July 30th, 2021

Khutbah Jumaat : Belajarlah Daripada Musibah

Petikan Khutbah Jumaat 30 Julai 2021M / 20 Zulhijjah 1442H: JAIS

Belajarlah Daripada Musibah

Kita sering dihadapkan dengan beberapa dugaan dan cubaan kehidupan.

Bermula dengan fenomena cuaca banjir pada tahun-tahun yang lepas, diikuti dengan penularan wabak Covid-19 yang semakin meningkat dari sehari ke sehari seolah-olah virus tersebut tidak mahu berhenti menyerang umat manusia.jais.jpg

Sebenarnya kesemua ini adalah kejadian yang menuntut kita agar berfikir dan merenung tentang hakikat kekuasaan Allah dalam mengatur kehidupan di dunia ini.

Maka inilah perbezaan antara sekolah dan kehidupan sebagaimana kata pujangga, sekolah adalah tempat belajar dan diberikan ujian tetapi kehidupan ini diberikan ujian supaya kita belajar.

Ujian menjalani kehidupan memang sangat mencabar.

Kadang-kadang kita diuji dengan kesenangan dan nikmat.

Kadang-kadang pula kita diuji dengan kesusahan dan musibah.

Namun, di sebalik musibah dan kesusahan itu, Allah menyediakan sesuatu kebaikan yang mungkin belum kita ketahui.

Segala musibah yang ditimpakan oleh Allah kepada manusia sudah pasti mengandungi beberapa hikmah.

Ada musibah yang ditimpakan kerana dosa dan kesalahan sebagai hukuman Allah ke atas hamba yang ingkar kepada perintah-Nya.
Ada pula musibah yang ditimpakan sebagai peringatan.

Mudah-mudahan dengan peringatan itu, manusia akan kembali mengingati dan mendekatkan diri kepada Allah, mematuhi perintah-Nya, menegakkan agama-Nya dan meletakkan pergantungan dan harapan hanya kepada Allah serta menginsafi betapa besarnya kekuasaan Allah yang Maha Agung

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 255: “Yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun dari (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya ilmu Allah dan kekuasaan-Nya meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. dan Dia lah yang Maha Tinggi (darjat kemuliaan-Nya), lagi Maha Besar (kekuasaan-Nya).”

Ayat ini mengingatkan kepada kita betapa terbatasnya ilmu dan pengetahuan kita. Betapa lemahnya manusia walaupun disertai dengan pelbagai teknologi moden, canggih dan terkini.

Ingatlah, walau sehebat manapun teknologi dan peralatan serta kepakaran manusia, ia tidak akan melepasi batasan ilmu yang diberikan Allah kepada mereka.

Bahkan Allah mengingatkan bahawa ada dalam kalangan umat terdahulu yang lebih hebat seperti Kaum Ad, Thamud, Firaun dan lain-lain namun Allah berkuasa menghancurkan mereka disebabkan keinginan dan kefasadan yang mereka lakukan di muka bumi Allah ini.

Firman Allah SWT dalam surah al-Rum, ayat 9: “Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? orang-orang itu lebih kuat daripada mereka sendiri, dan orangorang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran yang dilakukan oleh mereka...”

Dalam usaha dan harapan untuk merungkaikan kekusutan dan segala musibah yang menimpa kita, maka berazamlah untuk meninggalkan segala perbuatan mungkar dan laknat yang diharamkan oleh Allah SWT sama ada dilakukan secara terang-terangan ataupun sembunyi-sembunyi sebagai contoh melalui rakaman video percakapan-percakapan dan penulisan yang dusta, mengandungi penghinaan, cacian, fitnah, pengkhianatan terhadap agama, menjatuhkan maruah dan kredibiliti seseorang dan sebagainya.

Sedangkan maruah seseorang itu perlu dipelihara tanpa mengira bangsa, keturunan, agama dan taraf hidup

Marilah kita memperbanyakkan istighfar dan taubat memohon keampunan kepada Allah atas kesalahan dan dosa yang telah kita lakukan.

Marilah sama-sama kita memanjatkan doa dan pengharapan serta meletakkan pergantungan sepenuhnya kepada Allah, marilah kita bertekad dan berazam untuk menjadi hamba yang sentiasa ingat dan tunduk kepada perintah Allah serta sentiasa mengikut ketetapan fitrah Allah SWT.

Berbahagialah dan beruntunglah orang-orang yang disukai oleh Allah SWT kerana taubat yang dilakukannya.

Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik Radiallahu’anhu bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah sangat gembira dengan taubat hamba-Nya ketika ia bertaubat pada-Nya melebihi kegembiraan seseorang di antara kalian yang berada di atas kenderaannya dan berada di suatu tanah yang luas (padang pasir), kemudian haiwan yang ditungganginya lari meninggalkannya.

Padahal di haiwan tunggangannya itu ada bekalan makan dan minumnya.

Sehingga dia pun menjadi putus asa. Kemudian dia menghampiri sebuah pohon dan tidur berbaring di bawah naungannya dalam keadaan hati yang telah berputus asa.

Tiba-tiba ketika dia dalam keadaan seperti itu, kenderaannya kelihatan berdiri di sisinya, lalu ia mengambil talinya. Kerana sangat gembira, maka ia berkata, ‘Ya Allah, Engkau adalah hamba-ku dan aku adalah Tuhan-Mu.’ Ia telah salah mengucapkan kerana sangat gembiranya

Mengakhiri khutbah hari ini, marilah kita sama-sama mengambil pengajaran dan penghayatannya untuk dijadikan pedoman dalam hidup ini, antaranya:

1. Umat Islam hendaklah meyakini bahawa setiap tindakan dan perbuatan akan dibalas dengan adil oleh Allah SWT di akhirat.

2. Umat Islam diingatkan agar jangan mencabar kekuasaan Allah yang boleh mengundang musibah dengan melakukan pelbagai maksiat dan kemungkaran.

3. Umat Islam hendaklah menginsafi bahawa setiap musibah itu adalah datang sebagai ujian dalam hidup ini yang telah ditetapkan oleh Allah SWT.

“Katakanlah (wahai Muhammad): ‘Tidak sekali-kali akan menimpa kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dia lah Pelindung yang menyelamatkan kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang-orang yang beriman bertawakal’.” (Surah al-Taubah : 51). 793

Khutbah Jumaat: Perajurit Disanjung, Ibu Pertiwi Terulung

Petikan Khutbah Jumaat  20 Zulhijjah 1442H /30 Julai 2021M JAWI JAKIM

Perajurit Disanjung, Ibu Pertiwi Terulung

Pada tanggal 31 Julai setiap tahun, negara akan meraikan para perajurit yang telah banyak berkorban demi tanah air tercinta dengan mengadakan sambutan Hari Pahlawan.

Sejarah bermula pada 31 Julai 1960, Kerajaan Malaysia telah mengisytiharkan sebagai Hari Pahlawan sempena tamatnya darurat pada tarikh tersebut yang mana ia merupakan platform bagi mensyukuri keamanan yang dikecapi negara sehingga membolehkan kemajuan dan pembangunan negara berjalan dengan lancar.jawi_logo.jpg

Oleh itu, Hari Pahlawan diraikan bagi memperingati jasa dan pengorbanan pahlawan negara yang terdiri daripada warga Angkatan Tentera Malaysia, Polis Diraja Malaysia dan lain-lain agensi keselamatan serta individu yang secara bersama mempertahankan keselamatan dan kedaulatan negara dari ancaman musuh yang ingin menghuru-harakan kemakmuran dan kestabilan negara.

Ia merupakan suatu tugas yang sungguh mulia dan merupakan tuntutan syariah dalam menegakkan agama Allah SWT di muka bumi ini.

Simboliknya pahlawan merupakan orang yang gagah dan berani, pejuang yang gagah dan perwira yang ditakuti.

Hal ini bertepatan dengan firman Allah SWT menerusi Surah ali-Imran ayat 146 yang bermaksud: “Dan berapa banyak dari Nabi-nabi (dahulu) telah berperang dengan disertai oleh ramai orang-orang yang taat kepada Allah, maka mereka tidak berasa lemah semangat akan apa yang telah menimpa mereka pada jalan (agama) Allah dan mereka juga tidak lemah tenaga dan tidak pula mahu tunduk (kepada musuh). dan (ingatlah), Allah sentiasa mengasihi orang-orang yang sabar”.

Dalam Islam, memperingati jasa dan pengorbanan para perajurit yang mempertahankan agama dan tanah air dari dijajah sehingga mengorbankan nyawa dan darah tidak seharusnya dipandang enteng.

Bahkan Islam amat menyanjung tinggi jasa para perajurit yang mempertahankan negara tanpa didasari sifat kebendaan dan keuntungan dunia, tetapi berjuang demi mencapai keredaan dan mendapat ganjaran Allah SWT semata.

Dalam sebuah hadis Qudsi yang direkodkan oleh Imam an-Nasaie rahimahullah, daripada Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhuma, bahawa Nabi SAW bersabda: Maksudnya: “Allah SWT berfirman: Mana-mana hamba-Ku yang menunaikan jihad pada jalan-Ku kerana mengharap dan mencari keredaan-Ku, Aku jamin untuk mengembalikannya (jika ia Ku-kembalikan) dengan segala apa yang didapatinya berupa pahala atau harta rampasan.”

Antara cara terbaik untuk menghargai sumbangan pahlawan ialah, kita wajib menjaga dan mempertahankan kemerdekaan yang sedia ada. Tidak dinafikan, kita sudah merdeka tetapi harus diingat!

Merdeka sekali tidak bemakna kita akan merdeka selama-lamanya.

Sedarilah! Andai kita leka, lalai mahupun terlalu selesa pasti akan ada pihak yang mengambil kesempatan dan cuba untuk kembali menjajah negara ini dalam pelbagai aspek.

Ingat! Penjajahan hari ini bukan berlaku dalam bentuk fizikal atau melalui peperangan semata-mata, sebaliknya yang membimbangkan ialah berlakunya penjajahan moden terhadap minda dan pemikiran rakyat terutamanya golongan muda.

Maka seharusnya menjadi tanggungjawab seluruh rakyat Malaysia untuk terus memperingati segala sumbangan pahlawan negara dan sentiasa menginsafi detik kesengsaraan yang telah dilalui oleh generasi terdahulu supaya kita tidak leka dan terus mempertahankan negara dan rakyat dari segala jenis penjajahan moden.

Sebagai tanda penghargaan negara dan juga rakyat Malaysia kepada para perajurit tanah air, sambutan Hari Pahlawan ini perlu terus diangkat sebagai detik keramat untuk dijadikan iktibar dan pengajaran yang cukup penting dalam lipatan sejarah ini.

Dalam tempoh Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) yang masih dilaksanakan sehingga ke hari ini, khatib juga ingin menyampaikan sekalung penghargaan dan tahniah buat para petugas barisan hadapan yang tidak kenal erti penat lelah serta sanggup berkorban masa dan tenaga dalam memerangi pandemik COVID-19 ini.

Segala usaha gigih semua petugas barisan hadapan dalam mendepani penularan wabak COVID-19 di negara ini wajar dipuji dan dihargai.

Mereka bukan sahaja sanggup mempertaruhkan nyawa demi memikul amanah yang diberi, malah semua barisan hadapan juga komited dalam melaksanakan tugas mereka hanya untuk memastikan keselamatan dan kesihatan setiap penduduk terjaga sejak dari awal negara diserang wabak berbahaya itu.

Sebagai tanda sanjungan dan penghargaan kepada para petugas barisan hadapan yang sedang giat memerangi kemelut wabak ini, hayatilah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Hakim dan Imam al-Baihaqi, daripada Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhuma, bahawa Nabi SAW telah bersabda: Maksudnya: “Mahukah Aku ceritakan kepada kamu tentang satu malam yang lebih utama daripada malam al-Qadar? Iaitu malam yang dilalui oleh seseorang yang berkawal di suatu tempat yang menakutkan (kerana menjaga keamanan dan keselamatan) yang mungkin (jika berlaku sesuatu tidak baik) dia tidak dapat kembali lagi kepada keluarganya”.

Mengakhiri khutbah pada minggu ini, kesimpulan yang dapat diambil sebagai pengajaran buat kita semua iaitu;

Pertama: 31 Julai setiap tahun ditetapkan Hari Pahlawan sebagai tanda penghargaan jasa dan pengorbanan perajurit Negara.

Kedua: Hari Pahlawan merupakan platform bagi mensyukuri keamanan yang dikecapi negara sehingga membolehkan kemajuan dan pembangunan negara berjalan dengan lancar.

Ketiga: Cara terbaik untuk menghargai sumbangan pahlawan ialah kita wajib menjaga dan mempertahankan kemerdekaan yang sedia ada.

Renungkan firman Allah SWT dalam Surah al-Anfaal ayat 60: Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiayai”