February 17th, 2014

Tiga hari penting untuk Allah 'CEO' ku

SEBAGAI manusia kita perlu berusaha untuk mendorong diri ke arah kebaikan dan menjauhkan diri daripada kemungkaran dengan cara menjadi pemimpin kepada diri sendiri. Gunakan 'mata akal' dan 'mata hati' untuk menyaring pilihan keputusan kehidupan kita. Kita boleh merancang kehidupan yang kita idam-idamkan, tetapi yang menentukan perancangan dan usaha kita itu berjaya atau tidak, hanyalah Allah SWT.


Dalam kehidupan ini, Yang Paling Berkuasa ialah Allah SWT, kerana Dia yang mencipta semua makhluk dan kejadian di seluruh alam ini.

Kerana itulah nasib hidup dan rezeki kita, bukan terletak di tangan kita yang mentadbirnya. Tetapi, takdir hidup kita dalam genggaman Allah SWT yang menjadi 'Chief Executive Officer (CEO) atau Ketua Pegawai Eksekutif' seluruh kehidupan kita di dunia dan di akhirat.

Tiada yang lebih berkuasa selain Allah dan binalah keyakinan yang mutlak kepada-Nya. Hanya kepada Allah tempat kita bergantung harap, bukan kepada manusia yang sama taraf dengan kita, tempat kita meratap memohon pertolongan.

Bagi memahami arah mana yang perlu kita pimpin diri kita dalam menjalani kehidupan ini, kita perlu mengetahui apakah tugas kita, hingga Allah menjadikan kita di bumi-Nya ini. Tugas pertama kita dijadikan oleh Allah, adalah untuk menjadi hamba-Nya. Sebagai hamba, kita sepatutnya tidak boleh menyoal dan membantah apabila disuruh. Sebaliknya kita sentiasa mentaati arahan dan melaksanakan segala perintah dengan ikhlas, serta menjaga akhlak ketika berhadapan dengan Allah, 'CEO' kita.

Tugas kedua, kita dijadikan oleh Allah untuk menjadi khalifah-Nya yang menjalankan sesuatu aktiviti untuk kehidupan. Sebagai khalifah Allah yang mengharapkan keberkatan hidup, kita hanya menjalani kehidupan yang positif dan direstui sahaja. Tugas ketiga, kita dijadikan oleh Allah untuk melakukan sesuatu mengikut hukum dan perintah-Nya.

Maknanya segala-galanya yang hendak kita lakukan, mestilah hanya untuk Allah. Kita tahu dan sedar bahawa kita dilahirkan bukan semata-mata untuk menjalani kehidupan duniawi, tetapi adalah untuk beribadah kepada Allah sebagai bukti ketaatan kita kepada Allah, yang menjadi 'CEO' kehidupan kita. Oleh sebab itu ada tiga hari yang penting dalam hidup kita sebagai manusia. Pertama, hari kita dilahirkan. Kedua, hari kita tahu mengapa kita dilahirkan. Ketiga, hari di mana kita menyemak kembali kehidupan kita di dunia.

Oleh sebab itu untuk mendapat keberkatan ketiga-tiga hari penting dalam hidup kita itu, kita perlu memantapkan akidah dahulu dengan memahami 20 sifat Allah. Seseorang itu akan mantap akidahnya, jika ilmu tauhidnya mantap dan betul. Hal ini adalah kerana, barulah kita tahu dan memahami mengapa kita lakukan apa yang wajib kita lakukan, dan sebaliknya mengapa kita mesti tinggalkan larangan-Nya.

Selepas mantap ketauhidan kita kepada Allah, baru kita laksanakan ibadah. Selepas itu jagalah akhlak kita, kerana akhlak menentukan cara kita berinteraksi dengan Allah dan manusia. Sebab itu orang yang tidak terbangun tiga perkara ini (akidah, ibadah dan akhlak) akan mendapat senario seperti berikut:

1 Kita percaya kepada Allah, tetapi kita tidak melakukan suruhan-Nya. Contoh tidak bersolat.

2 Kita percaya kepada Allah, kita mengerjakan segala suruhan Allah, tetapi pada masa yang sama kita membuat perkara yang menunjukkan kita meragui/tidak mempercayai Allah. Iaitu mensyirikkan Allah dengan mempercayai kuasa yang lain selain Allah. Contoh mempercayai hantu/syaitan/saka yang menyebabkan kita sakit.

3 Kita percaya hanya kepada Allah, tidak menyekutukannya, dan kerana itu kita melaksanakan segala perintah-Nya, baik yang wajib mahupun yang sunat.

Tetapi, sayangnya kita tidak berakhlak pula. Kita menjadi ujub, berasa diri hebat beribadah berbanding orang lain, masih suka mengata orang dan sikap seumpamanya. Apabila kita berasa kita lebih baik daripada orang lain, bermulalah kehancuran dalam hidup kita! Ingatlah jaga niat hati kita, ('celik mata hati' dan 'celik mata akal').

Seorang ulama pernah mengatakan bahawa, setiap hari dia tidak akan keluar dari rumahnya, selagi tidak membuat dua perkara kepada dirinya. Pertama, selagi dia belum boleh mengatakan semua orang lebih baik, lebih bertakwa, dan lebih beriman daripadanya. Kedua, selagi dia belum boleh berkata, dia hanya bergantung kepada Allah SWT. Hal ini adalah satu contoh teladan yang amat baik untuk kita renungi.



DR. MUHAYA MOHAMAD Utusan Malaysia Rencana 20140216

Cara membina kepercayaan anak

Nabi Muhammad SAW memulakan strategi pembentukan masyarakat dengan langkah pertama membentuk hala tuju anak-anak, generasi paling muda dalam masyarakat Islam, di samping membina personaliti unggul sahabat.

Antara langkah yang didahulukan Baginda SAW dalam pembentukan anak adalah memfokuskan enam aspek perkembangan individu manusia secara berperingkat dan langkah demi langkah dengan tertib sekali.

Enam aspek ini adalah perkembangan emosi, akidah, ibadah, akhlak, seksualiti dan sosial secara berturutan tanpa melangkau dan melepasi manamana tahap.

Rasulullah memulakan sentuhan keramatnya dalam pembentukan generasi dengan membentuk emosi yang sejahtera dan terus hidup subur.

Baginda muncul dengan watak peramah, murah senyum dan mesra kanakkanak, penyayang dan mencintai anak, sehingga menurut beberapa riwayat, Nabi Muhammad SAW sering bergurau dan memberi salam kepada anak.

Abdullah bin Salam, salah seorang ketua pendeta Yahudi, pada zaman Nabi mengucap syahadah hanya dengan melihat penampilan Nabi SAW ketika Baginda turun dari unta sebaik tiba di Madinah semasa hijrah.

Menunjukkan betapa penampilan manusia mendatangkan kesan pada jiwa dan emosi seseorang. Sebagai ibu bapa, pembinaan emosi ini sudah tentu kukuh terbina dalam jiwa anak.

Malang sekali pada hari ini, kita lebih banyak memikirkan emosi sendiri berbanding mengambil peluang untuk membantu mengukuhkan emosi anak, kita cepat melenting, marah dan mengherdik mereka.

Kembangkan emosi anak Mengembangkan emosi anak juga bermakna mampu merasai apa yang mereka rasa dan mampu menjiwai perasaan anak.

Rasulullah pernah berpesan kepada Abdullah bin Abbas yang pada saat itu masih kecil lagi dengan sabdanya, “aku mengasihimu dan sentiasalah kamu bertahajud”. Jelas ucapan Nabi Muhammad menunjukkan Nabi mengasihinya dan arahan bertahajud itu adalah untuk kebaikan anak itu, iaitu pelaburan bagi anak itu yang paling berguna di akhirat nanti.

Selain kasih sayang adalah kepercayaan kepada mereka, kita memberi kepercayaan dan keyakinan bahawa mereka mampu melakukan sesuatu dan memberi mereka peluang untuk melakukan kesilapan di samping bimbingan serta pemantauan tanpa jemu sehinggalah anak ini benar-benar menguasai sesuatu kemahiran.

Rasulullah SAW pernah membimbing seorang anak yang silap melapah daging, kemudian Baginda meminta anak itu beralih tempat untuk Baginda menunjukkan cara melapah terbaik buat anak itu dengan penuh tanda hormat dan kasih.

Sebagai ibu bapa marilah kita berterusan membimbing anak kita, malah dari sudut pelaksanaan solat dan tempoh membimbing anak solat adalah tiga tahun. Dalam tempoh itu, bimbinglah mereka tatacara solat yang betul, menjadikan solat sebagai budaya dan ibu bapa perlu menerima jika anak melakukan kesilapan.

Inilah cara membina kepercayaan dalam diri anak, keyakinan dengan diri sendiri dan keyakinan juga bagi ibu bapa untuk anak membudayakan solat dalam hidupnya.

Penghargaan kepada anak juga adalah sebahagian daripada sentuhan emosi buat anak. Penghargaan adalah aspek di mana ibu bapa melahirkan rasa bangganya diri mereka dengan apa yang dilakukan oleh anak, memberitahu betapa kita bertuah mempunyai anak sepertinya.

Ucapan terima kasih, memohon maaf adalah antara cara kita menghargai anak, selain memberi hadiah, pelukan bangga, senyuman syukur dan sebagainya.

Pernah satu hari ketika Rasulullah bersama sahabatnya, datang puterinya, Fatimah yang ketika itu masih kecil, lantas Baginda berdiri memeluknya dan memberi tempat duduknya kepada anak perempuannya.

Bayangkan betapa layanan Baginda terhadap anak perempuannya itu adalah satu penghargaan yang agak asing kerana budaya Arab pada ketika itu adalah memberi layanan buruk terhadap anak perempuan.

Kejayaan hasil dorongan keluarga

Kajian di Barat mendapati bahawa majoriti atlet sukan yang berjaya, mendapat dorongan dan galakan daripada keluarga masing-masing.

Menguatkan emosi anak adalah dengan cara meredakan dan merawat rasa takut anak. Ada yang takut binatang kecil seperti lipas dan cicak atau cerita hantu dan sebagainya, maka sebagai ibu bapa yang prihatin memperkasakan emosi anak ini dengan cara lebih mengetahui apa yang ditakuti.

Pernah terjadi pada zaman Nabi Muhammad SAW, cucu Baginda Hasan dan Husin takut apabila berdepan dengan seekor ular besar, maka Baginda SAW menghalau ular itu dan kemudian menenangkan Hasan dan Husin dengan cara menyapu wajah kedua-dua cucunya, dibacakan doa dan kemudian diberi kata-kata semangat serta mendukung kedua-duanya.

Ada antara kita pula mengambil peluang untuk mengejek serta memperlekehkan anak dengan perkara yang ditakutinya tanpa kita sedari kita melepaskan peluang untuk mengukuhkan emosi anak.

Demikianlah bagaimana kita boleh membantu membangunkan aspek terpenting dalam diri anak iaitu aspek emosi mereka.


ISFADIAH MOHD DASUKI Berita Harian Agama 17/02/2014