July 16th, 2021

Khutbah : Membudayakan Nasihat Menasihati

Petikan Khutbah Jumaat 16 Julai 2021M / 06 Zulhijjah 1442H: JAIS

Membudayakan Nasihat Menasihati

Islam merupakan agama yang menggalakkan umatnya saling nasihat menasihati dan memberikan teguran antara satu sama lain.

Amalan yang mulia ini amat dituntut dalam Islam kerana ia saling mengingatkan agar tidak tersalah memberi panduan untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik.jais.jpg

Memberi nasihat bukanlah semestinya mengajar, tetapi ia merupakan ingatan kepada seseorang yang mungkin terlupa.

Ia juga bukanlah semestinya membawa maklumat yang baharu tetapi ia adalah ingatan pada perkara yang mungkin sudah tahu atau biasa didengari tetapi mungkin terlupa atau terlalai.

Betapa ramai orang yang tersalah, bukan sebab tidak tahu, tetapi disebabkan tidak sedar apabila sudah terbiasa dan mengambil mudah tentang sesuatu perkara.

Memberi nasihat dan ingatan merupakan suatu keperluan dalam kehidupan. Setiap hari kita pasti akan berjumpa dengan pelbagai nasihat dan ingatan seperti di sepanjang jalan raya.

Kita berjumpa dengan papan tanda ‘awas’, ‘zon had laju’, ‘statistik kemalangan’ dan ‘dalam pembinaan’ untuk mengingatkan pemandu agar lebih berhati-hati dan lebih cermat.

Apa yang menariknya, orang ramai tidak menentang malahan boleh menerima peringatan dari papan tanda tersebut kerana kita semua tahu nasihat dan peringatan memberikan kebaikan kepada manusia.

Ini sesuai dengan firman Allah dalam surah Al-Dzariyat ayat 55: “Berilah peringatan, kerana memberi ingatan itu memberi manfaat kepada orang yang beriman.”

Manusia diciptakan oleh Allah SWT dengan penuh kesempurnaan. Namun disebalik kesempurnaan itu manusia sering terlalai, terlupa dan tersasar dari matlamat hidup yang sebenar.

Ada yang masih lalai untuk menyempurnakan kewajipan solat, mengabaikan tangggungjawab menunaikan zakat, terlibat dengan riba dan rasuah, terjebak dengan hiburan yang melampau, minum arak, mengadu domba, memfitnah, tidak menghormati orang-orang tua, guru-guru dan lain-lain lagi.

Semua perkara ini adalah dilarang dalam Islam dan nasihat menasihati sesama saudara muslim adalah menjadi tanggungjawab kepada kita semua.

Tidak ada ruginya menerima nasihat, bahkan ia dapat membaiki dan meningkatkan kesempurnaan peribadi kita.

Kini terdapat kecenderungan sebilangan masyarakat yang sukar untuk ditegur malah payah untuk menerima teguran.

Sesuatu teguran itu dianggap memalukan seolah-olah memperbodohkan mereka.

Orang yang ditegur itu akan melenting dan menolak nasihat yang disampaikan.

Akhirnya budaya memberi nasihat dan tegur menegur itu akhirnya semakin hilang.

Masing-masing mengambil sikap mendiamkan diri atas kesalahan yang dilakukan oleh orang lain.

Lebih malang lagi dalam institusi rumahtangga seseorang suami tidak menasihati isterinya dan sebaliknya.

Ini merupakan budaya yang tidak sihat dan patut dibendung.

Ini mungkin kerana prinsip hidup sendiri-sendiri atau kubur masing-masing atau berpegang dengan pepatah jangan jaga tepi kain orang.

Mereka berasa boleh hidup sendirian dan tidak bergantung kepada orang lain.

Ia juga berpunca dari sikap ego tentang kelebihan diri yang mendapat pendidikan yang tinggi dan mempunyai taraf hidup yang baik atau merasa hina dengan teguran yang diberikan.

Sikap ini yang menyebabkan mereka sukar untuk ditegur dan diberi nasihat.

Sesungguhnya budaya nasihat menasihati, tegur menegur perlu menjadi budaya yang diterima dalam masyarakat.

Kita perlu bersyukur, sekiranya ada orang yang memberi nasihat kepada kita dan juga menegur kesalahan kita.

Walau bagaimanapun, teguran dan nasihat yang diberikan itu perlu dilakukan secara berhemah dan ikhlas dengan bahasa yang sesuai dan tidak mengaibkan dihadapan umum.

Menegur jangan sampai menghina, mendidik jangan sampai memaki, menegur bukan sampai menghukum.

Bagi yang ditegur pula, seharusnya bersyukur, berlapang dada, menghargai, berbaik sangka; bukan marah, melenting, memberi alasan, tidak mengaku dan sebagainya.

Kita mungkin boleh menerima nasihat secara tidak langsung melalui pengajian dan kuliah yang disampaikan oleh para Asatizah yang turut dijadikan panduan dalam kehidupan untuk menjadi hamba Allah yang lembut hatinya

Mengakhiri khutbah pada hari ini, marilah sama-sama kita hayati dan ambil iktibar terhadap perkara-perkara berikut untuk dijadikan pedoman dalam hidup kita, antaranya:

Mengakhiri khutbah pada hari ini, marilah sama-sama kita hayati dan ambil iktibar terhadap perkara-perkara berikut untuk dijadikan pedoman dalam hidup kita, antaranya:

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji) serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenarbenar iman) dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka orang-orang yang fasik.” (Surah ali-Imran: 101).

Khutbah Jumaat Ibadah Korban Penyubur Sifat Keinsanan

Petikan Khutbah Jumaat Ibadah 16 Julai 2021M/ 6 Zulhijjah 1442H JAWI

Korban Penyubur Sifat Keinsanan

Ibadah korban merupakan satu ibadah yang sangat mulia di sisi Allah SWT.

Ia dilaksanakan pada tanggal 10 Zulhijjah selepas solat sunat aidiladha sehingga terbenam matahari pada 13 Zulhijjah.jawi_logo.jpg

Walaupun hukum melakukannya adalah sunat muakkad, namun tidak wajar kita mengambil ringan tuntutan ini apatah lagi jika berkemampuan.

Beberapa hari lagi, kita akan menyambut hari raya korban.

Pada hari itu, tidak ada amalan yang lebih disukai oleh Allah SWT daripada menyembelih haiwan korban sebagai tanda kesyukuran kita kepada Allah SWT.

Firman Allah SWT di dalam surah al-Kauthar ayat 1-3 yang bermaksud : “Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (wahai Muhammad) kebaikan yang banyak (di dunia dan di akhirat).

Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata, dan sembelihlah korban (sebagai bersyukur). Sesungguhnya orang yang bencikan engkau, dia lah yang terputus (dari mendapat sebarang perkara yang diingininya).”

Ibadah korban merupakan ibadah dan amalan yang mendekatkan diri kepada Allah SWT di samping ianya mengandungi pelbagai kebaikan kepada kehidupan muslim seluruhnya dan menyerlahkan syiar Islam.

Maka sewajarnya ia diagungkan dan dibudayakan serta menjadi matlamat kita untuk melaksanakannya setiap kali tibanya bulan Zulhijjah.

Ia bukan sahaja memberi kesan kepada aspek kerohanian dan hubungan dengan Tuhan, bahkan dapat menyubur dan menguatkan lagi hubungan persaudaraan sesama insan.

Ia juga mendidik jiwa raga kita supaya mengorbankan sebahagian harta yang dimiliki ke jalan Allah SWT melalui perkongsian rezeki dengan mereka yang kurang bernasib baik.

Dalam suasana ketidaktentuan ekonomi yang sedang kita hadapi hari ini, Islam amat menggalakkan umatnya memiliki sifat berkorban demi membantu orang yang kurang bernasib baik.

Justeru, Ibadah korban dapat mengikis perasaan tamak dan pentingkan diri sendiri.

Seterusnya, ia dapat menimbulkan perasaan ingin berkongsi nikmat harta dengan orang lain yang lebih memerlukan.

Hasilnya akan terpupuklah hubungan kasih sayang, sikap kepedulian dan keprihatinan dalam jiwa mereka yang berkorban harta dengan sepenuh keikhlasan.

Sesungguhnya ibadah korban telah menjadi satu aktiviti tahunan bagi seluruh masyarakat Islam.

Biarpun pandemik COVID-19 masih belum pulih sepenuhnya, namun kita bersyukur kerana pelaksanaan ibadah korban pada tahun ini dibenarkan oleh pihak kerajaan dengan syarat-syarat yang ketat selaras dengan pematuhan Prosedur Operasi Standard (SOP) Fasa 1 Pelan Pemulihan Negara.

Pelaksanaan ibadah korban di Wilayah Persekutuan pada tahun ini adalah berbeza daripada tahun yang lalu.

Jabatan Agama Islam Wilayah Persekutuan (JAWI) telah mengambil inisiatif bersama pelbagai agensi dan rakan strategik serta peserta-peserta korban untuk melaksanakan Program Musaadah Perdana Ibadah Korban Tahun 1442H/2021 dengan Kerjasama masjid dan surau di Wilayah Persekutuan.

Melalui program ini, proses penyembelihan, melapah dan pembungkusan daging dilakukan di Rumah Sembelihan Jabatan Perkhidmatan Veterinar dan Rumah Penyembelihan Ruminan Swasta yang dilesenkan.

Setelah itu, daging-daging korban tersebut akan diagihkan oleh masjid-masjid dan surau-surau yang terlibat secara terus kepada semua penerima dalam kalangan anak kariah yang terpilih.

Kaedah ini bukan sahaja memudahkan pelbagai pihak, malah ia juga dapat mengurangkan risiko penularan wabak dalam komuniti.
Justeru, pandemik ini bukanlah penghalang dan alasan untuk tidak melakukan ibadah korban khususnya bagi mereka yang berkemampuan.

Marilah kita mendoakan agar pelaksanaan ibadah korban pada tahun ini dapat dilakukan dengan baik dan sempurna demi meraih keberkatan, keredaan dan ganjaran pahala yang berlipat kali ganda daripada Allah SWT.

Mengakhiri khutbah pada hari ini, hayati beberapa kesimpulan sebagai panduan kita bersama:

Pertama: Ibadah korban merupakan ibadah dan amalan yang mendekatkan diri kepada Allah SWT di samping ianya mengandungi pelbagai kebaikan kepada kehidupan muslim seluruhnya.

Kedua: Islam amat menggalakkan umatnya memiliki sifat berkorban demi membantu orang yang kurang bernasib baik. Justeru, Ibadah korban dapat mengikis perasaan tamak dan pentingkan diri sendiri.

Ketiga: Rebutlah peluang untuk berkongsi rezeki, kebaikan dan nikmat dengan mereka yang memerlukan terutamanya dalam suasana pandemic COVID-19 ini.

Firman Allah SWT di dalam surah al-Hajj ayat 37: Bermaksud : “Daging dan darah binatang korban atau hadiah itu tidak sekali-kali akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadaNya ialah amal yang ikhlas yang berdasarkan taqwa dari kamu. Demikianlah Ia memudahkan binatang-binatang itu bagi kamu supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat nikmat petunjukNya. Dan sampaikanlah berita gembira (dengan balasan yang sebaik-baiknya) kepada orang-orang yang berusaha supaya baik amalnya.”