mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Berkasih sayang disertai semangat cintakan Tuhan

Kemajuan dunia yang pesat mengubah gaya hidup manusia yang memerlukan mereka bergerak pantas berlawan dengan masa. Disebabkan hidup yang asyik mengejar itu, banyak perkara semakin dipinggirkan sama ada secara sedar atau tidak.

Ini termasuk menyemai rasa kasih sayang dengan cara yang betul kerana ramai antara kita menyatakan perasaan kasih serta sayang terhadap keluarga, anak, pasangan, ibu bapa serta saudara seagama.

Malangnya, perasaan itu tidak diterjemahkan secara tepat apabila ada anak yang tidak mempunyai masa menziarahi ibu bapa, ibu bapa tiada masa memantau pelajaran anak dan masyarakat lebih menjaga kepentingan diri berbanding kemaslahatan ummah.

Sedangkan umat Islam maklum hakikat tidak sempurna iman seseorang itu melainkan dia menyayangi orang lain seperti dia menyayangi dirinya sendiri. Kasih sayang itu pula mestilah perasaan yang lahir ikhlas daripada hati dan diniatkan kerana Allah SWT.

Amalan mulia

Kasih sayang amalan mulia yang dicintai Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda: “Rasa kasih sayang tidaklah dicabut melainkan hanya daripada orang yang celaka.” Orang celaka yang dimaksudkan adalah orang yang tidak mempunyai rasa kasih sayang sama ada untuk dirinya mahupun orang lain.

Baginda SAW seorang yang amat menitikberatkan kasih sayang dan cinta. Banyak ajaran baginda dalam berkasih sayang antaranya memberi dan menyebarkan salam yang maksudnya mendoakan kesejahteraan kepada orang diberi salam itu.

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda: “Demi diriku yang ada di tangan-Nya, kamu tidak akan masuk syurga sehingga kamu beriman dan kamu tidak beriman sehingga kamu saling menyintai. Mahukah aku tunjukkan kepada kamu jika kamu mengerjakannya, maka kamu saling menyintai? Sebarkan salam di antara kamu.”

Sabda baginda lagi yang diriwayatkan oleh Umar Al Khattab: “Sesungguhnya dalam kalangan hamba Allah terdapat satu golongan yang bukan nabi dan bukan syuhada akan tetapi dicemburui nabi dan syuhada terhadap kedudukan mereka di sisi Allah pada hari kiamat kelak. Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, beritahu kami siapakah mereka? Jawab baginda: Mereka adalah golongan yang berkasih sayang dengan semangat cintakan Allah dan bukan kerana tali persaudaraan, atau harta benda. Demi Allah, sesungguhnya wajah mereka bercahaya. Dan mereka berada di atas cahaya. Mereka tidak takut ketika manusia lain berasa takut. Mereka juga tidak sedih ketika manusia lain berasa sedih.”

Anugerah Allah

Perasaan kasih sayang dan cinta ini satu anugerah Allah yang terindah. Kasih sayang juga fitrah manusia yang tidak seharusnya dinafikan. Oleh itu, peliharalah rasa kasih sayang dan cinta yang dianugerahkan Allah kepada kita.

Semoga kita tidak lagi kerap dihidangkan dengan laporan anak yang digelar ‘Tanggang Moden’, kes pembuangan bayi serta penganiayaan kepada sesiapa saja. Sebaliknya, tetapkan hati kita dengan kasih sayang yang terus subur dalam jiwa.


Nurul Shahida Idayu Harun Berita Harian Online Agama 23/06/2013
Tags: kasih, sayang
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments