mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Tangisan ketakwaan

PERNAHKAH kita menangis dan mengalirkan air mata ketakwaan kepada ALLAH SWT. Adakah kita terlalu mencintai ALLAH sehingga mengalir air mata. Dan pernahkan kita menangis kerana takut akan balasan daripada-Nya.

Firman ALLAH bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman!  Bertakwalah kamu kepada ALLAH dengan sebenar-benar takwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam." (Surah Ali’Imran: 102)


Jiwa manusia akan menjadi kosong dan keras kerana dosa-dosanya. Akibatnya mereka tidak dapat menangis dan mengalirkan air mata. Hati mereka tidak dapat berasakan manisnya iman, kecuali mereka yang berjiwa hanif dan dirahmati ALLAH. Salah satu bentuk manisnya iman adalah menangis kerana takut kepada ALLAH.

Daripada Anas RA, Rasulullah SAW bersabda: "Seandainya kalian mengetahui apa yang aku ketahui, nescaya kalian akan sedikit ketawa dan lebih banyak menangis." (Riwayat Bukhari & Muslim]

Cinta kepada ALLAH

Bagi menunjukkan perasaan cinta kepada ALLAH kita perlu perbanyakan zikir dan istighfar kepada ALLAH, selain ia mampu melembutkan hati dan menenangkan jiwa.

Daripada Anas RA, Rasulullah SAW bersabda: "Tiga sifat yang apabila dimiliki oleh seseorang, nescaya dia berasakan manisnya iman. Orang yang menjadikan ALLAH dan Rasul-Nya adalah yang paling dicintainya, kemudian orang yang mencintai saudaranya dan orang yang mencintai sesuatu hanya kerana ALLAH. Serta orang yang yang tidak kembali kepada kekufuran setelah ALLAH menyelamatkannya, kerana tidak suka akan dilemparkan ke dalam api neraka." (Riwayat Bukhari & Muslim)


Ilmu agama

Dengan adanya ilmu agama dalam diri, maka dia mampu menguatkan  ketakwaan diri kepada ALLAH. Sesungguhnya ucapan yang paling benar adalah kitab ALLAH (al-Quran) dan sebaik-baik petunjuk adalah Rasulullah SAW (sunah).



ALLAH berfirman lagi: "Dan juga supaya orang-orang yang memperoleh ilmu mengetahui ayat-ayat keterangan (dalam al-Quran) itu benar daripada Tuhanmu, lalu mereka beriman kepadanya, sehingga tunduk taatlah hati mereka mematuhinya; dan sesungguhnya ALLAH sentiasa memimpin orang-orang yang beriman ke jalan yang lurus." (Surah Al-Hajj: 54)


Menghayati al-Quran

Menghayati isi al-Quran ada salah satu cara yang paling efektif untuk membuat seseorang menangis penuh dengan ketakwaan. Dan untuk meraihnya, kita perlu menghayati tafsiran ayat suci melalui bimbingan ulama dan ahli tafsir.

Selain itu, khusyuklah dalam solat. Mendengar, memahami, dan menghayati bacaan al-Quran yang dibaca dengan khusyuk, ia mampu menenangkan hati.


Ingat mati

Rasulullah SAW bersabda: "Perbanyakanlah kalian mengingat pemutus seluruh kenikmatan, iaitu kematian. Sesungguhnya tidaklah seseorang mengingatnya ketika ditimpa kesusahan hidup, melainkan akan membuatnya rasa lapang. Dan tidaklah mengingatnya di saat lapang, melainkan hal itu akan membuatnya berasa susah." (Riwayat Nasa’i, at-Tarmidzi, Ibnu Majah & yang lainnya)

Sedar atau tidak, ramai antara kita sekarang lupa mengenai ketakwaan kepada ALLAH, kerana segala kenikmatan dunia yang kita miliki kini menghalang untuk menitis air mata ketakwaan dan kegusaran di hati.

Dalam riwayat Anas Bin Malik, Rasulullah SAW bersabda: "Dahulu aku melarang kalian melakukan ziarah kubur, maka (sekarang) berziarahlah kalian, kerana ziarah kubur itu dapat melembutkan hati, membuat mata menangis dan mengingatkan kepada akhirat.” (Riwayat Al-Hakim & lainnya)


Hari pembalasan, hitung

Jangan sesekali kita beranggapan hari pembalasan dan perhitungan ini jauh. Kerana hal ini telah diingatkan Rasulullah SAW kepada kita.

Mengapa ketika masih ada kesempatan ini, kita sukar untuk mengeluarkan air mata ketakwaan kepada ALLAH. Sedang tahukan kita, di akhirat sana, saudara kita yang dicampakkan ke dalam neraka sedang menangis menghadapi azab dari dosa ketika hidup.

ALLAH akan menyatukan urusannya, menjadikan hatinya berasa cukup dan dunia akan datang dalam keadaan tunduk.” (Riwayat Ibnu Majah & Ibnu Hibban)


Hati yang keras

Bersahaja dan bersikap zuhudlah dalam urusan dunia. Sesungguhnya sifat terlalu cinta kepada dunia adalah salah satu penyebab kerasnya hati. Sedangkan dengan bersikap zuhud terhadap kehidupan dunia adalah penyebab kelembutan hati, tangisan dan air mata ketakwaan kepada ALLAH.

Perbanyakanlah ibadah dan sedekah. Kurangkan ketawa dan perbanyakanlah mengingati ALLAH serta sentiasa risau jika amalan tidak diterima dan takut pada dosa.

Sesungguhnya, orang yang tidak berasa takut seharusnya risau jika dirinya tidak dapat masuk ke syurga. Kerana penghuni syurga berkata: "....sesungguhnya kami dahulu, sewaktu berada di tengah-tengah keluarga kami berasa takut (akan diazab)." (Surah At-Thuur : 26)


Janji buat orang bertakwa

Mereka orang-orang bertakwa, di akhirat kelak akan bersenang-senang  dalam syurga dengan mengingat rasa takut dan tangis mereka dahulu.

Sebagaimana firman ALLAH: "Dan (dengan berada dalam nikmat itu) mereka berhadap-hadapan satu sama lain sambil bertanya-tanya. Mereka berkata: "Sesungguhnya kami dahulu, semasa berada dalam kalangan keluarga kami - selalu berasa cemas takut (daripada berlaku derhaka kepada ALLAH), "Maka ALLAH mengurniakan kami (rahmat dan taufik-Nya), serta memelihara kami dari azab neraka. "Sesungguhnya kami dahulu tetap menyembah-Nya (dan memohon pertolongan-Nya). Kerana sesungguhnya Dialah sahaja yang sentiasa melimpahkan ihsan-Nya, lagi Yang Maha Mengasihani”. (Surah Ath-Thuur: 25-28)
Tags: taqwa
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments