mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Kita juga akan tua

IBU tua yang terlantar di hospital sayup memandang ke luar tingkap. Sekali-sekala air matanya mengalir daripada kelopak matanya mengenangkan nasib diri yang bukan sahaja tidak berupaya menguruskan diri sendiri, bahkan dianggap beban oleh anak-anaknya.

Di sisi katil hospital, kesemua anak-anaknya berkumpul. Bukan dengan niat untuk menziarahi ibu yang sakit tetapi kedatangan mereka dalam keadaan yang terpaksa. Itu pun setelah Tina menelefon dua abang, kakak dan seorang adik lelakinya untuk menguruskan urusan mengeluarkan ibu dari hospital setelah terlantar hampir tiga bulan.

“Kaulah yang bayar. Dengan kerja sebagai kerani cabuk, aku tak mampu. Lainlah kau, sekurang-kurangnya ada pencen," kata Zali kepada kakaknya, Zainah yang baharu sahaja bersara.

“Apa, kau ingat banyak sangat ke pencen yang aku terima? Tu, anak-anak aku yang ada di kolej, yuran dan perbelanjaannya aku kena fikirkan. Mana cukup," bebel Zainah.


Insaflah anak-anak kerana amal yang baik kepada ibu itu akan dapat balasan syurga. - Gambar hiasan

Dua lagi abangnya diam membisu. Sedikit pun tidak mengeluarkan suara memberikan persetujuan untuk melangsaikan kos perubatan si ibu.

“Abang macam mana?," tanya Tina memecahkan kebuntuan. “Macam nilah, masing-masing keluarkan RM300 seorang. Yuran perubatan mak, sebanyak RM800 tu kita selesaikan. Selebihnya, bagi Tina untuk menguruskan keperluan mak di rumahnya nanti," jelas Zarif.

“Maknanya, mak akan tinggal dengan Tinalah ye!," kata Tina seolah-olah terperanjat dengan keputusan yang dibuat oleh abang sulungnya. “Yelah, siapa lagi. Kami semua bekerja. Kau sahaja yang tak bekerja. Lagi pun kamu kan ibu tunggal? Tak ada siapa yang menghalang kalau kau jaga mak. Lainlah kami, tahulah kakak ipar kau tu. Dia pun sibuk bekerja," ujar Zarif lagi sambil dipersetujui adik-beradik yang lain.

Tina terdiam seketika. “Habis tu, duit bulan-bulan nak jaga keperluan mak, macam mana?," tanya Tina kembali. “Kau jangan risau, setiap bulan kami akan kirimkan RM200 seorang.

Tina mencongak-congak. Maknanya, hanya RM600 setiap bulan. Kepalanya yang tidak gatal digaru. “Cukupkah bajet nak beli lampin pakai buang serta susu khas untuk mak," soalnya dalam hati.

Namun untuk tidak mengeruhkan lagi suasana, Tina diam dan akur. Petang itu selesai urusan pembayaran dibuat, maka bermulalah kehidupan mak di rumah Tina. Bulan pertama, perjanjian abang, kakak dan adiknya untuk memberikan wang saku, dipenuhi. Tapi masuk bulan kelima, masing-masing buat lupa. Pelbagai alasan diberikan. Puas didesak, barulah dikirimkan. Itu pun bukan dalam jumlah yang dipersetujui. Jauh sekali kakaknya yang terlalu berkira. Akhirnya Tina mengambil keputusan untuk memohon bantuan Baitulmal. Bantuan diluluskan. Sedikit lega. Namun Tina tidak memberitahu adik-beradiknya. Khuatir jika hal ini diketahui, mereka langsung tidak mahu mengirim lagi wang untuk keperluan emak.

Pernah suatu hari, Tina meminta bantuan kakaknya, menjaga emak buat seketika kerana kawannya menawarkan kepadanya untuk membuat promosi bagi produk yang hendak dilancarkan. Tina setuju. Upahnya RM500.

Selesai kerjanya pada hari itu, tiba-tiba kakaknya meminta RM300 sebagai upah menjaga ibunya pada hari itu. Tercengang Tina. Tanpa dia sedar, air matanya mengalir. Begitu sekali sikap seorang kakak kepada dirinya. Sudahlah tidak mahu menjaga emak. Minta tolong sekejap pun, diminta upah. “Ya Allah kenapa adik-beradiku jadi begini," keluh Tina. Utusan/Bicara_Agama/20140612

Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments