mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Khutbah Jumaat : “Guru Pembina Negara Bangsa”

Petikan Khutbah Jumaat 19 Mei 2017M / 22 Syaaban 1438H:JAIS

“Guru Pembina Negara Bangsa”

Guru merupakan insan mulia yang gigih dan tabah, menyalakan obor keikhlasan untuk menerangi dunia pendidikan sejagat. Guru memiliki peranan dan fungsi yang sangat penting dalam membangunkan peradaban dan kemajuan sesebuah negara dan bangsa.

Imjais.jpgam Ghazali dalam kitab „Ihya Ulumuddin memetik nasihat Lukman Al-Hakim kepada anaknya supaya menghormati guru, katanya: “Wahai anakku, pergaulilah para guru dan rapatilah mereka dengan kedua lututmu, kerana Allah Taala menghidupkan hati dengan nur (cahaya) hikmah, sebagaimana Allah menghidupkan bumi dengan hujan dari langit”.

Untuk membuktikan betapa hebatnya guru, cuba kita renung peranan yang dimainkan oleh guru dalam persoalan berikut;
i. Siapakah yang melahirkan seorang Raja yang adil dan pemimpin yang bijaksana? Jawapannya guru.
ii. Siapakah yang melahirkan doktor, peguam, jurutera, arkitek, akauntan dan lain-lain profesion? Tidak lain adalah guru.
iii. Siapakah yang melahirkan ulama tersohor dan pendakwah hebat? Ianya adalah guru.
iv. Siapakah yang melahirkan professor? Juga adalah guru.

Ini bertepatan dengan firman Allah SWT dalam surah Al-Mujadalah ayat 11 yang meninggikan martabat seseorang yang berilmu;  “…Allah meninggikan darjat orang-orang Yang beriman di antara kamu, dan orang-orang Yang diberi ilmu pengetahuan ugama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat. dan (ingatlah), Allah Maha mendalam pengetahuannya tentang apa Yang kamu lakukan”.

“Apabila pelajar sakit gurulah doktor dan jururawatnya, apabila pelajar berkelahi, gurulah pemutus keadilan sebagai peguam dan hakimnya, apabila pelajar mengadu tentang kerosakan peralatan sekolah, gurulah tukang kayunya, apabila pelajar melaporkan perbuatan salah laku, gurulah penyiasat dan hakimnya, apabila pelajar sedih, maka gurulah penghibur, pelakon, penyanyi dan pelawak untuknya.”

Inilah hakikat seorang guru yang bukan mengharapkan balasan dan belas ihsan, tetapi cukuplah sekadar memahami tugasan dan cabarannya

Tindakan guru sering disalahtafsir oleh masyarakat dan direndahkan martabatnya hanya kerana menjalankan tanggungjawab sebagai seorang pendidik. Seharusnya isu ini dinilai dari sudut kemanusiaan secara menyeluruh, dan tidak bertindak secara melulu menyalahkan guru. Pernahkah kita mendengar tentang pelajar mengasari guru? Pelajar „Kung Fu‟ guru? Bagaimana pula sudut pandang kita apabila ada ibu bapa yang menyerang guru kerana anaknya telah dirotan, akibat sikap anaknya sendiri?

Maka, adalah tidak adil untuk menghukum guru hanya dengan beberapa isu yang boleh diselesaikan.

Hakikatnya, ini adalah tanggungjawab kita bersama bagi memastikan amanah yang dikurniakan oleh Allah SWT tidak dikhianati. Sesungguhnya anak dan pelajar ini merupakan ujian buat penjaganya

Firman Allah SWT dalam Surah alAnfal, ayat 27 dan 28 :“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengkhianati (amanah) Allah dan RasulNya, dan (janganlah) kamu mengkhianati amanah-amanah kamu, sedang kamu mengetahui (salahnya). Dan ketahuilah, bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar”.

Guru yang cemerlang adalah guru yang memiliki ciri-ciri berikut;

1. Guru berilmu pengetahuan luas,
2. Guru mestilah mempunyai keterampilan dan kemahiran tinggi,
3. Guru sebagai contoh terbaik (Qudwah Hasanah),

Seorang penyair dari Mesir, Ahmad Syauqi mengatakan, ْ“Berilah penghormatan yang sewajarnya kepada guru, kerana kedudukannya hampir menyamai kedudukan seorang Rasul”

Mengakhiri khutbah pada hari ini,

1. Umat Islam hendaklah menghormati dan menghargai guru kerana guru adalah asset pembangunan peradaban dan kemajuan sesebuah Negara dan bangsa.

2. Ibu bapa dan masyarakat hendaklah berganding bahu dengan guru-guru dalam memartabat pendidikan demi membina sesebuah negara bangsa yang berkualiti.

3. Guru hendaklah sentiasa menjadi contoh terbaik atau Qudwah Hasanah kepada seluruh masyarakat.

4. Umat Islam hendaklah membantu guru dalam memikul tanggungjawab dan amanah mereka.

“Malaikat itu menjawab: "Maha suci Engkau (Ya Allah)! Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa Yang Engkau ajarkan kepada kami; Sesungguhnya Engkau jualah Yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana”. (al-Baqarah ; 32)
Tags: guru, khutbah, teachers
Subscribe

Posts from This Journal “guru” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments