mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Larangan memberontak ke atas pemimpin

Terdapat ratusan buku bertemakan pemimpin dan kepemimpinan dalam pasaran. Pelbagai teori diperkenalkan khususnya tokoh ilmuwan Barat berkenaan kepemimpinan yang menjadi rujukan termasuk oleh pelajar di institusi pengajian tinggi (IPT).

Malah, IPT turut menyediakan pengajian disiplin Sains Politik dengan visi mendedahkan ilmu pengetahuan berkenaan kepemimpinan kepada generasi muda. Ini satu perkembangan baik yang memberi manfaat kerana ilmu politik dan kepemimpinan diajar secara profesional serta tersusun.

Namun, sebanyak mana pun teori Barat yang dipelajari, ia masih tidak setanding teori dan amali diperkenalkan Rasulullah SAW kerana Baginda sudah mempersiapkan untuk umatnya termasuklah panduan mengenali serta memilih pemimpin.

Kisah dibawa oleh Uqbah bin Amir, Rasulullah SAW bersabda: “Apakah kalian mahu saya ceritakan ciri-ciri pemimpin baik dan pemimpin yang buruk. Sahabat yang ada bersama Rasulullah SAW menjawab: Kami mahu mendengarnya, wahai Rasulullah. Melihat maklum balas positif daripada sahabatnya, Baginda berkata: Pemimpin paling baik adalah pemimpin yang paling baik bagi kalian. Dia adalah pemimpin yang paling kalian sayangi dan dia juga sangat mengasihi kalian. Kamu mendoakan kepada Allah bagi pemimpin ini dan dia juga mendoakan kamu.

Sabda Rasulullah SAW lagi: “Pemimpin paling jahat adalah pemimpin yang paling buruk bagi kamu. Pemimpin ini sangat dibenci dan dia juga membenci kalian. Kamu berdoa kepada Allah supaya dia mendapat balasan, dan dia juga mendoakan kecelakaan kalian.

Sahabat bertanyakan Baginda: Wahai Rasulullah, apakah kami boleh memerangi pemimpin yang keji ini. Jawab baginda: Tidak. Biarkan mereka selagi mereka masih berpuasa dan bersolat.” (Riwayat at-Tabrani)

Kisah ini sebenarnya satu panduan kepada kita untuk mengenali sifat atau ciri-ciri seorang pemimpin. Ia seolah-olah satu ‘radar’ yang memberikan isyarat jelas kepada kita mengenali siapa sebenarnya pemimpin.

Pemimpin berakhlak mulia

Ciri pertama kata Baginda ialah individu yang paling berakhlak mulia dalam kalangan kita. Inilah orang yang sepatutnya dipilih sebagai pemimpin. Islam meletakkan akhlak mulia sebagai ‘pakaian’ diri seorang pemimpin. Ini bermakna pemimpin yang kurang bermoral dan banyak skandal mengaibkan bukanlah pemimpin dalam erti kata yang sebenar.

Sentiasa turun padang

Ciri kedua ialah pemimpin yang sentiasa ‘turun padang’ dan merasai sendiri denyut nadi kesulitan rakyat bawahannya. Bukannya bersikap sombong dan hanya menjengok rakyat tatkala hampir pilihan raya.

Sahabat hebat Rasulullah SAW, Saidina Umar al-Khattab, tidak senang untuk duduk bersenang-senang kerana sentiasa memikirkan urusan rakyat pimpinannya. Pernah ditanyakan mengenai sikapnya, Umar berkata: “Kalau aku tidur pada waktu siang, maka rugilah rakyatku. Dan seandainya aku tidur di malam hari, maka sengsaralah diri ini.”

Seorang pemimpin akan mengasihi dan mengambil berat hal ehwal rakyatnya. Inilah jati diri pemimpin yang sanggup mengorbankan kepentingan diri dan kerabat demi melihat rakyatnya hidup dalam kesejahteraan.

Disukai rakyat

Selain itu, pemimpin yang baik lagi terpuji sudah tentu seorang yang ‘dirindui’ dan dicintai rakyatnya. Hubungan dua hala sentiasa bersambung tanpa putus yang diiringi saling mendoakan kebaikan bersama.

Inilah yang terjadi ketika pemerintahan Khalifah Umar Abdul Aziz yang disayangi oleh rakyatnya kerana sikap dedikasinya mentadbir negara mengikut lunas yang benar dan menepati kehendak agama. Kesannya, kehidupan rakyat jelata aman harmoni kerana dikurniakan rahmat dan berkat.

Pesanan Baginda supaya jangan bertindak menentang pemimpin selagi ia menunaikan amalan agama. Imam Al-Qurtubi mengulas isu ini berkata, “Kegagalan mentaati pemimpin akan mewujudkan perpecahan yang hanya akan membawa kepada kehancuran, sedangkan jamaah akan membawa kepada keselamatan.”

Imam Ibnu Hajar berkata: “Wajib bagi umat Islam mentaati pemimpin yang telah diangkat sebagai pemimpin dan dilarang memberontak mahupun menentangnya, meskipun dia zalim dan sewenang-wenangnya melaksanakan ketetapan hukum kerana kefasikan pemimpin bukan sesuatu yang membolehkan untuk dilakukan pemberontakan terhadapnya.”


Mohd Rizal Azman Rifin Berita Harian Online Agama 26/05/2013
Tags: ketua, pemimpin
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments