mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Ingat mati bendung nafsu, bisikan jahat

Setiap yang hidup pasti mati. Itulah hakikat yang benar dan tiada siapa mampu melarikan diri daripada dijemput maut. Atas sebab itulah kita diingatkan supaya sentiasa mengingati mati yang akan memantapkan iman dan takwa.

Imam Al-Ghazali berpesan, mengingati mati menghasilkan kemanisan iman, sekali gus menguatkan rasa bertuhan dan taqarrub kepada Allah SWT.

Mengingati mati itu juga akan memandu kita supaya menelusuri penghidupan berpaksikan ajaran dan tuntutan agama selari dengan sabda Rasulullah SAW: “Memadailah kematian itu menjadi penasihat.” (Riwayat At-Tabrani dan Al-Baihaqi)

Sabda Nabi SAW: “Ingatlah kematian. Demi diriku yang berada di dalam genggaman-Nya, jika kamu tahu apa yang aku tahu, nescaya kamu akan sedikit ketawa dan banyak menangis.” (Riwayat Ibnu Abu Dunya)

Begitulah pentingnya kita sentiasa ingat akhir kenikmatan dunia iaitu mati. Orang yang sentiasa ingat pada Allah SWT pada waktu sihat, maka ketika sampai ke penghujung hayat pasti mudah baginya untuk terus mengakhiri riwayat hidup secara mulia dan mendapat rahmat Allah SWT.

Firman Allah SWT bermaksud: “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati.” (Surah Ali-Imran, ayat 185)

Firman-Nya lagi yang bermaksud: “Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya, itulah yang kamu selalu lari daripadanya.” (Surah Qaf, ayat 19)

Bekal diri dengan amalan

Kedua-dua firman Allah SWT itu mengingatkan kita supaya tidak terpesong daripada kehendak agama kerana pada akhirnya kita akan dihadapkan berjumpa-Nya. Justeru, manusia perlu membekalkan diri dengan amalan yang boleh mengisi tabung amalan akhirat.

Biarlah setiap langkah kaki kita menjadi pengisian bermanfaat untuk tabung akhirat, begitu juga seluruh anggota tubuh badan dan hati kita menjadi peneraju kepada penjanaan sumber mengisi tabung akhirat.

Usah tangguh buat kebajikan

Sehari umur kita meningkat maka semakin dekat kita kepada tarikh luput kehidupan dunia iaitu kematian. Janganlah ditangguh-tangguhkan kerja berkebajikan kerana mati itu tiba-tiba. Penuhi diari kehidupan dengan warna-warni penghidupan yang berbentuk amal makruf dan nahi mungkar.

Sebagai umat terpilih, ingatlah juga yang kita semua pastinya akan dipanggil untuk kembali kepada-Nya. Selepas itu, amalan ketika di dunia menjadi ‘talian hayat’ yang akan menerangi alam barzakh dan memayungi kita ketika berhimpun di Mahsyar nanti.

InsyaAllah segala usaha amal ibadah dan amal soleh yang kita laksanakan itu akan menjamin kebahagiaan di akhirat kelak.

Menantu Baginda Rasulullah SAW, Saidina Ali Abi Talib banyak menasihatkan kita sentiasa ingatkan Allah SWT dan selalu berwaspada dengan tipu daya kehidupan dunia yang melalaikan.

Antara lain, Saidina Ali berkata, “Apabila kematian semakin dilupai, ia membawa sama lupa terhadap reda dan cinta Allah serta Rasul, turut lupa dan lalai terhadap larangan, tegahan dan arahan Ilahi.”

Seterusnya, beliau ada berpesan yang katanya, “Sesungguhnya dua hal yang sangat aku takutkan mengenai kamu, pertama, perasaan masih jauh dari mati dan yang kedua kamu tunduk kepada nafsu.”

Khalifah zuhud, Umar Abdul Aziz begitu takut kepada Allah SWT, justeru setiap amal gerak laku yang dilaksanakannya sentiasa dirasakannya Allah SWT sedang memerhatikannya.

Jadi, kita mampu mematikan kehendak nafsu liar dan bisikan jahat syaitan dalam hati dengan sentiasa ingatkan mati. Pastinya jiwa kita dapat dibersihkan dari sifat mazmumah seterusnya menjernihkan jiwa dan karakter zahir dengan akhlak yang murni sejajar menurut tuntutan agama.


Mohd Ruzlan Wan Omar Berita Harian Online Agama 17/09/2013
Tags: amalan, kebajikan, mati, nafsu
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments