mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Membina generasi positif

Setiap yang hidup akan mengalami proses kitaran hidup, iaitu yang muda akan menjadi tua. Sebab itulah wujudnya istilah generasi pertama yang mewakili golongan tua, dan generasi kedua yang mewakili golongan muda.

Generasi kedua akan belajar daripada teladan, yang ditunjukkan oleh generasi pertama, khususnya ibu bapa. Seandainya teladan yang positif kita tunjukkan kepada anak-anak kita, bermakna kita sedang membina generasi kedua yang positif, demikianlah jika di sebaliknya. Jika kita generasi pertama sebagai anak, melayan ibu atau bapa kita yang sudah tua dengan baik, anak-anak kecil atau anak-anak muda akan mencontohi teladan kita.

Ingatlah, bahawa apa-apa yang kita sebagai ibu bapa lakukan di hadapan anak-anak, ibarat kita sedang menyemai benih atau menabur racun kepada mereka. Sampai masanya apa-apa yang kita tanam dan apa-apa yang kita tabur itulah, yang akan kita tuai. Jom audit diri kita, bagaimana sikap kita terhadap ibu bapa kita, positif atau negatif?

Generasi pertama, yang sudah tua, kena mengambil tanggungjawab atas apa-apa yang berlaku dalam keluarga, masyarakat dan negara. Jadilah kita pemula kepada keluarga kita untuk berubah daripada negatif menjadi positif. Kalau kita sebagai generasi pertama/tua sedar, kita belum cukup ilmu, akidah tidak mantap, ibadah tidak sempurna atau akhlak tidak lembut, maka kitalah yang terlebih dahulu kena berubah, membetulkan segala kekurangan diri. Bagaimanakah kita hendak mengubah generasi kedua kalau kita sendiri tidak betul?

Generasi pertama/tua patut dihormati dan dicontohi. Generasi kedua/muda patut didengari dan diajari. Sebagai generasi pertama/tua yang sudah lama diberi Allah peluang hidup, kita sepatutnya "sedar", dan bukan hanya sekadar "tahu" di mana kelemahan diri kita yang perlu diperbetulkan. Kalau kita sekadar "tahu" belum tentu kita "sedar", tetapi kalau kita sedar memang kita "tahu", dan yang lebih penting "sedar" lahir dari hati, "tahu" lahir dari minda. Sesuatu tindakan yang datang dari minda dan hati akan lebih berkesan.

Jom audit diri kita, adakah kita ini sedar siapa kita? Dari mana kita datang? Kenapa kita datang ke dunia ini dan ke mana akhirnya kita akan pergi di penghujung kehidupan kita? Audit diri dan refleksi diri, lihat hasil kehidupan kita! Jika tidak seperti yang kita mahukan, hentikan menyalah orang lain, ambil tanggungjawab dan buat pilihan yang berbeza untuk hasil yang berbeza dengan cara membina keperibadian yang positif dan keyakinan diri yang tinggi. Tutuplah mata fizikal kita, insya-Allah kita akan dapat bayangkan banyak perkara yang baik, dan boleh fokus kepada tujuan kehidupan kita yang sebenar. Sebab apabila kita menutup mata fizikal, mata hati akan terbuka.

Fokus

Hal ini kerana, pepatah Melayu ada mengatakan, “biarpun rambut kita sama hitam, tapi hati lain-lain”. Setiap manusia itu berbeza hati budinya dan pelbagai ragam sikapnya. Pertama, ada manusia yang sangat takut akan hukuman daripada Allah sebab banyak dosa. Kedua, ada manusia yang materialistik terlalu cinta dunia hingga lupa bahawa suatu masa kehidupan kita akan terhenti; kita akan mati. Ketiga, manusia neurotik yang menghadapi neurosis (gangguan emosi). Manusia jenis ini akan fokus kepada masalah hingga berasa hidupnya sudah tidak ada lorong cahaya.

Sebagai generasi pertama/tua, tunjukkan kepada generasi kedua/muda contoh yang baik, contohnya jika kita diuji Allah dengan masalah, fokuslah kepada resolusi, apakah tindakan serta fokus kepada menyelesaikan masalah. Mesti ada dalam hidup – tujuan dan penyelesaian masalah hidup. Hidup dengan tujuan, kita akan menjadi seorang yang hidup dengan penuh semangat. Kalau kita tahu tujuan hidup ini untuk mencari reda Allah, hidup akan tenang serta kita tahu wawasan dan aspirasi hidup kita untuk dunia dan akhirat.

Setiap orang daripada kita mesti ada aspirasi untuk menjadi baik; iaitu untuk membina keluarga bahagia, membina negara yang maju, dan membina dunia yang aman damai. Bagi mencapai aspirasi ini, pentadbiran negara, perlu menentukan polisi yang menekankan kepada nilai akhlak yang murni. Sistem pendidikan negara perlu mengajar generasi kedua/muda tentang mencintai diri sendiri, menyayangi orang lain, menghormati diri dan menghormati orang lain.

Sejak kecil lagi kita telah dibeza-bezakan berdasarkan kelulusan akademik; pelajar yang mendapat markah yang rendah akan duduk di kelas bawah. Pelajar cemerlang sahaja yang ditempatkan di kelas atas (kelas pelajar cerdik). Sedangkan pengajian akademik itu, hanya masuk ke dalam minda sedar sahaja, iaitu banyak menggunakan akal. Tetapi, kita kurang menekankan ilmu wahyu, yang mengajar kita tentang keikhlasan, adab, lembah lembut, dan menghormati sesama kita, yang akan masuk ke dalam minda bawah sedar/minda segar (roh/jiwa).

Keseimbangan ilmu akal dan ilmu kerohanian ini akan menyediakan negara kita, satu generasi yang lahir daripada anak bangsa Malaysia, yang sifatnya pertama, sangat kreatif. Kedua, sangat penyayang. Ketiga, sangat baik hatinya. Keempat, sangat ingin memperbaiki diri dan suka belajar. Kelima, suka menghargai bukan minta dihargai. Keenam, sangat menerima manusia seadanya dan menerima takdir hidupnya dengan reda dan kesyukuran. Ketujuh, sangat suka berkongsi apa yang dia ada, suka bekerjasama tidak suka bersaing. Sebab tujuan kita adalah untuk membangunkan ummah.

Semua impian positif ini tidak akan tercapai jika kita tidak ada kasih sayang. Apabila kita menyayangi diri kita sendiri, barulah kita boleh menyayangi keluarga, masyarakat dan negara kita. Sebab itu ingatlah konsep pemikiran ‘Reset Minda’, ADA – BERI – DAPAT. Maksudnya, jika kita ada kasih sayang, barulah kita boleh memberikan kasih sayang, dan apabila kita memberikan kasih sayang, barulah kita akan mendapat kasih sayang daripada orang sekeliling kita. Oleh sebab minda bawah sedar/minda segar mempengaruhi 90 peratus kehidupan kita, maka berhati-hatilah dengan apa-apa yang masuk dalam minda bawah sedar/minda segar. Cara minda bawah sedar/minda segar mempengaruhi apa-apa yang masuk ke dalamnya, contohnya elakkan menonton atau terlibat dengan aksi ganas.

Hal ini adalah kerana, jika aksi ganas masuk dalam minda bawah sedar/minda segar, semua gambaran (sama ada yang kita lihat, yang kita bayangkan, atau yang kita lalui) akan tertanam dalam minda bawah sedar/minda segar. Oleh sebab itu sebagai generasi pertama/tua, kita mesti ‘tahu’ dan ‘mahu’ melakukan transformasi diri, meninggalkan segala yang negatif dan memulakan cara hidup yang positif, untuk kita wariskan kepada generasi kedua/muda. “Jom jaga diri, jaga akidah, ibadah dan akhlak”.   - Dr. Muhaya Muhamad Utusan Malaysia Rencana 15 Februari 2015 12:09 AM

Tags: generasi
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments