mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Jaga hati jangan mati

Keputusan Mahkamah Persekutuan mengekalkan la­rangan penggunaan kalimah Allah dalam majalah mingguan The Herald terbitan bahasa Melayu untuk penganut Roman Katolik terutama di Sabah dan Sarawak, kelmarin amat melegakan. Alhamdulillah, sekurang-kurangnya perjuangan mempertahankan agama, salah satu daripada maqasid syariah telah berjaya.

Walaupun kita gembira dengan berita itu, jangan pula kita terlalu selesa. Masih banyak cabaran dan halangan yang bakal dihadapi dalam mempertahankan kesucian Islam walaupun sudah jelas dan nyata agama itu disebut sebagai agama bagi negara dalam Perlembagaan.

Untuk itu, tidak ada cara lain bagi kita mempersiapkan diri mendepani hal ini melainkan dengan menambah ilmu dan menjaga hati atau hakikatnya adalah iman. Sebabnya, hanya mereka yang hatinya sejahtera akan merasa gelisah dan bimbang apabila Islam diusik atau dipermain-mainkan.

Malangnya, kita berhadapan dengan cabaran hebat untuk menjaga hati ini. Cabaran itu sudah tersedia di rumah kita lagi. Sumber utamanya adalah program hiburan televisyen yang lagha (sia-sia). Cuba kita perhatikan, apakah rancangan atau program yang menjadi kegilaan masyarakat terutama remaja masa kini?

Jawapannya, antara kegilaan mereka adalah program hiburan seperti Raja Lawak, Akademi Fantasia, American Idol dan yang seangkatan dengannya (sekadar menyebut beberapa contoh). Ini bukan bermakna Islam itu rigid sehinggakan nak berhibur pun dilarang. Yang dilarang oleh agama apabila hiburan itu melalaikan dan melanggar batas yang ditetapkan.

Mengenai bergelak ketawa pula, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Janganlah kalian banyak tertawa, kerana banyak tertawa akan mematikan hati”. (riwayat at-Tirmizi dan Ibnu Majah)

Dalam satu lagi hadis daripada Aisyah isteri Nabi SAW, bahawa beliau berkata: Saya tidak pernah melihat Rasulullah SAW tertawa terbahak-bahak hingga kelihatan tenggorok beliau, beliau biasanya hanya tersenyum. (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Demikian juga apabila terlalu banyak menonton program hiburan yang lagha, maka hati juga akan mati. Apabila hati mati, penindasan yang berlaku ke atas umat Islam waima isu Charlie Hebdo di Perancis hanya jadi kuman di mata. Apabila sampai ke tahap itu, seseorang itu tidak ada perasaan dan tidak rasa apa-apa terhadap apa juga yang berlaku ke atas umat Islam.

Sebab itu, amat penting bagi kita menjaga hati. Ia menjadi penentu kepada baik atau buruknya perilaku seseorang. Ini dijelaskan menerusi sabda Nabi SAW yang bermaksud: Ingatlah sesungguhnya di dalam tubuh manusia terdapat segumpal daging. Jika daging itu baik, maka seluruh tubuh akan baik. Jika ia rosak, maka seluruh tubuh juga rosak. Ketahuilah, se­gumpal daging itu adalah hati. (riwayat Muslim)

Justeru, sebaik-baik perkara adalah yang sederhana dan pertengahan. Tatkala Islam mensyariatkan untuk banyak tersenyum, maka Islam juga melarang banyak tertawa. Sebabnya, segala sesuatu yang berlebih-lebihan dan melampaui batas akan membuat hati jadi mati.

Seperti juga banyak makan dan banyak tidur boleh mematikan hati dan melemahkan tubuh, maka demikian pula ba­nyak tertawa akan mematikan hati dan melemahkan tubuh. Apabila hati sudah mati, maka ia tidak akan terpengaruh dengan peringatan al-Quran dan tidak mahu menerima nasihat.

Yang dibimbangkan, umat Islam hilang sensitiviti apabila agama suci itu dihina dan diperkotak-katikkan. Salah satu daripadanya termasuk bersikap tidak apa terhadap apa juga perbuatan orang bukan Islam waima dalam bab penggunaan kalimah Allah sebagaimana yang dituntut oleh Gereja Roman Katolik.


Mohd Radzi Mohd Zin Utusan Malaysia Reancana Agama 23 Januari 2015
Tags: kalimah
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments