mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Muliakan Rasulullah melebihi diri, keluarga

Sikap dan pendekatan golongan Ahli Sunnah Wal Jamaah adalah sederhana. Mereka mengambil sikap pertengahan dalam mencintai Rasulullah SAW dan menempatkan Baginda pada tempat yang sepatutnya. Mereka tidak menempatkan Baginda sebagai Tuhan melainkan sebagai hamba dan utusan Allah SWT yang hanya menyampaikan ajaran daripada Tuhannya yang tidak boleh memberi mudarat atau mendatangkan manfaat dan yang tidak boleh mematikan atau menghidupkan.

Rasulullah SAW bersabda: “Tidaklah beriman salah seorang daripada kamu sehingga aku lebih dicintai daripada ayahnya, anaknya dan manusia seluruhnya.”

Ketika Imam Malik membacakan kitab hadisnya, al-Muwatta’, tiba-tiba kala jengking menyengatnya 13 kali, tetapi ia tidak menghentikan perbicaraannya. Orang ramai kemudian berkata kepada Imam Malik: “Kami melihat wajahmu berubah. Imam Malik menjawab: Kala jengking menyengatku ketika aku sedang membaca hadis Rasulullah SAW. Orang ramai berkata: Mengapa tuan tidak menghentikan perbicaraan? Beliau menjawab: Aneh betul kamu ini! Bagaimana aku boleh menghentikan membaca hadis si kekasih (Rasulullah SAW) hanya untuk menolong diriku sendiri (dari sengatan kala jengking).”

Sa’id al-Musayyab ketika sedang sakit menjelang wafatnya pernah ditanya orang mengenai satu hadis. Maka, ia meminta kepada orang untuk mendudukkannya daripada pembaringan. Mereka berkata “Bukankah engkau sedang sakit wahai Sa’id al-Musayyab? Ia menjawab: Subhanallah. Disebutkan orang nama Rasululllah SAW di hadapanku sedangkan aku tetap berbaring saja.”

Demikian pula ketika Imam Ahmad jatuh sakit, ada orang bertanya kepadanya mengenai Ibrahim Thahman. Maka, ia bangun daripada tidurnya, lalu duduk dengan kaki bersilang di bawah paha sambil berkata: “Tidaklah layak disebutkan mengenai orang soleh kepada kita sedangkan kita masih terus berbaring.”


Hamba wanita dibenar masuk masjid

Ibnu Umar berkata kepada sahabat: “Aku mendengar Nabi SAW bersabda: Jangan kamu mencegah hamba wanita untuk memasuki masjid Allah. Kemudian, anaknya Bilal yang ketika itu masih muda berkata: “Demi Allah, kami benar-benar akan mencegah mereka. Jangan sampai masjid dijadikan tempat yang dapat dimasuki sembarangan atau tempat penuh sesak dan tidak tertib.”

Mendengar kata-kata itu Ibn Umar marah, lalu duduk di atas kedua lututnya sambil berkata: “Aku hanya menyampaikan hadis Rasulullah SAW. Demi Allah, aku tidak akan berbicara lagi denganmu hingga aku mati.” Benar, sejak kejadian itu Ibn Umar tidak pernah lagi berbicara dengan anaknya hingga ia meninggal dunia.

Ketika Ibn Umar menghadapi sakaratul maut, anaknya (Bilal) datang sambil menangis dan berkata: Ayahku tidak mahu berbicara denganku sehingga ia meninggal dunia. Orang ramai berusaha supaya Ibn Umar mahu berbicara dengan Bilal tetapi hingga meninggal dunia pun ia tetap tidak mahu berbicara dengannya hanya kerana ia membantah hadis yang disampaikan ayahnya.

Bayangkan, apabila kepada anaknya sendiri yang dianggap mencela hadis Rasulullah SAW, Ibn Umar mengambil tindakan memboikot seperti itu, maka apa agaknya tindakan yang bakal diambil olehnya terhadap orang yang dengan terang-terangan menghina Nabi Muhammad SAW.

Rahimi, Hulu Klang, Selangor. Berita Harian Online Agama 10/11/2013
Tags: rasulullah, wanita
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments