mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Mengecapi kemanisan iman

ABDULLAH Al-Mubarak seorang ulama besar pada masa tabiin dahulu. Selain pakar dalam ilmu agama, beliau juga sangat soleh. Kesolehan itu melahirkan kebijaksanaan dalam melihat kehidupan.

Ibnu Al-Mubarak pernah berkata: "Sungguh kasihan penduduk dunia. Mereka meninggalkan dunia sebelum mengecapi sesuatu yang paling nikmat di dalamnya."

Seseorang bertanya: "Apakah ia itu wahai Imam?" Beliau menjawab: "Mengenal Allah SWT."

Meskipun ucapan ini berasaskan pengalaman peribadi, namun beberapa hadis memang mengisyaratkan bahawa iman memiliki rasa.

Rasanya sangat manis melebihi semua kemanisan di muka bumi ini. Maka, sungguh rugi orang yang tidak pernah mengecapi manisnya iman selama puluhan tahun hidupnya di dunia. 

KEMANISAN iman hanya boleh dirasai oleh hati yang sihat. - Gambar hiasan
Kemanisan iman hanya boleh dirasai oleh hati yang sihat. Sebagaimana tubuh yang sakit membuat lidah menjadi pahit. Maka, hati yang sakit, membuat iman tidak terasa manisnya.


Hati menjadi sakit apabila mengandungi salah satu penyakit hati seperti hasad dengki, dendam, buruk sangka dan lain sebagainya. Selagi mana hati masih menyimpan penyakit, selama itu juga ia tidak akan merasakan manisnya iman.

Kesihatan hati

Salah satu cara untuk mengembalikan kesihatan hati adalah dengan melakukan tip-tip berikut ini. Semua tip ini berasal daripada hadis Nabi dan ucapan para ulama yang diakui kesolehannya.

Pertama: Siapa yang berminat merasakan manisnya iman, ia mesti berserah kepada ketentuan Allah dan rasul-Nya, juga tunduk kepada aturan Islam.

Rasulullah SAW bersabda: Akan merasakan kemanisan iman; seseorang yang reda Allah sebagai tuhannya, Islam sebagai agamanya, dan Muhammad SAW sebagai rasulnya. (riwayat Al-Bukhari)

Siapa yang reda Allah sebagai tuhannya, ia akan sabar menerima takdir-Nya. Setiap musibah dan kesusahan yang menimpa akan diterima dengan hati yang lapang dan bersyukur.

Imam Al-Ghazali dalam Ihya bercerita: seseorang melihat luka yang terdapat di kaki Imam Wasi' bin Hibban. Ia lalu berkata: "Setiap kali aku melihat luka ini, aku sangat kasihan kepadamu."

Wasi bin Hibban malah menjawab: "Sejak luka ini keluar di kakiku, aku selalu bersyukur. Kerana Allah SWT tidak menjadikan luka ini di dalam mataku."

Siapa yang reda Muhammad sebagai nabinya, ia akan melaksanakan semua sunnahnya. Dan siapa yang reda Islam sebagai agamanya, ia akan tunduk patuh dengan semua hukum dan aturan Islam.

Kedua: Siapa ingin merasai kemanisan iman, ia mesti menanamkan rasa cinta kepada Allah dan rasul-Nya, mencintai manusia kerana Allah dan sangat membenci kemungkaran.

Rasulullah SAW bersabda: Tiga perkara; sesiapa yang memilikinya, maka ia akan merasakan manisnya iman. Seseorang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya melebihi sesuatu yang lain. Ia mencintai seseorang hanya kerana Allah semata-mata. Dan ia enggan kembali kepada kekufuran sebagaimana keengganannya dicampakkan ke dalam api. (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Siapa yang mencintai Allah dan Rasul-Nya, ia akan mengorbankan apa sahaja untuk membela agama Allah. Siapa yang mencintai seseorang kerana Allah, ia akan selalu menasihatinya dengan lemah lembut dan bersabar dengan kesalahan-kesalahannya. Dan siapa yang membenci kemungkaran, maka ia tidak akan pernah mendekatinya apalagi melakukannya.

Ketiga: Siapa yang ingin merasai kemanisan iman, paksalah diri untuk menyukai ibadah. Sama ada ibadah yang wajib mahupun yang sunat. Setiap kali melakukan amalan ibadah, jangan bersegera bangkit daripadanya. Sebaliknya, berusahalah untuk berlama-lama di dalamnya.

Tanda hati sihat

Ini kerana menyukai ibadah adalah tanda hati yang sihat. Sebab zikir dan ibadah merupakan makanan jiwa. Jika kita merasa nikmat melakukannya, pertanda hati telah mula sembuh dari sakitnya. Jika kita merasa pahit beribadat, itu pertanda hati masih sakit dan memerlukan perawatan.

Hasan al-Basri berkata: "Rasakanlah kemanisan dalam tiga perkara: ketika melakukan solat, membaca al-Quran atau ketika berzikir. Jika engkau merasakannya, maka bersyukurlah. Namun jika kau tidak merasakannya, maka ketahuilah bahwa pintu hatimu telah tertutup."

Demikianlah beberapa perkara yang boleh kita lakukan untuk mendapatkan kemanisan iman. Mintalah bantuan daripada Allah agar diberikan kesempatan merasai manisnya iman.

Semoga kita tidak termasuk orang-orang yang merugi kerana meninggal dunia sebelum merasakan sesuatu yang paling nikmat di dunia ini.


Utusan Malaysia Online Bicara Agama 11 Disember 2012 
Tags: iman
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments