mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Nilai kejujuran dalam diri pemimpin

Menantu kesayangan Rasulullah SAW, Saidina Ali Abi Talib pernah mengingatkan kita agar sentiasa mempunyai ciri peribadi dengan sifat jujur. Pesan beliau, kejujuran mempunyai pengertian besar dalam Islam.

Sifat jujur adalah sebahagian daripada iman. Mereka yang hilang sifat jujur adalah orang yang tipis imannya. Ini kerana kejujuran dan iman berjalan beriringan. Jika salah satu ditinggalkan, maka kedua-duanya akan hilang.

Benteng hadapi godaan

Mengapakah Islam begitu menitikberatkan aspek kejujuran dalam kehidupan seseorang hambanya? Tidak lain kerana sifat jujur menjadi benteng kukuh bagi menghadapi godaan pancaroba dunia dan hasutan syaitan. Dengan itu, terselamatlah diri daripada pelbagai kemungkaran.

Manusia tanpa mengira kedudukan dan darjat sangat memerlukan sifat jujur untuk memandu diri melalui jalan yang diredai Allah SWT. Terlucutnya kejujuran dalam diri sudah tentu memudahkan syaitan dan bisikan hawa nafsu untuk mengelincirkan seseorang ke lembah yang bertentangan dengan amalan benar di sisi agama.

Seorang pemimpin negara yang bersifat jujur pasti tidak mengizinkan dirinya terbabit dengan sebarang perbuatan menyalahi kehendak agama. Cuba bayangkan seandainya seseorang pemimpin itu seorang yang tidak jujur?

Yang jelas ialah ia akan membawa seseorang pemimpin itu mudah melakukan penyelewengan seperti rasuah, penyalahgunaan kuasa, pengamalan kronisme dan pelbagai macam tabiat buruk lagi. Jadi, di sini ternyata bahawa tanpa sifat kejujuran, maka berlakulah pelbagai kemungkaran.

Pemimpin yang jujur juga akan berusaha keras untuk memenuhi segala janji yang diluahkan. Ini kerana dia sedar dan insaf bahawa memungkiri janji itu lambang kepada sifat tidak jujur dalam berkata-kata dan ini akan memudaratkannya di akhirat kelak.

Malah di dunia pun, Allah SWT sudah menimpakan mereka dengan pelbagai impak negatif seperti dibenci oleh masyarakat. Rasulullah SAW juga mengingatkan kita apabila Baginda SAW bersabda: “Sesungguhnya kejujuran itu membimbing kepada kebaikan dan kebaikan itu membimbing ke syurga. Ada orang yang sentiasa berlaku jujur, sehingga dia dicatat sebagai orang jujur di sisi Allah.”

Sambung Baginda SAW lagi: “Sesungguhnya kedustaan membimbing kepada kejahatan dan kejahatan itu membimbing ke neraka. Ada orang yang sentiasa memilih kedustaan sehingga dia dicatat sebagai pendusta di sisi Allah.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Pemimpin tidak kota janji pendusta

Justeru, pemimpin yang hanya pandai berjanji tetapi tidak mengotakannya dikategorikan sebagai pendusta atau orang yang tidak ada sifat jujur dalam berkata-kata. Ini sifat yang sangat tercela dan kita seharus memperhatikan secara bersungguh-sungguh nilai jujur itu pada diri seorang pemimpin yang hendak kita pilih.

Allah SWT jelas sekali memerintahkan hamba-Nya menunaikan janji yang telah dinyatakan. Firman Allah SWT bermaksud: “Dan tepatilah janji, sesungguhnya janji itu akan ditanya.” (Al-Isra’, ayat 34 )

Justeru, apa saja janji yang dilafazkan seandainya seseorang itu tidak tunaikan bermaksud mengundang diri ke dalam kelompok yang dimurkai Allah SWT dan apa yang pastinya akan ditanya tentang hal itu di akhirat kelak. Begitulah besarnya nilai jujur kepada kita dan betapa buruknya kesan yang bakal diterima di akhirat kelak.

Rakyat atau masyarakat akan memandang tinggi dan menghormati seseorang pemimpinnya yang jujur. Inilah kriteria pemimpin yang dikasihi rakyat jelata. Lihatlah sendiri beberapa teladan yang ditunjukkan oleh sahabat Rasulullah SAW dalam aspek kejujuran ini.

Sudah tentu kita begitu kagum dengan kehebatan mereka, tetapi kekaguman saja tidak membawa sebarang erti pun kepada kita, seandainya nilai peribadi mereka tidak diterapkan sama dalam kehidupan kita.

Seseorang itu mungkin menjawat jawatan sebagai pekerja, maka nilai kejujuran itu akan membimbing dirinya untuk tekun bekerja dengan penuh bertanggungjawab. Pekerja yang culas, mengamalkan kerja bagai melepaskan batok di tangga sebenarnya lahir dari kurangnya sifat jujur dalam hati.

Pekerja yang jujur dan ikhlas akan melaksanakan segala tugasan sebagai satu ibadah dan mengharapkan ganjaran pahala di sisi Allah SWT. Ia akan menzahirkan tugas itu bukan sekadar ingin memenuhi hasrat untuk mendapat gaji atau upah, tetapi kerana kewajipannya untuk menunaikan tanggungjawab yang diamanahkan dengan sempurna.

Wan Mohd Ruzlan Wan Omar Berita Harian Online Agama 09/09/2013
Tags: jujur, pemimpin
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments