mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Khutbah Jumaat : Peliharalah Alam Anugerah Allah

Petikan Khutbah Jumaat : 27 September 2019M / 27 Muharram 1440H JAIS

Peliharalah Alam Anugerah Allah

Alam adalah anugerah Allah SWT yang sangat bermakna dalam kehidupan manusia. Allah telah menciptakan alam ini dengan sempurna untuk manfaat manusia dan semua makhluk atas muka bumi ini.

Bumi yang luas dijadikan tempat tinggal manusia dan haiwan untuk hidup, gunung-ganang dijadikan sebagai pasak bumi umpama tiang, manakala tumbuh-tumbuhan sebagai sumber rezeki dan makanan kepada kehidupan, hujan sebagai sumber rezeki, manakala hidupan di lautan dijadikan rezeki makanan untuk kemudahan hidup manusia. jais.jpg

Hal ini sepertimana yang dijelaskan Allah melalui firman-Nya dalam Surah Ibrahim, ayat 32 dan 33 yang bermaksud: “Allah jugalah yang menciptakan langit dan bumi dan menurunkan hujan dari langit lalu mengeluarkan dengan air hujan itu buah-buahan untuk menjadi makanan bagi kamu dan Dia yang memberi kemudahan kepada kamu menggunakan kapal-kapal untuk belayar di laut dengan perintahNya, juga yang memudahkan sungai-sungai untuk kamu (mengambil manfaat darinya). Dan Dia juga yang menjadikan matahari dan bulan sentiasa beredar, untuk kepentingan kemudahan kamu dan yang menjadikan malam dan siang bagi faedah hidup kamu”

Allah SWT berfirman dalam surah Hud ayat 61: “Dan kepada kaum Thamud, Kami utuskan saudara mereka: Nabi soleh. ia berkata: "Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah! sebenarnya tiada Tuhan bagi kamu selain daripada-Nya. Dia lah yang menjadikan kamu dari bahan-bahan bumi, serta menghendaki kamu memakmurkannya. oleh itu mintalah ampun kepada Allah dari perbuatan syirik, kemudian kembalilah kepada-Nya dengan taat dan tauhid. Sesungguhnya Tuhanku sentiasa dekat, lagi sentiasa memperkenankan permohonan hamba-Nya.”

Kita menyaksikan pelbagai kesan buruk yang berlaku akibat perilaku dan tindak-tanduk mereka yang tidak bertanggungjawab terhadap alam seperti peningkatan suhu bumi, pencemaran air dan udara, banjir besar, tanah runtuh, kebakaran hutan, kemusnahan tumbuh-tumbuhan serta perubahan cuaca yang tidak menentu, pastinya menjejaskan kehidupan manusia.

Sebenarnya, pelbagai bencana dan kerosakan alam sekitar yang berlaku di seluruh dunia adalah disebabkan oleh kerakusan dan kecuaian manusia itu sendiri.

Inilah yang diperingatkan oleh Allah SWT dalam surah alRum ayat 41 yang bermaksud: “Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).”

Akibat daripada tangan-tangan manusia yang tidak bertanggungjawab melakukan pembakaran hutan telah menyebabkan udara yang dahulunya bersih telah diselaputi dengan kekotoran dan ini boleh mengakibatkan berbagai penyakit.

Kesannya sekolah-sekolah terpaksa ditutup akibat IPU sangat tidak sihat disesetengah kawasan. Ribuan anak-anak tidak dapat bersekolah kerana diarah tutup dan amat malang sekali lebih ramai yang terpaksa berdepan dengan kesukaran terutama yang menghidapi penyakit.

Pemeliharaaan alam sekitar dengan baik adalah antara tujuan utama dalam konteks syariah. Ini termasuklah memelihara agama, akal, nyawa, keturunan dan harta.

Tanggungjawab ubudiyyah menyedarkan manusia supaya tidak bertindak sewenangwenangnya terhadap alam sekitar sebaliknya menuruti peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah.

Firman Allah dalam surah al-Nahl ayat 15 :“Dan ia mengadakan di bumi gunung-ganang yang menetapnya supaya ia tidak menghayun-hayunkan kamu; dan ia mengadakan sungai-sungai serta jalan-jalan lalu lalang, supaya kamu dapat sampai ke matlamat yang kamu tuju.”

Akibat kejahilan daripada memelihara kebersihan persekitaran bukan sahaja akan mengundang kerosakan kepada alam malah kepada kehidupan manusia dan betapa penyakit juga akan menyerang manusia.

Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Abu Said al-Khudri Radhiallahu Anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Dunia ini hijau dan cantik, dan Tuhan telah melantik kamu sebagai pengurusnya. Dia melihat apa yang kamu lakukan.’ (Riwayat Muslim).

Mengakhiri khutbah pada hari ini ada beberapa tausiah penting yang perlu diberi perhatian oleh kita semua sebagai iktibar demi menjaga alam sekitar untuk kebaikan bersama:

1. Umat Islam hendaklah meyakini bahawa nikmat kehidupan dan ruang kehidupan di dunia ini adalah anugerah Allah yang mesti dijaga dan dipelihara.

2. Umat Islam hendaklah mengelakkan sebarang perbuatan yang merosakkan alam sekitar.

3. Umat Islam hendaklah berperanan secara kolektif membanteras sebarang aktiviti pencemaran alam.

4. Semua agensi hendaklah bertanggungjawab menguatkuasakan undang-undang atau peraturan-peraturan sedia ada bagi menjamin kelestarian alam sekitar.

“Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia; dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmat-Nya yang melimpah-limpah); dan janganlah Engkau melakukan kerosakan di muka bumi; Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan.” (al-Qasas : 77)

Tags: alam, anugerah, khutbah
Subscribe

Posts from This Journal “alam” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments