mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Dikhianati keluarga kandung

PUAS Salina mencari jawapan, di mana salahnya? Kenapa dalam lima adik-beradiknya, dia selalu dipinggirkan? Walhal, dia bukan seorang yang cacat. Dia dilahirkan sempurna sama seperti adik-beradiknya yang lain. Namun ‘kebencian’ ibu dan ayah terhadapnya, sukar untuk dia mengerti.

Jadi tidak hairanlah, jika Salina diserahkan kepada nenek dan datuknya sejak kecil lagi. Dia dibawa nun jauh ke Semenanjung, sedang keluarganya terpisah oleh Laut Cina Selatan. Salina dibesarkan oleh nenek dan datuknya sehingga dia kini telah berumah tangga.

Sangkaan Salina, apabila neneknya meninggal dunia, keluarganya akan mengambilnya kembali untuk duduk di bawah satu bumbung. Tetapi tidak. Dia dibiarkan disara oleh datuknya sendirian. Tinggallah Salina, anak gadis yang hanya menumpang manja dengan datuk.

Salina juga tidak faham, bukan sahaja ibu dan ayah ‘menolak’ kehadirannya, bahkan adik-beradiknya yang lain juga tidak pernah ambil kisah tentang dirinya. Pernah suatu ketika, Salina keputusan duit untuk menampung perbelanjaannya di kampus. Dia menelefon ibu dan ayah, untuk memasukkan sedikit wang, namun permintaannya tidak diendahkan.

Salina menelefon pula abang dan kakaknya namun begitu juga keadaannya. Akhirnya Salina merayu, kalau tidak pun masukkanlah RM10 untuk dia mengalas perut. Hampa!

Sedih. Tiada tempat lagi untuk Salina mengadu. Mengharapkan duit daripada datuknya? Tidak sekali. Apalah sangat yang boleh diberikan oleh orang tua yang banyak berjasa kepada dirinya itu. Akhirnya Salina dengan muka menahan malu, meminjam daripada kawan-kawan, sementara duit PTPTNnya dimasukkan ke dalam akaun.

Perit! Itulah yang Salina rasakan. Sudahlah bersendirian menguruskan keperluan diri, hatta ketika ditawarkan masuk ke institut pengajian tinggi pun, ibu dan ayahnya pun tak ambil kisah.

Kini tiba masa dia menerima ijazah. Ibu dan ayah dijemput datang untuk melihat hari yang cukup bahagia itu. Sekian lama Salina mengharapkan, ibu dan ayah akan berbangga dengan pencapaiannya kali ini. Itu sahaja cara untuk Salina menambat kasih dan sayang daripada insan yang bergelar ibu dan ayah. Namun sekali lagi Salina dikecewakan. Dia bersendirian merintih nasib diri. Sesekali dia cemburu apabila kawan-kawannya diapit oleh keluarga dan menerima kucupan tahniah. Tapi dia?

Pernah suatu ketika Salina bertanya kepada datuknya, kenapa dia diperlakukan sedemikian. Sudahlah makan minumnya langsung tidak diambil peduli, meraikan kejayaannya juga tidak mahu. Siapa sebenarnya dia dalam keluarga? Kenapa dia begitu disisihkan? Apa status dirinya sehingga dia dibuang begitu sekali dalam keluarga?

Persoalan demi persoalan dilontarkan. Namun tiada jawapan. Datuknya juga enggan berkata apa-apa. Mungkin kecewa dengan sikap anaknya yang sanggup menyisihkan darah daging sendiri. Walhal Salina seorang anak yang baik. Tiada cacat-celanya. Bahkan, sempurna kejadiannya. Kalau diikutkan, dalam adik-beradik, Salina lebih cantik daripada yang lain. Apakah ini yang membuatkan keluarga membuangnya?

Hidup Salina kosong. Sepi. Mengharapkan kasih daripada seorang ibu yang melahirkan, namun dia dibuang begitu sahaja. Mengharapkan perhatian daripada seorang ayah. Begitu juga, tidak langsung diambil peduli.

Salina akur dia kini bersendirian. Sakit pening, susah payah, suka duka akan dihadapi sendirian. Satu persoalan yang sering berlegar dalam benak fikirannya, kenapa ibu dan ayah membencinya?   Utusan/Bicara_Agama/20140806

Tags: khianat
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments