mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Pencuri masa perolehi rezeki tak hala

Mencuri masa termasuk dalam kategori mencuri kerana menggunakan sebahagian masa diperuntukkan untuk sesuatu kerja yang diamanahkan dengan melakukan perkara lain.


Si pencuri masa pula biasanya dikaitkan dengan sikap suka ‘bertangguh’ kerana disebabkan bertangguh, banyak perkara perlu disiapkan akan tergendala. Akibatnya, masa yang lain pula diperlukan untuk melakukan kerja sepatutnya telah diselesaikan tidak lama dulu.


Selain itu, konteks ‘mencuri masa’ bukan saja terhad kepada sikap suka bertangguh, malah ia juga merujuk kepada pekerja yang membuat perkara tidak berkaitan dengan pekerjaannya semasa waktu bekerja.


Contohnya, pekerja yang sengaja melambat-lambatkan kerja; sibuk melayari laman sesawang yang tiada kaitan dengan kerja; masuk lewat daripada waktu sepatutnya dan pulang sebelum tiba waktu ditetapkan.

Adanya sikap sebegini, tidak mungkin kita akan mendapat rezeki diberkati Allah SWT. Keberkatan adalah satu nikmat ketenangan dan kecukupan daripada Allah SWT kepada hamba-Nya yang beriman, bersyukur dan sentiasa mencari rezeki halal untuk kehidupan serta keluarganya.

Dalam hal ini, mencuri juga boleh dilihat sebagai aspek mendapat rezeki secara tidak halal. Rezeki tidak halal yang diperoleh itu apabila dibuat membeli barang keperluan dan makanan akan menjadi haram.

Apabila seseorang memakan hasil haram, maka gelaplah hatinya, susah untuk menerima ilmu dan jauhnya dia daripada Allah SWT. Kesannya pula bukan terasa kepada diri sendiri saja, malah isteri atau suami dan anak turut merasai perkara sama jika amanah diberikan tidak dijalankan sebaiknya.


Amanah adalah satu tanggungjawab berat daripada Allah SWT. Jika Allah SWT telah takdirkan kita dengan sesuatu pekerjaan, ini bermakna Allah SWT mengilhamkan kepada majikan untuk memberikan kepercayaan itu dan mengharapkan kita menggalas amanah diberikan sebaiknya.

Oleh itu, elakkan daripada tergolong dalam kalangan pencuri masa. Contohilah sikap Umar Ibn Aziz yang memadamkan lampu dan sanggup bergelap apabila ada ahli keluarganya datang sewaktu dia berada di ruangan pejabat untuk melakukan urusan kerja kerajaan.

Betapa amanahnya beliau dalam menggunakan harta negara bukan untuk kepentingan sendiri. Inilah yang perlu dicontohi. Berusaha sehabis daya untuk mendapatkan keberkatan dan seterusnya keredaan Allah SWT atas apa saja pekerjaan dilakukan.

Oleh itu, jadilah si pencuri masa yang diberkati. Maksudnya di sini bukan pencurian yang membawa kepada kemurkaan Allah SWT, tetapi sebaliknya. Curilah masa yang ada untuk melakukan sesuatu perkara dengan lebih berkesan.

Contohnya, apabila ada masa terluang atau semua kerja diamanahkan telah selesai, curilah masa yang masih berbaki untuk melakukan perkara memberi manfaat kepada organisasi tempat kita berkhidmat.


Anur Inani Ismail Penulis Pegawai penyelidik Pusat Kajian Pengurusan Pembangunan Islam (ISDEV), Pusat Pengajian Sains Kemasyarakatan Universiti Sains Malaysia (USM) Sumber: Berita Harian Online Agama l Sabtu , 04 Ogos 2012, 15 Ramadan 1433 H
Tags: masa
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments