mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Kondisi pemilikan harta

SAYA ingin mengetahui, kondisi bagaimanakah seseorang itu sudah wajib mengeluarkan zakat? Adakah perlu berstatus kaya terlebih dahulu? Kemudian, kekayaan atau harta bagaimanakah yang wajib dizakatkan? Ada orang sering merasakan dirinya tidak layak, hanya kerana pendapatannya dianggap kecil. Boleh jelaskan?

Kewajipan zakat terpikul ke atas mereka yang telah memenuhi lima syarat asas wajib zakat


MEMINTA pihak amil zakat menaksirkan zakat pendapatan, itulah cara terbaik. - Gambar hiasan

JAWAPAN Alhamdulillah, semoga jawapan yang disuguhkan ini mampu menghuraikan serba sedikit kekusutan saudara mengenai kondisi diri dan harta atau kekayaan yang diwajibkan zakat di sisi Islam. Tidak dinafikan, memang ramai di luar sana yang berfikiran sedemikian. Dengan andaian yang bukan-bukan, misalnya pendapatan mereka kecil maka mereka langsung mengambil keputusan untuk tidak menaksirkan zakatnya.

Maka, Allah SWT mengingatkan kita dalam hal ini: Maka bertanyalah kamu kepada ahlinya (orang yang alim atau berpengetahuan dalam sesuatu bidang) andai kamu tidak mengetahui (akan keadaan sesuatu perkara itu). (al-Anbiya: 7)

Baiklah, pertamanya kondisi bagaimanakah seseorang itu wajib mengeluarkan zakatnya. Maka dalam hal ini, seseorang itu dikira wajib mengeluarkan zakat sekiranya dia adalah seorang Muslim dan merdeka dan harta yang dimilikinya adalah sempurna miliknya, serta harta itu melebihi syarat nisab dan juga menggenapi haul.

Sebenarnya, lima perkara yang disebutkan di atas, adalah lima syarat asas wajib zakat yang apabila ia ada pada diri seseorang manusia itu, maka wajiblah zakat ke atas dirinya. Tanpa mengira, sama ada dia lelaki atau wanita, masih kecil atau sudah tua, gila atau berakal waras.

Kedua, harta bagaimanakah yang wajib dizakatkan? Di sini, seseorang yang mempunyai harta dan harta itu dimiliki secara sempurna milik, maka sewajarnya dia berhati-hati. Bimbang jika dia sebenarnya sudah pun mempunyai cukup syarat wajib zakat ke atasnya.




DUNIA moden hari ini menyaksikan perkembangan harta dan kekayaan yang terlalu pantas. - Gambar hiasan

Ini kerana, definisi kekayaan dalam Islam adalah apabila harta yang kita miliki itu sempurna milik dan ia berada di atas paras nisab. Apakah nisab? Nisab bermakna, paras minimum harta wajib zakat yang disandarkan kepada nilai 85 gram emas pada harga semasa. Nilai nisab zakat boleh turun dan naik, tergantung kepada harga emas di pasaran.

Maka, seseorang yang harta miliknya (harta zakat seperti wang pendapatan) sudah pun melebihi paras nisab, maka wajarlah dia berhati-hati. Ini kerana, nilai 85 gram emas itu bukanlah terlalu tinggi, julatnya buat masa ini dalam lingkungan RM13 ribu hingga RM16 ribu sahaja. Jika kita mempunyai pendapatan tahunan melebihi RM16 ribu misalnya, dibimbangi kita mungkin sudah wajib mengeluarkan zakat pendapatan kita.

Maka, jalan yang terbaik ialah dengan meminta pihak amil zakat menaksirkan zakat pendapatan kita. Ini kerana, dalam menaksirkannya maka ada kaedah pengiraan yang kita sendiri mungkin kurang mahir. Maka, jika ditakdirkan selepas ditolak penggunaan dan harta kita masih di atas paras nisab, maka kita wajib mengeluarkan zakatnya, walaupun sebesar RM1.00.

Ketiga, wajar juga kita ketahui bahawa Islam telah menggariskan hanya harta tertentu yang wajib dikeluarkan zakat, dan harta-harta yang tidak termasuk dalam senarai harta zakat, ia tidaklah wajib dizakatkan. Namun, jika ia diniatkan dengan sesuatu niat tertentu, maka harta yang asalnya tidak wajib zakat akan menjadi wajib zakat.

Mari saya kemukakan satu contoh mudah. Apabila dikatakan zakat ternakan, maka hanya haiwan ternakan yang disebut sebagai al-an’am sahaja yang wajib dizakatkan. Apa makna al-an’am itu? Iaitu, umumnya ia ada tiga ciri utama, pertama ia sudah diternak orang sejak zaman dulu sebagai haiwan ternak, kedua haiwan yang bersifat jinak dan ketiga, yang berkaki empat.

Maka, lembu, kambing, kerbau, biri-biri, domba dan kibas ataupun jika di tanah Arab unta, adalah dikira sebagai haiwan al-an’am ini. Selain daripadanya tidak dikira haiwan ternakan al-an’am. Misalnya rusa, kijang, seladang dan begitu juga ayam, itik, angsa, arnab dan sebagainya.

BAGAIMANA halnya jika ada yang bertanya, bukankah burung unta juga mendatangkan hasil yang lumayan, begitu juga rusa dan sebagainya? Kenapakah ia tidak dikenakan zakat seperti unta?

Hakikatnya, rusa dan burung unta itu bukanlah haiwan ternak al-an’am. Memang ia mahal, tetapi kakinya dua dan ia tidak diternak secara jinak sejak zaman dahulu. Maka, biarpun ia diternak ribuan ekor, ia tidak dikenakan zakat ternakan. Namun, sudah terlepaskah kewajipan zakatnya?

Di sini kita perlu melihat kondisinya terlebih dahulu. Sekiranya rusa atau burung unta itu diternak secara komersial, maka ia wajib dizakatkan atas nama zakat perniagaan kerana pemiliknya meniatkan untuk menjualnya sebagai ‘barangan’ atau komoditi.

Jika ia diternak suka-suka, dan jika ada permintaan misalnya disewa untuk tujuan pameran, persembahan atau dijual kepada orang yang berminat, maka ia masih wajib dikenakan zakat pendapatan kepada pemiliknya.

Maknanya, dalam konteks dunia moden hari ini perkembangan harta dan kekayaan sebenarnya terlalu pantas. Maka, kita wajib menyesuaikan diri dengan segala macam kekayaan bentuk baharu itu, biarpun zahirnya ia seakan-akan tidak dikenakan zakat.

Kesimpulannya, jika kita serius memikirkan soal zakat maka kita akan lebih berhati-hati dalam isu pemilikan harta. Keseriusan kita itulah kelak, yang akan menjadikan kita lebih komited dengan ibadah zakat dan insya-Allah, dari sanalah kelak akan melahirkan nilai-nilai keberkatan yang dijanjikan Allah SWT kepada kita.

Wallahua’lam. Disediakan oleh Ustaz Hamizul Abdul Hamid, Eksekutif Dakwah, Lembaga Zakat Selangor (MAIS). Sebarang pertanyaan sila e-melkan kepada hamizul@e-zakat.com.my dan untuk maklumat lanjut sila layari media sosial LZS di www.e-zakat.com.my, Utusan Malaysia Rencana Agama 23/10/2014

Tags: harta, zakat
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments