mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Keseimbangan dunia dan akhirat generasi Y

SAMBUTAN tahun baru 2014 sudah pasti disambut dengan gembira dan duka oleh rakyat negara ini. Gembira mungkin pada sesetengah wakil rakyat dan pemimpin di beberapa buah negeri mendapat kenaikan gaji dan elaun.

Episod duka mungkin bertandang di hati rakyat marhaen kerana terpaksa membayar harga cukai pintu dan tol yang lebih akibat kenaikan dua perkara itu di sesetengah wilayah menjelang mentari tahun 2014.

Namun dalam kita terlalu mengukur kehidupan dengan petunjuk ekonomi dan angka sebagai sandaran kemajuan, jangan pula kita melupakan fakta penting bahawa kita meminjam dunia ini dari generasi masa depan. Adakah kita mahu anak-anak kita dibayangi hidup mereka dengan faktor keduniaan hingga mereka melihat hidup mereka adalah untuk memenuhi nafsu material bersifat kewangan semata-mata.

Hari ini insya-Allah anak kita menerima keputusan peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) 2013 namun kita lupa adakah anak kita sudah lulus UPSR, PMR, SPM, STPM dan MBA untuk persediaan mereka ke dunia akhirat kelak.

Memang peperiksaan yang dinyatakan di atas, kebanyakan dari kita sudah mengambilnya namun di sebalik peperiksaan tersebut tersimpan makna dan hikmah untuk dihayati bagi memastikan kita melahirkan generasi masa depan yang mampu mewarisi negara ini dengan acuan dukhrawi (dunia dan ukhrawi).

Pastikan anak kita lulus dalam Usaha Praktikkan Sunnah Rasullullah (UPSR) iaitu menjadi seorang manusia yang bersifat jujur dan bijaksana dalam menjalani kehidupan dalam dunia di hujung jari. Biarlah amalan mereka bersandarkan sunnah Nabi Muhammad SAW dalam menghadapi godaan dunia internet yang ada kalanya lebih bersifat merosakkan daripada memberi kebaikan.

Dengan kemunculan laman sosial sejak muncul Myspace, Internet Relay Chat @ IRC (laman sembang), Facebook, Twitter, Instagram dan blog-blog interaktif cabaran mendidik anak-anak muda semakin rumit. Oleh itu adalah penting untuk sistem pendidikan kita dan ibu bapa sendiri memantau pergerakan anak-anak semasa melayari laman-laman sosial tersebut. Anggaplah perkara-perkara tersebut sebagai pisau yang tajam. Boleh membunuh dan memotong sayur untuk dimasak. Terpulang kepada ibu bapa mendidik anak cara 'menggunakan' pisau dengan sebaiknya.

Selain 'UPSR' tersebut pastikan anak kita lulus PMR iaitu Puasa Masa Ramadan. Dengan amalan berpuasa diamal dengan sempurna ia mampu membentuk generasi yang empati terhadap nasib orang miskin dan kelaparan. Puasa atau As-Siyam dalam bahasa arab juga banyak hikmahnya dari sudut kesihatan. Selama hampir 336 hari kita menyumbat segala jenis makanan dalam perut, hanya untuk 30 hari kita berpuasa demi memenuhi rukun Islam yang ketiga.

Setelah lulus UPSR dan PMR pastikan anak kita lulus SPM untuk akhirat iaitu Solat Pada Masanya. Dengan mengerjakan amalan solat wajib lima kali sehari, anak-anak kita akan dididik menjadi manusia yang menepati masa dan menghargai setiap 86400 saat yang diperuntukkan dalam 24 jam sehari. Solat adalah perkara wajib yang tinggi ganjarannya jika dilakukan berjemaah. Solat Subuh, Zohor, Asar, Maghrib dan Isyak masing-masing mempunyai fadilatnya yang tersendiri.

Bagi memperbanyakkan amal umat Islam boleh menunaikan solat sunat sebanyak mungkin. Sebagai tiang agama jika anak kita berjaya lulus SPM versi akhirat ini sudah pasti kita mempunyai generasi akan datang yang akan melakukan kerja dan menyiapkan projek mengikut jadual dan akan menjimatkan kos.

Kejayaan dalam SPM tersebut akan memungkinkan kita mewujudkan generasi yang mampu lulus STPM dan MBA. STPM adalah Siapkan Tabungan Pergi Mekah (STPM), pergi bukan setakat pergi melancong tetapi menunaikan haji atau umrah demi memperkukuhkan diri sebagai seorang muslim yang sejati.

Rukun Islam yang lima iaitu mengucap dua kalimah syahadah, menunaikan solat fardu lima waktu sehari semalam, berpuasa di bulan ramadan, menunaikan zakat dan mengerjakan haji di baitullah perlu dihayati sebelum lulus kesemua 'peperiksaan' ini. Setelah lengkap kesemua sijil tersebut barulah layak mengambil MBA bukannya Sarjana Pentadbiran Perniagaan tetapi Mesti Bersihkan Aset dengan menunaikan zakat fitrah pada bulan Ramadan dan zakat harta jika cukup syaratnya.

Dalam meraikan kejayaan anak-anak kita lulus peperiksaan ingatlah bahawa anak-anak kita inilah yang akan menjadi kita di masa depan. Jika kita asyik memberi galakan untuk lulus peperiksaan akademik semata-mata tetapi alpa dengan peperiksaan melibatkan solat, puasa, haji dan zakat anak-anak maka kita sedang mencipta anak-anak yang hanya pandai bertanya khabar ibu bapa dengan whatsApp dan bertemu di laman sembang semata-mata.

Justeru, kita perlu mempersiapkan masa depan anak kita hari ini, kerana kita tidak mahu terus melahirkan generasi masa depan yang hanya mahu cemerlang sebagai pelajar tetapi tidak sebagai anak, umat Islam yang kukuh akidah dan amalan selaras Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Jangan pula kita lupa pinjaman masa hari ini wajib dibayar pada masa depan oleh generasi yang kita didik hari ini. Oleh itu jangan pula generasi terdahulu marah kepada generasi hari ini yang terlalu banyak diberi kebebasan di dunia maya.


ABDUL RAZAK IDRIS Utusan Malaysia Online Rencana 20131220
Tags: akhirat, dunia
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments