada sebahagian pun al-Quran dalam hatinya adalah seumpama rumah yang ditinggalkan (rumah kosong).”


Asri Md Saman Penulis Pensyarah Jabatan Pendidikan Islam dan Moral, Institut Pendidikan Guru Kampus Darulaman
Sumber:
Berita Harian Online Bicara Agama Sabtu , 04 Ogos 2012, 15 Ramadan 1433 H
Tags: ramadhan, tadarus
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments