mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

'Tetamu' tidak diundang

UJIAN diumpamakan tetamu yang tidak di undang bagi semua manusia tidak kira Islam mahupun tidak. Majoriti manusia tidak suka dan tidak mahu diuji, mendapat bencana, kesusahan dan sebagainya. Mahu atau tidak, kita semua pasti di uji oleh-Nya. Ujian tersebut sama ada dalam bentuk kesenangan dan juga kesusahan.

Lantaran itu, setiap ujian, sama ada besar atau kecil meliputi, kesusahan, penderitaan dan juga kesenangan yang datang perlu disambut dengan sifat sabar. Barulah kita nampak hakikatnya, kedatangan ujian itu untuk mendidik dan mengajar bagaimana cara kita menempuh dan menangani kehidupan di dunia yang fana ini.

Sementara itu, ujian juga didatangkan dalam bentuk kesenangan, harta dan keindahan. Bagi kaum lelaki, ujiannya termasuk wanita, anak-anak dan harta. Allah SWT berfirman yang maksudnya: Dijadikan indah pada (pandangan) manusia, kecintaan kepada apa-apa yang diingini iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak daripada jenis emas, perak, benda pilihan, binatang-binatang (ternakan) dan sawah ladang. Itulah kesenangan di dunia dan di sisi Allah lah tempat kembali yang terbaik. (Ali-Imran: 14).


Bersabar dengan ujian hidup, besar ganjarannya daripada Allah SWT. - Gambar hiasan

Selain itu, malapetaka seperti banjir, gempa bumi, kemarau, tsunami, tanah runtuh, ribut, puting beliung dan berbagai-bagai kesusahan, bencana, kecelakaan dan kesengsaraan juga ujian daripada Allah untuk menguji umatnya, sama ada beriman atau tidak. Orang yang beriman sentiasa sabar apabila di timpa ujian. Allah mencintai orang-orang yang sabar.

Allah menjanjikan barang siapa bersabar kerana taat, maka pada hari kiamat Allah akan memberinya 300 darjat di syurga. Tiap-tiap darjat itu berjarak antara langit dan bumi. Sementara itu, barang siapa sukar meninggalkan larangan Allah, maka pada hari kiamat Allah akan memberi 600 darjat. Tiap darjat antara langit ke tujuh dan bumi ke tujuh.

Bagi orang yang sabar atas bencana dan musibah, maka pada hari kiamat, Allah akan memberinya 700 darjat di syurga. Tiap-tiap darjat antara Arasy dan syurga.

Rasulullah SAW bersabda dalam hadis Qudsi: Barang siapa di timpa bencana, lalu dia memohon perlindungan daripada-Ku, pasti Aku memberikannya sebelum dia meminta. Dan barang siapa ditimpa bencana, lalu dia meminta perlindungan kepada makhluk, pasti Aku tutup semua pintu langit baginya.

Oleh itu, kita sebagai orang Islam yang berakhlak wajiblah bersabar atas bencana yang menimpa. Tidak ragu atau mengadu (kepada makhluk), seolah-olah manusia lain ada kuasa untuk menyelesaikan musibah itu. Jika demikian, dia akan selamat dan selesa di dunia dan akhirat.

Dalam hal ini, Junaid al-Baghdadi pernah berkata, "Bala merupakan pelita bagi orang-orang arif, menyedarkan orang murtad, memperbaiki orang mukmin dan menghancurkan orang yang lengah (lupa). Tidak seorang pun akan mendapat manisnya iman sebelum dia ditimpa bala, rela dan bersabar."

Selain itu, Allah juga mendatangkan ujian kepada manusia seperti ketakutan, kebimbangan, kekurangan bahan makanan seperti nasi dan beras, kesempitan hidup dan kenaikan harga barangan. Semuanya ini bencana dan kesusahan bagi menguji kesabaran untuk menempuh kehidupan di dunia ini.

Rasulullah SAW bersabda, yang bermaksud, "Besarnya pahala sesuai dengan besarnya ujian dan cubaan. Sesungguhnya Allah SWT apabila menyenangi sesuatu kaum Allah menguji mereka. Berang siapa bersabar maka baginya manfaat kesabarannya dan barang siapa murka maka baginya murka Allah." (riwayat at-Tarmizi)

Oleh itu, hanya kesabaran yang dapat mengatasi segala-galanya. Selain kita berusaha mengatasi segala bencana dan musibah selebihnya kita berserah kepada Allah.

Cerdik pandai pernah menyatakan tentang sabar iaitu, "Anda jangan terlalu menginginkan semua berlangsung seperti yang anda kehendaki, tetapi sabarlah dengan kejadian yang berlangsung sebagai apa yang sudah berlangsung sehingga anda tetap tenang dan tentukan.

Dapat difahami bahawa inti daripada segala kejernihan akal fikiran adalah adanya sifat penyantun, sedangkan landasan daripada semua perkara adalah kesabaran.



DR. AMINUDIN MANSOR Utusan Malaysia Online Bicara Agama 13/02/2013
Tags: pendidikan, ujian
Subscribe

  • Khutbah Jumaat: Ulama dan Ilmu

    Petikan Khutbah Jumaat 02 Julai 2021M / 21 Zulqa’dah 1442H: JAIS Ulama dan Ilmu Jika ditelusuri sejarah, kita akan dapat menyaksikan usaha…

  • Khutbah Jumaat : Menggapai Reda Ilahi

    Petikan Khutbah Jumaat 05.03.2021 l 21Rajab 1442H JAIS Menggapai Reda Ilahi Seandainya kita berada di dalam sebuah perahu di tengah-tengah lautan…

  • Khutbah Jumaat : Emosi Dan Akal Sihat

    Petikan Khutbah Jumaat 11 Sept 2020M / 23Muharram 1442H: JAIS Emosi Dan Akal Sihat Ketika ramai manusia yang berfikir dahulu sebelum bertindak,…

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments