mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Kualiti jiwa penentu amalan baik, buruk

Konsep asas kehidupan dunia ini sebenarnya adalah satu ujian bagi manusia. Justeru, ujian itu sentiasa mengiringi setiap saat dan ketika dalam hidup kita. Realiti ujian hidup itu adalah pada saat kita memutuskan untuk memilih kebenaran atau memilih kebatilan.

Untuk itu, setiap diri manusia diciptakan secara fitrah oleh Allah SWT dengan dua kekuatan yang berlawanan antara satu sama lain.


Pertama adalah rohani, yang berasal dari roh Allah yang ditiupkan dalam diri manusia. Kedua adalah jasmani, yang juga sumber daripada hawa nafsu, godaan syaitan, dan kesombongan diri.

Dua kekuatan inilah yang bersaing dalam setiap penentuan pilihan manusia dalam ujian hidupnya. Dalam kata lain, hidup ini adalah satu pertarungan yang sengit antara kekuatan rohani dengan pilihan kebenaran dan kekuatan jasmani dengan pilihan kebatilan.


Cermin kualiti jiwa

Apa saja yang menjadi pilihan manusia, akan mencerminkan kualiti jiwanya. Jika yang selalu dipilihnya itu adalah kekuatan jasmani, maka itu bererti manusia sudah dikuasai oleh jiwa dalam dirinya yang disebut al-nafsu al-ammarah bissu’, yang bermaksud jiwa yang selalu mengajak pada kejahatan dan kemungkaran.

Sehubungan itu, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang yang diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia daripada hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah Yusuf, ayat 53)

Maka, nafsu amarah adalah satu jiwa dengan kualiti terendah yang dimiliki manusia yang merangkumi hawa nafsu, godaan syaitan dan kesombongan diri. Ia sungguh bahaya apabila ketiga-tiga ini dirasakan sebagai satu kenikmatan.

Kedua, jiwa yang selalu memisahkan antara iman, ilmu dan amal. Begitu berkesannya pemisahan antara ketiganya, sehingga manusia tetap saja merasa selesa walaupun amal tidak konsisten dengan apa yang difahami yakni ilmu serta tidak selari dengan apa yang diyakini yakni iman.

Justeru, faktor nafsu amarah menjadi umbi segala masalah sosial dan gejala jenayah dari perbuatan kemungkaran yang terjadi kepada pemimpin, remaja dan anggota masyarakat.


Penentu kekuatan jasmani, rohani

Amalan rasuah semakin meningkat, gejala keruntuhan akhlak dalam kalangan remaja semakin meruncing, kes jenayah juga bertambah sejak kebelakangan ini.

Pendek kata, amalan mungkar dan perbuatan jenayah adalah menjadi bukti jelas betapa manusia memilih untuk cenderung kepada kekuatan jasmani berbanding dengan kekuatan rohani yang bertakhta dalam jiwa sanubarinya.

Kita perlu insaf bahawa setiap pilihan dalam ujian hidup manusia yang berlangsung pada setiap saat itu, kesemuanya adalah ketetapan Allah.

Perlu juga disedari bahawa Allah SWT itu Maha Adil terhadap hamba-Nya. Dengan kata lain, Allah SWT tidak membiarkan manusia hidup keseorangan tanpa panduan dan bimbingan Ilahi supaya dia lulus dalam ujiannya.

Justeru, antara panduan dan bimbingan yang disediakan-Nya untuk manusia yang beriman adalah solat fardu lima kali sehari. Dari sinilah kita menyingkap makna dan hikmah yang tersurat dan tersirat di sebalik pensyariatan solat fardu sebanyak 17 rakaat sehari semalam itu.

Ini adalah kerana dalam solat yang khusyuk inilah, kita diberikan kesempatan untuk berzikir dan berdoa hanya kepada-Nya.


Solat kekang kemungkaran

Solat yang khusyuk itu sendiri adalah satu jaminan daripada Allah SWT, bahawa selepas selesai mendirikan solat, seorang Muslim tidak akan melakukan perbuatan keji dan mungkar.

Sehubungan itu, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Bacalah serta ikutlah (wahai Muhammad) akan apa yang diwahyukan kepadamu dari al-Quran, dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah daripada perbuatan yang keji dan mungkar; dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya); dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Ankabut, ayat 45)

Jelas di sini jaminan Allah SWT itu pasti benar mengenai fadilat solat. Justeru, penegakan solat lima waktu yang khusyuk adalah satu penawar ampuh yang tidak hanya mengawal dan menyucikan jiwa yang selalu mengajak kepada kemungkaran.

Oleh itu, solat tidak hanya sekadar kewajipan yang wajib didirikan setiap Muslim, malah ia juga adalah keperluan asasi yang akan mengisi kekosongan jiwa sekali gus membina jiwa benar-benar bertakwa kepada Allah SWT.

Berita Harian Agama 2014/04/01 - 08:19:27 AM Dr Engku Ahmad Zaki Engku Alwi
Tags: baik, buruk, jasmani, jiwa, kualiti, rohani
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments