November 29th, 2014

Istikharah menyanyi?

UMAT Islam digalakkan untuk melakukan solat Istiharah. Bagaimana halnya sekiranya solat tersebut adalah untuk meminta petunjuk daripada Allah SWT dalam soal memilih bidang seperti nyanyian?

Jalan yang dilakukan agar dapat membuat keputusan terbaik



Jawapan

Bidang nyanyian bukanlah bidang yang haram kesemuanya. Ada nyanyian yang baik, mengajak kepada kebaikan akhlak, ketuhanan, keharmonian dan sebagainya. Ada nyanyian yang disebut sebagai nasyid.

Kebiasaannya apabila disebut nasyid, ia membawa tema akhlak mulia dan tema agama. Ada nyanyian yang disebut sebagai qasidah. Dalam qasidah, biasanya ia membawa tema pujian terhadap Nabi SAW. Maka jika nyanyian itu menjaga perkara asas, maka ia adalah harus.

Namun, nyanyian yang ada pada hari ini tidak menepati kaedah syarak. Isu pakaian yang tidak menutup aurat adalah antara perkara penting yang mesti diberi perhatian. Lagu-lagu yang sekadar mengajak kepada cinta, seks bebas, tiada tuhan, agama itu merosakkan dan sebagainya.

Oleh itu, jika isi kandungan lagu tidak patuh syariah, maka ia juga wajar diberi perhatian besar.Dalam hal ini, tidak salah untuk melakukan solat Istikharah. Ada nyanyian yang baik dan ada nyanyian yang tidak baik. Maka istikharah adalah antara jalan yang dapat dilakukan agar dapat membuat keputusan yang terbaik. Disebut dalam satu hadis yang bermaksud: “Sesiapa yang beriktikharah maka dia tidak akan menyesal.”

Namun jika nyanyian itu adalah nyanyian yang tidak patuh syariah, maka nyanyian itu adalah salah. Maka istikharah dilakukan dalam perkara yang harus yang tidak menyalahi syariah. Maka ketika itu, tiada keperluan untuk melakukan solat Istikharah.

Kedudukan zakat

DI Malaysia, umumnya umat Islam meletakkan zakat sebagai rukun Islam yang keempat. Namun, saya pernah terdengar ada pihak yang menyatakan, kedudukan zakat itu adalah sebagai Rukun Islam yang ketiga. Bolehkah diperjelaskan kedudukan zakat yang sebenar di sisi rukun Islam?

Jawapan

Terima kasih kerana mengajukan persoalan ini, sesungguhnya amat benar bahawa begitulah pandangan umat Islam terhadap susunan Rukun Islam. Andai ditanya, maka mereka akan meletakkan susunannya bermula dengan; (1) Mengucapkan dua kalimah syahadah, (2) Mendirikan solat fardu lima waktu, (3) Berpuasa di bulan Ramadan, (4) Menunaikan zakat dan (5) Mengerjakan haji di Baitullah.

Andai ditanya kepada mereka, dari manakah mereka memperoleh susunan seperti ini, maka jawapannya adalah didikan daripada para ustaz dan ustazah di madrasah atau sekolah. Maka, hal ini terus berlanjutan sehingga kini dan ia menjadi kefahaman umum bahawa zakat memang berada di anak tangga keempat dalam susunan Rukun Islam.

Saya ingin mengajak kita melihat, bahawa kedudukan zakat sebenarnya bukan berada di anak tangga keempat, tetapi di kedudukan ketiga dalam Rukun Islam. Adakah kedudukan di anak tangga ketiga dan keempat ini penting?


Sebenarnya adalah rukun Islam ketiga












NABI meletakkan zakat di tangga ketiga selepas solat sekali gus mencerminkan ketinggiannya dalam Islam. – Gambar hiasan

Bagi saya, ia penting kerana setiap susunan yang diberikan Allah SWT, pastilah ada natijah dan hikmahnya. Misalnya dalam susunan asnaf zakat yang lapan, fuqaha telah pun membahaskan kedudukan empat asnaf yang pertama perlulah diutamakan (disebut asnaf muqaddam) berbanding kelompok empat asnaf yang kedua (yang disebut asnaf muakkhar).

Hal ini mungkin kurang difahami oleh orang awam, namun seandainya berlaku kekurangan pada harta zakat, maka ketika itu pemerintah Islam hendaklah memberikan keutamaan kepada asnaf yang muqaddam, demi mengurangkan risiko lain yang akan berlanjutan daripada gejala kefakiran dan kemiskinan, juga membendung gejala keruntuhan iman.

Berbalik kepada susunan zakat di dalam Rukun Islam, maka andai kita meneliti ayat-ayat al-Quran, maka kita akan mendapati betapa banyak ayat yang menggandingkan suruhan solat dan zakat yang dirangkaikan di dalam satu ayat. Terdapat 26 ayat yang menggunakan terminologi solat dan zakat secara tepat dan ada enam ayat pula yang menggabungkan kalimah solat dan sedekah atau infak, yang membawa maksud zakat. Ertinya, ada 32 ayat yang menggabungkan perintah dan solat secara beriringan.

Hal ini sudah menjelaskan perihal kedudukan solat dan zakat sebenarnya sangat rapat dan saling beriringan. Di samping itu, andai kita melihat di dalam hadis-hadis Nabi Muhammad SAW pula, maka kita akan mendapati begitu banyak dalil yang meletakkan zakat adalah selepas solat.

Misalnya, hadis yang paling masyhur, iaitu hadis Jibril. Hadis ini diriwayatkan oleh Umar al-Khattab r.a, mengisahkan bagaimana Jibril a.s datang bertemu baginda SAW dan meminta diajarkan tiga perkara, iaitu tentang iman, Islam dan ihsan. Setelah nabi mengkhabarkan kesemuanya, maka Jibril mengiyakan.

Sebab itu ia disebut hadis Jibril, kerana Jibril datang menyamar sebagai manusia untuk mengajar para sahabat mengenai tiga perkara paling asas dalam Islam, lalu bertanya sesuatu yang dia sendiri telah maklumi.

Daripada Umar al-Khattab r.a, bahawa: “Aku mendengar bahawa Rasulullah SAW bersabda, terbinanya Islam atas lima (rukun): (1) Syahadah (pengakuan) bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan Muhammad itu Rasulullah, (2) mendirikan solat, (3) mengeluarkan zakat, dan (4) mengerjakan haji di Baitullah, dan (5) berpuasa di bulan Ramadan.” (riwayat Bukhari dan Muslim)

Sementara itu, Ibnu Abbas r.a di kesempatan yang lain menyatakan, ketika Nabi Muhammad SAW mengutuskan Muadz bin Jabal r.a ke Yaman sebagai wakil baginda, maka nabi telah memberikan pesanan berupa metodologi dakwah kepada Muadz, iaitu: “Serulah mereka untuk menyaksikan bahawa 
tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, dan sesungguhnya aku adalah utusan Allah, sekiranya mereka 
mentaati perkara itu, ajarkanlah mereka bahawa Allah telah mewajibkan ke atas mereka solat lima waktu siang dan malam, sekiranya mereka mentaati perkara itu, ajarkanlah mereka bahawa Allah telah mewajibkan ke atas mereka sedekah (zakat) yang diambil daripada orang kaya dan diberikan kepada orang miskin di kalangan mereka.” (riwayat Bukhari).

Sebenarnya, dua hadis di atas sudah memadai untuk kita memahami letak duduk zakat di dalam rukun Islam. Jelas, nabi meletakkannya di anak tangga ketiga selepas solat, sekali gus mencerminkan ketinggian ibadah zakat dalam Islam.

Kerja kejar populariti, pujian hanya sia-sia

Allah SWT berfirman dalam surah Al-Bayyinah, ayat 7-8 bermaksud "Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk. Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah syurga 'Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah reda terhadap mereka dan mereka juga reda kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya".



Cici-ciri Mukmin yang bertakwa mesti ikhlas meningkatkan amal ibadah: Ikuti kupasan mengenainya bersama Ustaz Sharizan Daud at-Turabi

Sesungguhnya seseorang yang digelar sebagai Mukmin adalah orang yang benar-benar memahami tuntutan sebagai insan kamil yang berperanan sebagai khalifah Allah dengan iman dan takwa yang tinggi kepada Allah SWT. Orang Islam yang disebut sebagai Mukmin itu bukan sekadar menganut agama Islam, tetapi Mukmin dalam erti kata mengamalkan suruhan Allah SWT sehingga menjadikannya penghuni syurga Allah yang tertinggi.

Menerusi rancangan Tarbiah bersama Ustaz Sharizan Daud at-Turabi yang bersiaran setiap Jumaat 10.00 pagi di radio IKIMfm, beliau menjelaskan melalui ayat suci al-Quran, "Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya. Dan, mereka yang menjauhkan diri daripada perbuatan dan perkataan yang sia-sia. Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan menunaikan zakat harta)." (Surah al-Mukminun, ayat 1-5).

Ciri-ciri Mukmin sebenar

Orang yang mempunyai ciri-ciri Mukmin yang sebenar adalah orang yang mempunyai perwatakan akhirat dan kehidupannya di dunia ini digunakan dengan sebaik mungkin kerana setiap amalan dan perbuatan dunia juga cermin akhirat.

Seorang Mukmin harus benar-benar ikhlas dan selalu meningkatkan amal ibadahnya kepada Allah serta berusaha melipatgandakan ketaatan kepada Allah kerana tidak ada yang paling bahagia dalam hidup ini apabila kehidupan kita mendapat keredaan-Nya.

Bagaimanapun Ustaz Sharizan turut menjelaskan, terdapat tiga golongan manusia yang berwatak akhirat, tetapi mereka adalah ahli neraka.

Mereka ini seperti yang dinukilkan oleh Abu Hurairah bahawa Rasulullah bersabda mafhumnya terdapat tiga golongan 'alim', tetapi tempat mereka dalam neraka. Mereka adalah golongan pertama iaitu orang yang mati di jalan Allah. Ketika dia dimasukkan ke dalam neraka, dia berkata, "Ya Allah bukankah aku dulu berjihad di jalan-Mu? Aku membela agama-Mu, aku berperang dan mati dalam membela agama-Mu." Maka kata Allah SWT "Engkau dusta. Engkau berperang supaya dianggap berani. Supaya dianggap sebagai pahlawan."

Justeru, berhati-hatilah apabila kita tidak ikhlas dalam melaksanakan perintah Allah SWT. Setiap perbuatan yang kita lakukan untuk tujuan mendapat sanjungan Allah, walaupun kita sanggup berjihad mengorbankan nyawa dan harta, jika dilakukan dengan niat untuk mendapat pujian dan penghargaan.

Allah tidak memandangnya sebagai amal pahala untuk menaikkan darjat kita, sebaliknya walaupun kita dianggap sebagai syahid tetapi Allah menempatkan kita di neraka-Nya.

Perbuatan suka cari populariti

Berhati-hatilah terhadap akibat daripada perbuatan yang suka mencari populariti, pujian dan dambaan dan kebanggaan di hadapan orang lain.

Golongan kedua adalah orang penghafal al Quran. Golongan yang disebut sebagai ahli agama atau ahli ibadah. Mereka ini adalah golongan awal yang dimasukkan ke neraka pada hari kiamat. Kata orang ini kepada Allah SWT "Ya Allah bukankah aku dulu belajar agama supaya aku dapat mengajarkan agama di jalan-Mu?". Maka jawab Allah SWT "Engkau dusta. Engkau belajar agama supaya dianggap pintar dan bijak. Engkau belajar agama supaya dirimu dianggap alim. Engkau belajar agama supaya dihormati orang lain."

Ibrah daripada golongan ini memberi pengajaran kepada kita, bahawa sungguhpun mereka yang menuntut ilmu Allah ini adalah golongan mulia yang mendapat kedudukan tertinggi di sisi Allah, tetapi jika mereka mempelajari ilmu Allah untuk menunjuk-nunjuk, bagi tujuan mendapat kehormatan, pangkat dan kedudukan duniawi, hakikatnya golongan seperti ini amat tercela di sisi Allah.

Orang-orang yang belajar agama tapi niatnya bukan kerana Allah SWT, sebaliknya untuk dibangga-bangga dan membuatkannya menjadi sombong, golongan ini juga adalah golongan yang terawal dihumban ke neraka.

Kemudian golongan ketiga adalah orang yang banyak sekali hartanya, tetapi oleh sebab itu jugalah mereka dimasukkan ke dalam neraka. Katanya "Ya Allah, bukankah aku telah bersedekah di jalan-Mu, berkongsi rezeki seperti anjuran-Mu?." Maka jawab Allah SWT "Engkau dusta. Engkau memberi supaya dianggap dermawan. Engkau memberi supaya dianggap orang kaya. Engkau memberi supaya dianggap orang yang paling baik kepada orang lain."

Golongan hartawan yang gemar bersedekah dan menghabiskan hartanya di jalan Allah, tetapi dilakukannya untuk mendapat ganjaran duniawi seperti pujian, penghargaan, pembalasan dan dihormati tidak dikira oleh Allah amal perbuatannya untuk membawanya ke syurga sebaliknya golongan sebegini tempatnya adalah di neraka.

Justeru kita diingatkan agar berhati-hati dengan amal ibadah kita yang dilihat satu perbuatan yang mulia, dilakukan untuk agama, tetapi kerana sifat riak dan dilakukan bukan kerana Allah, maka perbuatan itu dianggap sebagai sia-sia.

Oleh demikian, mari sama-sama kita bermuhasabah diri cukupkah kita menjadi seorang Mukmin dengan amalan seperti berjihad, menginfakkan harta, menuntut ilmu, tetapi itu semua tidak menjadikan kita sebagai Mukmin berjaya kerana ibadah kita itu tidak memberi apa-apa kualiti kepada diri kita dan mendapat keredaan Allah dunia dan akhirat.

Melalui ayat suci al-Quran Surah al-Mukminun ayat 1 hingga 11 Allah menukilkan mengenai kriteria golongan Mukmin yang berjaya. Firman Allah yang bermaksud: "Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, (iaitu) orang-orang yang khusyuk dalam solatnya. Dan orang-orang yang menjauhkan diri daripada (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna, dan orang-orang yang menunaikan zakat, dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki (budak belian yang didapati dari tahanan perang dengan orang kafir); maka sesungguhnya mereka dalam hal Ini tiada terceIa. Barang siapa mencari yang di balik itu (zina, homoseksual dan sebagainya) maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas. Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya, dan orang-orang yang memelihara solatnya. Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi, (yakni) yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya".

Sanggup korban nyawa, harta

Ciri-ciri Mukmin yang baik ialah mereka yang menyelamatkan sekalian orang-orang Islam daripada lidahnya dan tangannya dan menjadi Mukmin yang sanggup berkorban nyawa dan harta demi menegakkan agama Allah SWT.

Sifat Mukmin yang lain ialah meninggalkan perkara yang sia-sia atau perkara batil yakni termasuk syirik kepada Allah SWT. Selain itu menunaikan zakat iaitu bertujuan untuk menyucikan dirinya daripada perkara riak dan keji. Mukmin yang beriman ini juga selalu memperbaiki dirinya dari segi solat, memperbanyakkan amalan sedekah, memelihara silaturahim dan banyak lagi sifat mahmudah yang akan menjadikannya Mukmin yang benar-benar kamil.

Mukmin yang terbaik adalah mereka yang menjaga solat iaitu dengan sentiasa sembahyang pada awal waktu sebagaimana Ibn Masu'd berkata: "Aku bertanya Rasulullah mengenai apakah amalan yang paling disukai oleh Allah SWT?". Maka Rasulullah SAW menyatakan "Solat pada awal waktu , berbuat baik kepada ibu bapa dan berjihad di medan peperangan. Qatadah berkata , menjaga solat bermaksud menjaga waktunya, rukuknya dan sujudnya. Apabila seseorang Mukmin itu bersifat dengan akhlak mahmudah, maka Allah akan mewariskan mereka syurga Firdaus.

Demikian seorang Muslim itu tidak boleh hanya merasa berpuas hati dengan menjadi seorang Islam yang beribadah secara biasa-biasa saja, sebaliknya menjadi insan yang selalu memperbaharui dirinya dengan amalan ibadah secara luar biasa agar mendapat kejayaan dunia akhirat dan seterusnya menjadi ahli syurga Firdaus.