mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Suburkan budaya bersyukur dalam masyarakat

Daripada Syaddad bin Aus dan Al-Sunabihi, kedua-duanya telah masuk melawat seorang sakit, lalu mereka bertanya kepadanya: “Bagaimana keadaanmu pagi ini? Ia menjawab: Aku berada dalam keadaan baik. Syaddad berkata kepadanya: Bergembiralah engkau dengan perkara yang menghapuskan dosa dan menggugurkan kesalahan, kerana aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya Allah 'Azza wa Jalla berfirman: Apabila aku menguji seseorang dari hamba-Ku yang Mukmin dengan sesuatu penyakit, lalu ia memuji-Ku kerana ujian-Ku itu maka sesungguhnya ia akan bangkit dari tempat baringnya itu seperti masa ia dilahirkan oleh ibunya - bersih dari segala kesalahan, dan Tuhan Tabaraka wa Taala berfirman kepada Malaikat penulis amal itu: Aku telah mengikat hamba-Ku itu dan telah mengujinya, maka lakukanlah kepadanya apa yang kamu biasa lakukan untuknya (menulis amal baiknya) semasa ia berkeadaan sihat.” (Riwayat Syaddad bin Aus dan Al-Sunabihi)

Tidak kufur nikmat

Daripada Abu Yahya Suhaib bin Sinan, katanya sabda Rasulullah SAW: “Sungguh menakjubkan urusan (pekerjaan) seorang Mukmin (yang sempurna imannya) semua yang berlaku ke atas dirinya adalah baik belaka. Ini tidak akan terjadi kecuali bagi seorang Mukmin iaitu jika beroleh kesenangan, dia bersyukur dan syukur itu lebih baik baginya dan jika dia ditimpakan kesusahan dia bersabar dan sabar itu lebih baik baginya.” (Riwayat Muslim)

Sabda Rasulullah SAW: “Sungguh menakjubkan urusan (pekerjaan) seorang Mukmin (yang sempurna imannya) semua yang berlaku ke atas dirinya adalah baik belaka. Ini tidak akan terjadi kecuali bagi seorang Mukmin iaitu jika beroleh kesenangan, dia bersyukur dan syukur itu lebih baik baginya dan jika dia ditimpakan kesusahan dia bersabar dan sabar itu lebih baik baginya.” (Riwayat Muslim)

Sabda Rasulullah SAW: “Sesiapa yang diberi suatu kebaikan hendaklah ia mengingatinya, sesiapa yang mengingatinya ia dianggap bersyukur. Sesiapa yang tidak mengenangkan budi yang diberi ia dianggap sebagai kufur nikmat.” (Riwayat At-Tabrani)

Bersyukur adalah satu tindak balas yang baik sama ada melalui perkataan atau perbuatan terhadap kebaikan yang diterima oleh seseorang.

Sebenarnya tidak ada sesiapa yang berhak menerima kesyukuran dan pujian selain daripada Allah SWT kerana terlalu besar nikmat dan pemberian yang diberikan Allah kepada kita. Oleh itu sebagai tanda bersyukur kita hendaklah mengekalkan baik sangka kepada-Nya serta meletakkan keyakinan kepada Allah SWT dengan ketaatan dalam beribadah.

Hargai keamanan negara

Budaya bersyukur hendaklah disuburkan dalam masyarakat di mana rakyat hendaklah disedarkan supaya menghargai keamanan dan kemakmuran negara. Jangan menyalahgunakan kemewahan untuk pembaziran, melakukan maksiat serta gejala tidak sihat yang mengakibatkan berlakunya kerosakan, bencana pada diri, keluarga dan masyarakat.

Semua ini menunjukkan tanda kufur terhadap nikmat Allah SWT dan kesudahannya ia akan menjerumuskan masyarakat dan negara kepada kerosakan serta kehancuran.


Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM). Berita Harian Online Agama 17 Januari 2013
Tags: budaya, syukur
Subscribe

  • Kafir tanpa sedar

    DIALOG “berhenti menyanyi, nanti hujan”, begitu juga seperti “awak dah solat?” dan dijawab “sudah semalam”…

  • Jangan terlalu ghairah hendak bergurau

    LANGSUNG tidak salah untuk bergurau. Namun gurauan itu perlu ada hadnya, jangan melampau hingga sengaja mereka-reka sesuatu yang langsung tidak…

  • Had adab bergurau, elak mengguris perasaan

    Kehidupan zaman ini memaksa manusia mengejar masa serta menyelinap ke segenap ruang yang ada bagi memenuhi tuntutan rohani dan material menyebabkan…

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments