mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Menghargai persahabatan

SETIAP orang yang hidup di dunia ini memerlukan teman dan sahabat. Keperluan ini tidak terbatas pada saat dan waktu tertentu sahaja tetapi pada setiap masa, senang atau susah, gembira atau sedih.

Persahabatan pada hakikatnya merupakan satu nikmat yang Allah SWT limpahkan kepada hati-hati yang ikhlas dalam membina hubungan semata-mata kerana Allah SWT. Kesan daripada itu maka timbullah perasaan kasih sayang, hormat-menghormati dan saling percaya-mempercayai antara satu sama lain.

Lantaran itu, kita dapat melihat dengan jelas dalam sejarah Islam bagaimana generasi awal Islam yang dididik oleh Rasulullah SAW membina persahabatan mereka. Kita dapat melihat bagaimana penduduk asal Madinah yang dikenali dengan golongan Ansar menerima saudara-saudara mereka dari Mekah sebagai golongan Muhajirin.

Mereka membuka hati dan rumah mereka untuk golongan Muhajirin, sedangkan tiada kaitan darah antara mereka dan tidak pula mereka kenal-mengenali antara satu sama lain sebelum ini. Itulah yang dikatakan kesan keimanan yang menyerap ke seluruh hati dan jiwa mereka, bukannya kerana kepentingan tertentu tetapi nilai persahabatan yang sebenar merupakan suatu perkara yang sangat mahal, sesuatu yang tidak boleh dibeli dengan wang ringgit dan emas perak.

Islam meletakkan persahabatan dan persaudaraan bukan kisah kehidupan dunia yang hanya tamat setelah berlakunya kematian tetapi ia adalah sesuatu yang berterusan sampai ke akhirat. Rasulullah SAW ada menyebut tentang kedudukan orang yang membina persahabatan kerana Allah di akhirat nanti melalui sabdanya, "Sesungguhnya di kalangan hamba-hamba Allah ada kelompok manusia yang mereka itu bukan nabi-nabi dan bukan pula orang-orang yang mati syahid. Para nabi dan para syuhada merasa cemburu melihat kedudukan kelompok itu di sisi Allah." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, siapakah mereka itu?" Rasulullah menjawab: "Mereka merupakan satu kaum yang berkasih sayang kerana Allah tanpa ada pertalian darah, juga tidak ada harta yang diambil, demi Allah muka mereka sungguh berseri-seri, mereka berada di dalam nur Allah, mereka tidak takut ketika manusia takut dan tidak bersedih ketika manusia bersedih." (riwayat Abu Daud)

Kemudian baginda membaca firman Allah SWT: Ingatlah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (daripada sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. (Surah Yunus: 62)



Utusan Malaysia Bicara Agama 20140220
Tags: kawan, persahabatan, rakan
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments