mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Hobi dipandu agama

SEKARANG ini seluruh dunia sedang dilanda demam Piala Dunia. Yang menjadi persoalan saya bolehkah seorang Islam yang dalam kategori fanatik sukan bola sepak itu, sanggup memiliki serta menyarung kemeja T yang ada lambang salib. Tolong ustaz berikan pencerahan?

Jawapan:  Minat yang tersemat di dalam hati terhadap sesuatu menghasilkan tanda yang zahir. Sebagai contoh minat terhadap bola sepak. Maka minat ini mendorong seseorang untuk menonton televisyen bagi perlawanan bola sepak. Perkara ini tidaklah salah. Ia termasuk dalam aktiviti santai dan berehat. Minat ini juga mendorong peminat untuk mendapatkan pakaian pasukan bola tersebut atau jersinya. Perkara ini adalah harus.

Namun begitu, sebagai Muslim yang inginkan kebaikan dunia dan juga akhirat, maka minat sewajarnya dipandu oleh agama. Antaranya:

1 Menonton perlawanan bola sepak sehingga mengabaikan kewajipan agama merupakan satu kesilapan. Berapa ramai yang sanggup meninggalkan solat berjemaah di masjid dan surau hanya kerana ingin menonton perlawanan bola sepak. Berapa ramai pula yang akan mengabaikan solat sunat tarawih hanya kerana demam bola.

2 Menonton perlawanan di awal pagi sekitar jam 2 atau 3 pagi hingga tamat perlawanan. Esoknya hari bekerja. Maka tugasan kerja di tempat kerja dibuat sambil lewa, bahkan ada yang mencari peluang untuk tidur kerana waktu tidur yang tidak cukup pada malam hari.

Justeru, sewajarnya kita menjaga masa agar ia tidak habis begitu sahaja. Menonton perlawanan bola sepak tidak salah tetapi jika ia tidak diuruskan dengan baik, maka ia menimbulkan kesalahan yang lain.

3Pembelian jersi pasukan tertentu juga tidaklah salah. Ia adalah pakaian. Namun, jika pakaian jersi tersebut memaparkan perkara yang tidak harus dalam Islam, maka keharusan ini perlulah dikaji semula. Contohnya jersi yang memaparkan dengan jelas jenama arak dan judi. Jelas terpampang di baju jersi. Begitu juga jika wujud dengan jelas lambang agama bukan Islam. Ia seolah-olah satu sokongan dan promosi kepada perkara-perkara tersebut.


Maka masyarakat Muslim tidak lagi serius melihat perkara tersebut sebagai satu dosa dalam agama. Jika lambang salib itu bukanlah lambang utama, sebaliknya sekadar simbol kecil bagi sesebuah negara, maka ia tidak mengapa. Ini kerana ia sesuatu yang dimaafkan. Utusan/Bicara_Agama/20140704

Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments