mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Khutbah Jumaat : Tuntutan Amanah Dalam Bekerja

Petikan Khutbah Jumaat 04 Jun 2021M /32 Syawwal 1442H: JAIS

Tuntutan Amanah Dalam Bekerja

Seorang muslim hendaklah menjadikan seluruh kehidupannya sebagai ibadah. Ibadah bukan sekadar mendirikan solat, puasa, haji dan sebagainya. Kalau hanya solat dijadikan ibadat, Ia tidak lebih setengah jam sahaja daripada 24 jam sehari.

Sedangkan waktu yang paling banyak dihabiskan setiap hari adalah dalam melakukan pekerjaan. 3 syarat utama untuk menjadikan seluruh pekerjaan kita sebagai ibadah adalah:jais.jpg

1) Niat bekerja hanyalah kerana Allah SWT semata-mata.

2) Pekerjaan dan cara bekerja mestilah menepati syarak ataupun selari dan tidak bercanggah dengan hukum syarak.

3) Matlamat bekerja adalah untuk kebaikan, seperti mencari nafkah keluarga dan seumpamanya.

Sudah menjadi lumrah, ada pekerja yang kuat dalam ibadahnya tetapi ketika melakukan pekerjaan ada sahaja perlakuan yang boleh membatalkan nilai ibadah dalam pekerjaannya seperti perbuatan maksiat, sering culas dalam menepati masa, tidak menyelesaikan tanggungjawab bahkan ada yang terlibat dengan rasuah dan sebagainya.

Maka sifat amanah perlu diterapkan dan dipraktikkan oleh individu yang bekerja, bagi memastikan setiap pekerjaan yang dilakukan menepati kualiti yang diharapkan. Inilah salah satu ciri dan sifat pekerja muslim yang sebenar.

Sebaliknya mengabaikan amanah dalam bekerja adalah merupakan suatu pengkhianatan seperti mana larangan keras oleh Allah SWT dalam surah alAnfal ayat 27 yang dibaca diawal khutbah tadi yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengkhianati (amanah) Allah dan Rasul-Nya dan (janganlah) kamu mengkhianati amanahamanah kamu, sedang kamu mengetahui (salahnya).”

Dalam ayat ini, Allah SWT telah memberi peringatan kepada hambaNya yang beriman supaya tidak mengkhianati amanah yang telah diberikan kerana implikasinya sangat besar.

Sedarlah bahawa kepercayaan yang diberikan kepada kita akan dipersoalkan dan seterusnya tercatat sebagai rekod hitam untuk jangka masa yang panjang. Ingatlah bahawa mengkhianati amanah adalah salah sati ciri munafik dalam amalan.

Hadis daripada Abu Hurairah Radhiallahu’anhu bahawa Rasullullah SAW bersabda; “Ada tiga tanda munafiq: Apabila bercakap ia berbohong, apabila berjanji ia memungkirinya dan apabila diberi amanah ia khianati”. (Riwayat al-Bukhari)

Sebaliknya jika kita menjaga amanah yang diberikan, ia akan mendorong individu melakukan sesuatu kerja dengan lebih tekun dan bersungguh-sungguh. Ia akan mencurahkan seluruh masa, tenaga dan pemikirannya untuk memperolehi hasil kerja yang lebih berkualiti.

Segala tuntutan kerja akan dilaksanakan dengan rasa tanggungjawab dan dedikasi malah kita akan dihormati dan dikenali sebagai Muslim yang baik dan menjadi contoh kepada masyarakat termasuk kepada orang bukan Islam.

Cara bekerja seperti inilah yang disukai oleh Allah SWT sebagai mana dalam hadis yang diriwayatkan daripada Aisyah Radhiallahu’anha bahawa Rasulullah SAW bersabda; “Sesungguhnya Allah SWT menyukai apabila seseorang kamu melakukan sesuatu pekerjaan, dia melakukannya dengan teliti.” (Riwayat al-Baihaqi).

Dalam menjaga amanah, beberapa perkara perlu kita titikberatkan seperti menjaga waktu bekerja, ikhlas dalam memberi pandangan, tidak terjebak kepada penyelewengan seperti rasuah, pecah amanah dan juga penyalahgunaan kuasa.

Sebaliknya, kita perlulah melakukan pekerjaan dengan sebaik mungkin, menggunakan seluruh keupayaan diri, potensi dan kepakaran yang dimiliki dalam melaksanakan tugas yang diberikan tanpa sebarang pengabaian dan penyelewengan.

Perkhidmatan yang disulami sifat takwa dan amanah serta norma-norma Islam adalah rahsia untuk suatu pencapaian yang hebat dan utuh sepanjang zaman.

Sejarah telah membuktikan di mana sifat amanah yang ada pada junjungan mulia Nabi Muhammad SAW sehingga digelar sebagai 'Al-Amin', telah menjadikan baginda seorang usahawan yang berjaya ketika beliau berkhidmat bersama Abu Talib dan juga Saidatina Khadijah.

Dalam pada itu juga, pengurusan masa adalah penting bagi individu yang diberi amanah. Mereka seharusnya menggunakan sebaik mungkin waktu kerja yang telah ditetapkan dengan cekap dan berkesan.

Individu yang mempunyai sifat amanah akan sentiasa menghargai dan menepati masanya. Ia sama sekali tidak akan mengabaikan kualiti kerja yang dilakukan, bahkan ia akan berusaha memperbaiki diri bagi mendepani cabaran masa akan datang.

Daripada Abu Hurairah Radhiallahu’anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda; “Tunaikanlah amanah kepada orang yang telah menyerahkan amanah (kepercayaan) kepadamu dan jangan engkau khianati orang yang telah mengkhianatimu.” (Riwayat Abu Daud dan al-Tirmidzi).

Justeru, seorang pekerja wajiblah berusaha bersungguh-sungguh demi menjalankan tanggungjawab serta amanah dan kepercayaan untuk melaksanakan sesuatu tugasan dengan memikirkan bahawa hasil daripada pendapatan itulah yang akan menjadi sumber utama rezeki seterusnya membawa kepada punca kebahagiaan untuk diri, keluarga dan juga masyarakat.

Mudah-mudahan kita memahami betapa pentingnya sifat amanah dan tanggungjawab dalam pekerjaan yang akan membuahkan hasil yang baik dalam kerjaya dan kehidupan kita.

Mengakhiri khutbah pada hari ini, khatib ingin mengajak supaya kita sama-sama dapat mengambil iktibar dan intipati daripada isi khutbah seperti berikut;

1. Umat Islam hendaklah meyakini bahawa amanah dalam pekerjaan adalah suatu tuntutan dan akan dihisab di hadapan Allah di akhirat kelak.

2. Umat Islam hendaklah berusaha memberikan komitmen yang terbaik dalam setiap amanah yang diberikan demi manfaat diri, keluarga dan organisasi.

3. Umat Islam hendaklah sedar bahawa rezeki yang halal dan baik berpunca daripada sifat amanah dalam pekerjaan.

“Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata, kemudian Dia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan.” (Surah al-Taubah : 105)

Tags: amanah, kerja, khutbah
Subscribe

Posts from This Journal “amanah” Tag

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments