mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Megah dengan harta

SIAPA tidak teringin menikmati kehidupan senang dengan harta kekayaan, kemewahan, kemudahan, pangkat, jawatan dan pengaruh? Ramai menginginkannya. Seorang yang hidup susah mendambakan kehidupan yang sedikit kesenangan.

Sementara seseorang yang hidupnya senang, mula mengintai peluang agar kesenangan tersebut semakin bertambah. Bagi yang berjawatan, mengharapkan untuk naik ke jawatan lebih lagi baik. Begitu juga dengan mereka yang berpengaruh, akan berusaha untuk  menambahkan lagi pengaruhnya. Sebab itulah, manusia akan sentiasa berusaha siang dan malam demi merubah kehidupannya ke tahap yang lebih baik.

ELAK MEMINTA-MINTA

Bekerja dan berusaha untuk mencari rezeki dan mengacapi nikmat kesenangan hidup adalah suatu yang terpuji. Islam menggalakkan umatnya berusaha dengan kudrat sendiri dan elakkan meminta-meminta daripada orang lain.

Al-Zubair bin Al-'Awwam meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda: "Jikalau salah seorang daripada kalian mengambil beberapa utas tali kemudian pergi ke gunung sehingga dia pulang dengan membawa seikat kayu api di atas belakangnya, lalu dia menjualnya; yang dengan begitu ALLAH akan menjaga wajahnya, itu adalah lebih baik baginya daripada meminta-meminta kepada manusia, ada yang memberinya atau menolaknya." (Riwayat Bukhari)

Namun, dalam usaha mencari dan mengejar kehidupan yang lebih baik, bertambahnya harta, meningkat pangkat dan pengaruh hatta mempunyai anak pinak yang ramai, Islam mengingatkan agar kita tidak terjerumus ke dalam kancah kelalaian. Jangan sampai kesibukan mencari rezeki dan mengumpulkan harta benda menyebabkan kita lalai daripada mengabdikan diri kepada Tuhan.

Sibuk berkejaran ke sana sini, mesyuarat tidak kira malam atau pagi, mengatur strategi perniagaan itu dan ini, menghitung harta hingga tidak cukup jari, membina networking dengan orang bawah dan tinggi, membeli pangkat dan jawatan untuk kedudukan diri, akhirnya membawa kepada lupa dan lalai tanggungjawab diri kepada ALLAH Yang Maha Tinggi. Sedar tidak sedar, maut datang menjemputnya pergi.


Usah jadikan kemewahan dan kemegahan untuk derhaka kepada ALLAH. - Sumber foto 123rf

AMARAN ALLAH

Al-Quran mengingatkan kita dalam Surah Al-Takathur ayat 1. Ayat ini memberi peringatan kepada manusia yang sibuk berlumba-lumba mengumpul harta benda, menagih pangkat dan jawatan, mempunyai anak pinak, menarik pengaruh dan penyokong bahkan berusaha menambahkan ilmu sehingga dengan semua itu menjadikan dirinya berasa bangga, megah dan lebih daripada orang lain.

Sampai bila perlumbaan ini akan berlaku? ALLAH menyambung: "Sehingga kamu masuk kubur." (Surah Al-Takathur: 2)

Imam Ibn Kathir ketika mentafsirkan ayat ini menyatakan: "ALLAH berfirman, kalian terlalu disibukkan oleh kecintaan kepada dunia, kenikmatan dan berbagai perhiasannya, sehingga lupa untuk mencari dan mengejar akhirat. Dan hal tersebut terus menimpa kalian sehingga kematian menjemput. Lalu kalian mendatangi tanah perkuburan dan menjadi salah seorang daripada penghuninya." (Tafsir Ibn Kathir, Damsyiq: Dar al-Faiha’, 4/704)

Kubur bakal menjadi destinasi persinggahan berikutnya di dalam perjalanan seorang insan menuju ke negeri akhirat yang abadi. Sebanyak mana pun harta kekayaan, pengaruh dan pangkat yang dikumpulkan di dunia, semuanya akan berpisah dan ditinggalkan. Rasulullah SAW mengingatkan: "Ada tiga perkara yang akan mengiringi jenazah; dua akan pulang dan satu akan kekal. Akan mengikut jenazah tersebut ahli keluarganya, hartanya dan amalannya. Akan pulang ahli keluarga dan hartanya. Akan kekal hanyalah amalnya." (Riwayat Bukhari)

Oleh itu, harta benda yang dimegah-megahkan tidak akan berguna melainkan ia menjadi penyebab kepada pahala yang mengalir berterusan. Dalam sebuah hadis, Nabi SAW menyatakan bagaimana seorang insan yang berbangga-bangga dengan hartanya: "Anak Adam berkata: "Hartaku! Hartaku! Tidaklah kamu mendapat daripada hartamu itu kecuali apa yang kamu makan, lalu habis atau apa yang kamu pakai lalu usang, atau kamu sedekahkan sehingga ia akan terus mengalir." (Riwayat Muslim)

LALAI INGAT AKHIRAT

Jika seorang insan tetap terus menerus mengejar kekayaan, pangkat, jawatan dan pengaruh sehingga melalaikannya daripada mengingati akhirat, maka akan sampai detik waktu mereka akan mengetahui akibat daripada perbuatan mereka. ALLAH berpesan: "Jangan sekali-kali (bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak (akibatnya yang buruk semasa hendak mati)!" (Surah Al-Takathur: 3)

Kemudian, ALLAH mengulangi amaran ini: "Sekali lagi (diingatkan): Jangan sekali-kali (kamu bersikap demikian)! Kamu akan mengetahui kelak akibatnya yang buruk pada hari kiamat)!" (Surah Al-Takathur: 4)

Kata Al-Hasan Al-Basri: "Ini adalah ancaman di atas ancaman". Kata Al-Dhahak: "(Peringatan yang pertama) adalah untuk golongan kuffar. (Ulangan kedua) ialah untuk golongan beriman." (Tafsir Ibn Kathir, 4/706)

Kemudian ALLAH menjelaskan: "Demi sesungguhnya! Kalaulah kamu mengetahui - (apa yang kamu akan hadapi) - dengan pengetahuan yang yakin, (tentulah kamu akan mengerjakan perkara-perkara yang menjadi bekalan kamu untuk hari akhirat)." (Surah Al-Takathur: 5)

Imam Ibn Kathir, ketika mengulas ayat ini mengatakan: "Seandainya kalian mengetahui dengan benar-benarnya, nescaya kalian tidak akan dibuat lalai dan lengah oleh sikap bermegah-megah daripada mengejar kehidupan akhirat sampai akhirnya kalian masuk ke dalam kubur." (Tafsir Ibn Kathir, 4/706)

Ya, sekiranya kita benar-benar tahu dan sedar apa yang bakal dihadapi di akhirat kelak, pasti kita tidak akan membiarkan diri terus lalai mengejar kekayaan dan kemegahan sehingga mengabaikan tanggungjawab seorang hamba kepada Tuhannya. Tetapi kita akan sentiasa mengutamakan amalan soleh yang mampu menjadi bekalan dan penyelamat di akhirat kelak buat seorang hamba.

Kesibukan bekerja tidak menjadikan seseorang hamba lupa untuk bersujud kepada Tuhan yang memberikannya rezeki. Impian dan cita-cita untuk mencapai kedudukan yang lebih baik dalam kehidupan, tidak menjerumuskannya menjadi seorang yang sombong, bongkak, megah dan merendah-rendahkan orang lain.

Namun, jika seorang insan tidak menjadikan akhirat sebagai matlamat tertinggi dan suci dalam kehidupan, dia akan terus dibuai dengan nikmat dunia yang melalaikannya. Kelalaian ini akan membawa insan terus tersasar jauh sehinggalah detik akan diperlihatkan dengan kedahsyatan api neraka.

Mungkin seseorang boleh bersenang lenang dan bermegah-megah dengan harta kekayaan, kedudukan, gelaran, pangkat dan jawatannya. Bahkan ada yang tidak kisah dengan apa cara sekalipun, halal atau haram, adil atau zalim, penindasan atau kekejaman, semuanya tidak dihiraukan asalkan keinginannya tercapai.

Namun, semua itu tidak akan terlepas begitu sahaja. Segala nikmat itu akan dipersoalkan. Kata ALLAH: "Kemudian kamu akan benar-benar akan ditanya pada hari itu tentang kenikmatan (yang megah di dunia itu)" (Surah Al-Takathur: 8)

Ibn Kathir menafsirkan ayat ini dengan mengatakan: "Selanjutnya pada hari itu, kalian akan ditanya tentang rasa syukur atas nikmat yang telah dianugerahkan ALLAH kepada kalian, sama ada kesihatan, keamanan, rezeki dan lain-lain yang demikian banyak jika kalian menerima nikmat ALLAH dengan rasa syukur atasnya dan beribadah kepada-Nya." (Tafsir Ibn Kathir, 4/706)

Renungi satu persatu nikmat yang ALLAH kurniakan kepada kita selama ini. Perhatikan dari pelbagai sudut. Pasti kita tidak mampu menghitungnya. Kadang-kadang, merungut dan mengeluh apabila perkara yang dihajatkan tidak dikurniakan. Sampai ada yang berputus asa untuk memohon dan berdoa lagi. Sedangkan tanpa kita sedar, di sepanjang hidup yang dilalui, entah berapa banyak nikmat dan kurniaan yang ALLAH berikan tanpa kita memintanya.

ALLAH tidak menuntut kepada balasan harta benda. Tetapi apa yang ingin dilihat ialah sejauh mana syukur yang kita persembahkan kepada-Nya. Harta kemewahan yang dianugerahkan, adakah digunakan di atas jalan menunaikan hak ALLAH dan menzahirkan kesyukuran kepada-Nya. Atau kurniaan harta, kemewahan, pangkat dan jawatan digunakan untuk menderhakai ALLAH dan menjadikan dirinya semakin hari semakin jauh dengan ALLAH.

Tags: bongkak, sombong
Subscribe
  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments