mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Membentuk iman, takwa

Keimanan dan ketakwaan sangat penting dan berkait rapat antara satu sama lain. Beriman bermaksud mengiktikadkan dengan yakin dalam hati, berikrar dengan lidah serta mengerjakan dengan anggota badan dengan sungguh-sungguh kepada Allah dan rasul-Nya. Bertakwa iaitu mempunyai sifat takwa, taat mengerjakan perintah Allah SWT dengan penuh kesolehan.

Ibadah puasa di bulan Ramadan adalah pendidikan ke arah membentuk iman dan takwa. Dalam ibadah puasa tersurat dan tersirat pendidikan ini. Hanya puasa dengan penuh keimanan dan ketakwaan akan dapat mendidik hati dan jiwa manusia. Melalui keimanan akan mengajar dan mendidik manusia menyakini bahawa manusia perlukan pertolongan Allah SWT. Sementara, ketakwaan adalah pembuktian amal, reda dan taat kepada-Nya.

Puasa Ramadan menawarkan pelbagai tawaran dan ganjaran kepada setiap Muslim yang beriman. Orang-orang yang beriman sahaja mengetahui dan berusaha memanfaatkan kelebihan Ramadan. Sebagai seorang Muslim, kita seharusnya gembira menyambut kedatangan Ramadan dengan penuh keimanan dan ketakwaan dan melakukan pelbagai ibadat dengan penuh ketaatan.

Berkaitan iman dan takwa dalam berpuasa Allah berfirman yang bermaksud: Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (al-Baqarah:183)

Ketegasan dalam ibadah ditegaskan bahawa puasa mesti dilaksanakan, jika tidak mampu melakukannya atas sebab-sebab tertentu, maka dimestikan untuk menggantikannya atau membayar fidyah serta mengerjakan amal kebajikan. Tujuannya untuk meningkatkan iman dan takwa.

Ini dijelaskan melalui firman Allah yang bermaksud: (Iaitu) beberapa hari tertentu. Maka barang siapa di antara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak puasa), maka (wajib menggamit) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain. Dan bagi orang yang berat menjalankannya, wajib membayar fidyah, iaitu memberi makan seorang miskin. Tetapi barang siapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itu lebih baik baginya dan puasa kamu itu lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui. (al-Baqarah: 184)

Petunjuk

Bulan Ramadan mempunyai beberapa kelebihan selain daripada ibadah puasa, bulan Ramadan juga diturunkan al-Quran sebagai petunjuk kepada manusia. Tanpa al-Quran umat Islam tidak mendapat penjelasan dan petunjuk ke arah jalan kebaikan dalam kehidupan.

Hal ini dijelaskan dalam firman Allah yang bermaksud: Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan al-Quran, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang benar dan yang batil). Oleh sebab itu, barang siapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkan itu, pada hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya, yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur. (al-Baqarah: 185)

Begitulah besar dan agungnya bulan Ramadan, dalam bulan Ramadan diturunkan al-Quran sebagai petunjuk dan pedoman kehidupan manusia di dunia hingga ke akhirat. Oleh sebab itu, diwajibkan berpuasa untuk mendapat pahala dan manfaat dari bulan tersebut. Al-Quran ialah kitab suci yang diturunkan sebagai panduan hidup kepada umat manusia.

Tujuannya, Allah menurunkan al-Quran sebagai panduan hidup manusia untuk mencapai kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Selain itu, menyelamatkan akidah manusia ke jalan yang benar. Sebagai pembimbing untuk mencegah sebarang penyelewengan. Begitulah keutamaan bulan Ramadan diturunkan al-Quran.

Bulan Ramadan merupakan bulan yang penuh rahmat, berkat, pengampunan dan pembebasan diri daripada azab neraka. Pada bulan ini Allah SWT menurunkan Lailatul Qadar iaitu malam kemuliaan yang lebih baik daripada 1,000 bulan. Di dalamnya penuh keberkatan dan kesejahteraan sampai terbit fajar.

Oleh itu, siapkan diri untuk mendidik keimanan dan ketakwaan dari awal Ramadan sehinggalah ke akhirnya dengan penuh keimanan dan sentiasa tidak melepaskan peluang untuk memohon keampunan daripada-Nya. Persiapan mental dan kerohanian sangat penting dalam meneruskan puasa di bulan Ramadan dan menggandakan amalan-amalan lain dengan penuh keberkatan. Semoga semua umat Islam dapat menghayati keagungan Ramadan yang penuh dengan gandaan pahala dan keberkatan. R. AMINUDIN MANSOR ialah bekas pendidik berkelulusan Ijazah Kedoktoran Persuratan Melayu, UKM.Utusan/Bicara_Agama/20140701

Tags: iman, puasa, ramadhan, takwa
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments