August 10th, 2016

Madinah kota penuh keberkatan

APABILA kami dimaklumkan bahawa akan meninggalkan kota Madinah pada 9 Ogos bagi meneruskan perjalanan ke Mekah secara tiba-tiba penulis berasa sebak.

Sememangnya Madinah penuh keberkatan. Kota ini adalah ruang dan kesempatan yang diberikan oleh Allah SWT untuk kita meningkatkan ketakwaan kepada-Nya. Selain itu, ia juga adalah kota yang mendekatkan lagi perasaan cinta kita kepada Rasulullah SAW.

Peluang jemaah beribadah, ziarah

MASJID Qiblatain atau masjid dua kiblat yang turut menjadi tumpuan jemaah haji untuk menziarah.

Justeru, bagi jemaah-jemaah haji Malaysia, jangan sesekali mensia-siakan kesempatan menjejak kaki di kota Madinah apabila mengikuti program ziarah yang diaturkan oleh Lembaga Urusan Tabung Haji (Tabung Haji).

Apa yang perlu diketahui mereka berada di tanah kelahiran Rasulullah SAW di situ juga baginda dimakamkan. Malah mereka juga perlu faham bahawa baginda amat mencintai Madinah sehingga baginda pernah berdoa kepada Allah:

“Ya Allah, jadikanlah kami mencintai Madinah sebagaimana kecintaan kami terhadap Mekah atau lebih cinta lagi,”

ISTIMEWANYA KOTA MADINAH

Kota Madinah merupakan antara satu daripada dua kota yang gagal ditembusi oleh Dajjal. Sebuah lagi ialah Mekah. Sebuah hadis pernah menceritakan bagaimana Dajjal menggambarkan kegagalannya itu:

“Aku akan keluar dan menelusuri muka bumi. Tidaklah aku membiarkan suatu daerah kecuali pasti aku singgahi dalam masa empat puluh malam selain Mekah dan Thoybah (Madinah). Kedua-dua kota tersebut diharamkan bagiku. Tatkala aku ingin memasuki salah satu dari dua kota tersebut, malaikat menemuiku dan menghadangku dengan pedangnya berkilat. Dan di setiap jalan bukit ada malaikat yang menjaganya.”



PEMANDANGAN Bukit Uhud lokasi di mana Rasulullah SAW berlindung selepas diserang oleh tentera Quraisy.

Selain itu, Madinah juga dicatatkan oleh para alim ulama mempunyai keistimewaan dan kelebihan sendiri antaranya:


  • Allah menjadikan Madinah sebagai tempat masuk yang benar.

  • Diharamkan membawa senjata ke Madinah dengan berperang atau membunuh.

  • Allah menjadikan Madinah sebagai tempat kelahiran Islam.

  • Wabak penyakit berpindah dari Madinah ke Juhfah.

  • Madinah ditakluk dengan keimanan dan al-Quran sedangkan daerah lain dengan pedang.

Oleh itu sebagai tetamu Allah yang berkunjung ke Madinah, jemaah haji perlu menghayati tempat-tempat yang diziarahi selain meningkatkan ketakwaan dengan beribadah sebanyak mungkin di Masjid Nabawi.



PEMANDANGAN Lembah Bukit Uhud yang menjadi lokasi Perang Uhud antara tentera Islam dengan tentera kafir Quraisy.

Mereka berpeluang untuk meraih ganjaran pahala bersamaan dengan sekali mengerjakan umrah apabila bersolat di Masjid Quba’. Ia merupakan masjid pertama yang didirikan oleh Rasulullah SAW untuk menunaikan solat jemaah.
Rasulullah SAW bersabda: “Sesiapa yang bersuci di rumahnya, kemudian pergi ke Masjid Quba’ lalu dia solat di dalamnya, maka baginya pahala seperti pahala umrah.”

Allah SWT berfirman dalam Surah at-Taubah:108: “...Sesungguhnya masjid yang didirikan atas dasar takwa (Masjid Quba’) , sejak hari pertama adalah lebih patut untukmu solat di dalamnya. Di dalam masjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih.”

Masjid Nabawi pula adalah masjid yang turut dibangunkan oleh Rasulullah SAW dan merupakan masjid kedua terbesar di dunia selepas Masjidilharam. Peluang melawat Lembah Bukit Uhud pula akan memberi peluang kepada jemaah haji mengambil iktibar bagaimana jangan sesekali melakukan pembelotan dalam perjuangan.

Mereka perlu menjadikan tindakan Abdullah bin Ubai bersama 300 orang berpatah balik ke Madinah sebagai pengajaran.

Kesimpulannya, Madinah adalah kota untuk beribadah dan ziarah yang mampu memberikan manfaat besar kepada jemaah haji dalam usaha mereka meningkatkan ketakwaan kepada Allah dan mencintai Rasulullah SAW.

Keperluan audit diri

MANUSIA merupakan makhluk ciptaan Allah SWT yang sungguh istimewa – lebih baik dan mulia berbanding makhluk lain. Ia berdasarkan firman-firman Allah yang jelas menunjukkan betapa Allah menjadikan kita sebaik-baik kejadian dan mempunyai banyak kelebihan seperti berakal, berfikir, berilmu, berdaya imaginasi, kreatif, berkemahiran, berketrampilan serta sebagainya.

Segala kelebihan ini adalah rahmat dan kurniaan Allah yang wajib disyukuri dan jangan sesekali dikufuri. Disebabkan itu, manusia diberi kepercayaan untuk memikul amanah dan tanggungjawab yang tidak dapat ditanggung oleh makhluk lain. Dengan akal, manusia mampu menilai sesuatu perbuatan sama ada baik atau sebaliknya.

Memastikan selamat dunia, akhirat

PEKERJAAN yang dilakukan kerana Allah SWT bakal mendapat keberkatan rezeki, sentiasa dinaungi dengan rahmat kasih sayang-Nya. GAMBAR HIASAN

Jadi tidak hairanlah, kemampuan manusia dalam mentadbir muka bumi ini amat dicemburui oleh para syaitan dan sekutunya. Lebih-lebih lagi, mereka yang sentiasa taat dan patuh kepada segala yang diperintahkan serta sering muhasabah diri terhadap amalannya. Firman Allah dalam Surah al-Hasyr ayat 18:

“Wahai orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhan-Nya dan meninggalkan larangan-Nya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang dia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari Akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): bertakwalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah Amat Meliputi Pengetahuan-Nya akan segala yang kamu kerjakan.”

Sesungguhnya, orang yang bekerja dan tidak meminta-minta sangat disukai oleh Islam. “Rasulullah S.A.W ditanya, Wahai Rasulullah, pekerjaan apakah yang paling baik? Baginda menjawab, pekerjaan seseorang dengan tangannya sendiri dan setiap perniagaan yang baik,” - Riwayat Ahmad dan Al-Bazzar

Akibat gagal mematuhi prasyarat ini, maka timbul beberapa kes salah laku dalam kalangan pekerja sama ada awam, swasta atau persendirian. Jika tidak di atasi segera, ia boleh menjadi barah yang berbahaya kepada agama, bangsa dan negara sekali gus menyumbang kepada peningkatan permasalahan sosial.

Persoalannya, apakah punca berlakunya gejala ini? Ya, sebenarnya sikap individu yang tidak takut kepada Allah SWT menjadi punca utama. Sebenarnya, gerak geri kita bukan sahaja diperhati oleh Allah, bahkan turut direkod oleh malaikat di kiri dan kanan.

KETIADAAN INTEGRITI

Selain itu, kegagalan mengawal nafsu daripada godaan pelbagai hidangan gaya hidup moden dan kemewahan yang di luar kemampuan memburukkan lagi permasalahan ini. Malah masyarakat Islam sering menjadi juara dalam kes seperti rasuah, pecah amanah, kebocoran maklumat rahsia kerajaan, menipu dokumen tuntutan lebih masa dan perjalanan, khalwat, dan gangguan seksual.

Begitu juga isu berkaitan lewat masuk ke pejabat, keluar pejabat tanpa izin dan menggunakan harta kerajaan yang menyebabkan imej diri dan jabatan tercemar.

Secara tidak langsung, sikap negatif ini menggambarkan kelemahan iman dan akhlak pekerja itu sendiri dan bukannya semata-mata kelemahan institusi pentadbiran sesebuah organisasi.

Ingatlah, kita bertanggungjawab kepada diri sendiri, keluarga, masyarakat dan negara. Oleh itu, setiap kesalahan yang dilakukan perlu diaudit agar kita hidup dengan selamat. Allah SWT mengingatkan kita dalam surah al-Zalzalah ayat 7-8:

“Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!. Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!,”

Pekerjaan kita hari ini merupakan amanah besar rakyat yang telah meletakkan keyakinannya kepada kita. Oleh itu kita perlu memastikan rezeki yang diperoleh buat menampung kehidupan ini halal dan diberkati Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW:

“Daripada Abu Abdillah Nu’man bin Basyir r.a. berkata, saya mendengar Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara keduanya terdapat perkara-perkara yang syubhat (samar-samar) yang tidak diketahui oleh orang banyak. Maka siapa yang takut terhadap syubhat bererti dia telah menyelamatkan agamanya dan kehormatannya. Dan siapa yang terjerumus dalam perkara syubhat, maka akan terjerumus dalam perkara yang diharamkan,” - Riwayat Bukhari dan Muslim.

-