mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Khutbah Jumaat: Ketegasan Dalam Kelembutan

Sedutan Petikan Khutbah Jumaat  6 Mac 2015M / 15 Jamadilawal 1436H JAWI

"Ketegasan Dalam Kelembutan"

Nama Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a. adalah manusia yang dianggap paling mulia dalam sejarah Islam sesudah Rasulullah S.A.W.

Khalifah pertama ini digelar As-Siddiq yang bererti ‘orang yang benar’ kerana Abu Bakar adalah seorang yang mempercayai dan membenarkan setiap apa yang disampaikan oleh Rasulullah.

Antara peristiwa dan pengiktirafan oleh para sahabat yang membenarkan gelaran ini ialah semasa peristiwa Israk dan Mikraj.

Peristiwa bersejarah ini diabadikan Allah S.W.T dalam Surah at-Taubah ayat 40: Bermaksud: “Jika kamu tidak mahu menolong dia (Muhammad) sesungguhnya Allah telah menolongnya, iaitu ketika orang-orang kafir mengusirnya, semasa mereka berdua di gua itu ia berkata kepada temannya: Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama-sama kita.”

Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a. adalah manusia yang dermawan dengan Allah S.W.T telah menyatakan sifat dermawan Abu Bakar As-Siddiq dalam Surah alLail ayat 18-21: Maksudnya: “Yang mendermakan hartanya dengan tujuan membersihkan diri dan harta bendanya, sedang dia tidak menanggung budi sesiapa pun, yang patut dibalas, hanyalah mengharapkan keredhaan Tuhan-Nya Yang Maha Tinggi; Dan demi sesungguhnya, dia tetap akan berpuas hati (pada hari akhirat, dengan mendapat segala yang diharapkannya).”

Pemilihan beliau sebagai ketua negara menggantikan Rasulullah S.A.W adalah tepat sekali. Beliau meletakkan satu prinsip yang tegas berhubung keadilan dan kesaksamaan di antara rakyatnya. Ia disebut dalam ucapan beliau ketika diangkat menjadi khalifah:

“Wahai sekalian umat! Aku telah dipilih menjadi pemimpin kamu padahal aku ini bukanlah orang yang terbaik di antara kamu. Jika pemerintahanku baik, maka sokonglah, tetapi jika tidak baik, maka perbaikilah. Orang yang lemah di antara kamu adalah kuat pada sisiku hingga aku harus menolongnya mendapatkan haknya, sedang orang yang kuat di antara kamu adalah lemah pada sisiku, hingga aku harus mengambil hak orang lain yang berada di sisinya, untuk dikembalikan kepada yang berhak semula.”

Beliau terkenal dengan kelembutan perkerti, santun dan merendah diri tetapi beliau begitu tegas dalam mempertahankan akidah islam dan iman.

Pertama: Ketaatan dan sikap setia kawan Abu Bakar kepada Nabi S.A.W tiada tandingannya.

Kedua: Apabila seseorang berbicara tentang kebenaran, atau mempertahankan kebenaran maka kita hendaklah tahu bahawa dilakukan tanggungjawab itu atas perintah Allah dan rasul-Nya. Tidak kerana mengharapkan habuan daripada manusia, atau kemasyhuran, atau kemenangan.

Ketiga: Menginfakkan harta ke jalan Allah merupakan satu pelaburan besar yang tiada ruginya.

Kesimpulan yang dapat diambil daripada khutbah pada hari ini ialah:

Pertama: Membela kebenaran adalah tanggungjawab kita bersama lebih-lebih lagi apabila fitnah telah menjadi makanan masyarakat kita hari ini.

Kedua: Menginfakkan harta ke jalan Allah diibaratkan kita sedang menyiapkan mahligai di akhirat dan membina laluan kita ke syurga Allah.

Ketiga: Contohilah keperibadian Saidina Abu Bakar As-Siddiq dalam segala aspek kehidupan.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Maaidah ayat 8: Bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! Jadilah kamu sebagai penegak keadilan kerana Allah, (ketika) menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah kebencianmu terhadap satu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah. Kerana (adil) itu lebih dekat kepada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, Sesungguhnya, Allah Maha Teliti terhadap apa yang kamu kerjakan."

Wallahualam.

Tags: khalifah, khutbah
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments