mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Khutbah Jumaat: Banggakah Kita Menjadi Tukang Viral Fitnah Di Media Sosial

Petikan Khutbah Jumaat 24 Sept 2021M / 17 Safar 1443H: JAIS

Banggakah Kita Menjadi Tukang Viral Fitnah Di Media Sosial


Pada zaman serba moden dan canggih ini, gejala fitnah berleluasa dengan semakin pantas, ditambah lagi dengan adanya pelbagai platform media sosial dan internet di hujung jari.jais.jpg

Penyakit hati yang telah pun wujud sejak turunnya Nabi Adam Alaihissalam atas muka bumi ini, kini nampaknya semakin menjadi-jadi.

Jika dahulu fitnah disebarkan secara ‘telinga ke telinga’ atau melalui lisan, mungkin mengambil masa yang agak lama untuk disebarkan, tetapi kini ia hanya mengambil masa beberapa saat sahaja untuk tersebar ke seluruh dunia.

Fitnah tersebar melalui hujung jari sahaja hanya dengan menggunakan telefon pintar atau skrin komputer yang membolehkan sesiapa sahaja mencipta sesuatu fitnah dan menyebarkannya kepada semua orang.

Hal ini bukan sahaja memburukkan maruah mangsa fitnah, malah lebih malang lagi ia mampu membawa kepada penyakit sosial yang buruk dengan berlakunya perpecahan dalam kalangan masyarakat.

Pernahkah kita terfikir, apakah akibat yang akan menimpa mangsa fitnah tersebut, apabila kita tidak tahu hujung pangkal sesuatu cerita itu tetapi kerana hendak menjadi juara tukang viral fitnah, maka kita tidak mempedulikan larangan-larangan agama kita.

Allah SWT telah mengingatkan kita dengan firman-Nya dalam al-Quran surah Al-Hujurat ayat 6 yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita maka bertabayyunlah (selidiklah untuk menentukan kebenarannya), supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang telah kamu lakukan .”

Oleh itu jika kita terbaca sebarang posting yang tidak dapat dipastikan kesahihannya, nasihatilah rakan kita yang berkongsi posting tersebut.

Namun jika tidak mampu menasihatinya, maka kita buangkan sahaja tanpa perlu memberi sebarang respon. Samalah dengan mesej berantai ‘copy paste dari group sebelah’ yang kita selalu terima di group WhatsApp, ini semua perlu diabaikan dan buang sahaja untuk mengelakkan kita sama-sama berkongsi maksiat dan dosa tersebut.

Hadis yang diriwayatkan oleh Hafs bin ‘Asim, bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Cukuplah bagi seseorang itu digelar pendusta apabila dia menceritakan semua yang didengarnya tanpa bertabayyun (menyelidiknya).” (Riwayat Muslim)


Tidak terfikirkah kita tentang nasib individu yang menjadi mangsa fitnah, bagaimana agaknya dia ingin berdepan dengan masyarakat dan negaranya bahkan seluruh masyarakat dunia mengecam dan menghina maruah dirinya.

Oleh itu, kita sebagai umat Islam yang telah berikrar dan bersaksi menyatakan patuh kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW melalui ucapan dua kalimah syahadah, tidak sepatutnya terlibat sama dalam menyebarkan fitnah tersebut

Ingatlah, amaran yang keras daripada Allah SWT melalui firman-Nya dalam surah Al-Nur ayat 19: “Sesungguhnya orang-orang yang suka hebahkan tuduhan-tuduhan yang buruk dalam kalangan orang-orang yang beriman, mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat; dan (ingatlah) Allah mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahui (yang demikian).”

Cubalah kita letakkan diri kita di tempat mangsa fitnah tersebut, apakah perasaan kita jika kita difitnah dengan sesuka hati sehingga menjejaskan maruah kita.

Ingatlah amaran Nabi SAW melalui hadisnya yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radiallahu’anhu bahawa Baginda SAW bersabda: “Zaman akan semakin dekat, dicabutnya ilmu, akan timbul fitnahfitnah, dimasukkan ke dalam hati sifat kikir dan akan banyak al-harj. Mereka (para sahabat) bertanya: “Apakah al-harj, wahai Rasulullah?.” Baginda menjawab : “Al-harj itu Pembunuhan”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Justeru, sebagai umat Islam jauhilah kerja-kerja penyebaran fitnah ini.

Janganlah kita merasa seronok menularkan berita-berita yang kita tidak tahu kesahihannya hanya semata-mata untuk menjadi juara di laman sosial.

Akibatnya sangatlah berat, antaranya:

1. Hilangnya kepercayaan dan tergolong sebagai orang-orang yang fasik.

Allah berfirman dalam Al-Quran surah An-Nur ayat 4: “Dan orang-orang yang melemparkan tuduhan (zina) kepada perempuan yang terpelihara kehormatannya, kemudian mereka tidak membawakan empat orang saksi, maka sebatlah mereka lapan puluh kali sebatan; dan janganlah kamu menerima persaksian mereka itu selamalamanya; kerana mereka adalah orang-orang yang fasik.”

2. Hilangnya ganjaran syurga bagi penyebar fitnah. Di akhirat kelak orang-orang yang membuat dan menyebar fitnah tidak akan mendapat balasan Syurga Allah SWT.

Hadis daripada Huzaifah Radiallahu’anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Tidak masuk Syurga orang yang suka menyebar fitnah.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

3. Menempah Neraka Jahanam. Pembuat fitnah akan menjadi penghuni Neraka Jahanam, manakala orang yang menyebar dan mempercayai fitnah tersebut akan juga menerima dosa dan balasan yang sama.

Oleh kerana betapa buruknya kesan terhadap kehidupan umat Islam akibat daripada penyebaran fitnah, maka marilah sama-sama kita berusaha menjadi antara orang-orang yang sentiasa menyebar kedamaian dan saling memperkukuhkan persaudaraan. Jadilah sebagai seorang mukmin yang sejati.

Firman Allah SWT dalam surah al-Hujarat ayat 10: “Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.”


Mengakhiri khutbah pada hari ini, marilah sama-sama kita hayati perkara berikut:

1. Umat Islam perlu sedar bahawa melakukan dan menyebarkan fitnah adalah berdosa besar dan menjerumuskan diri kelembah kehinaan.

2. Umat Islam perlu tahu bahawa diam itu lebih baik, bercakap apa yang perlu dan sebarkan perkara yang bermanfaat sahaja.

3. Umat Islam hendaklah sentiasa menjaga lisan dengan baik dan bijak supaya dilindungi dan diredai Allah SWT di dunia dan akhirat.

4. Umat Islam perlu sedar bahawa meskipun pintu taubat itu terbentang luas, ia ada tarikh akhirnya. Maka segerakanlah bertaubat kepada Allah SWT.

“Sesungguhnya orang-orang yang menimpakan bencana untuk memesongkan orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman, kemudian mereka tidak bertaubat, maka mereka akan beroleh azab neraka Jahannam (kerana perbuatan buruk itu), dan mereka akan beroleh lagi azab api yang kuat membakar (kerana mereka tidak bertaubat).” (Surah al-Buruj : 10).
Tags: bangga, fitnah, khutbah, media sosial, viral
Subscribe

Posts from This Journal “bangga” Tag

  • Empat masalah jika terlalu cintakan dunia

    Dunia yang sementara ini tidak boleh diagungkan sehingga melupai negeri akhirat. Mengutamakan dunia semata-mata, seolah kita memberi ruang kepada…

  • Memupuk sifat tawaduk

    SESEORANG individu yang beriman pastinya akan memahami tentang tugasnya sebagai khalifah Allah di atas muka bumi. Setiap rezeki yang dikurniakan…

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments