mt961013 (mt961013) wrote,
mt961013
mt961013

Mengasihi haiwan dan binatang

Mengasihi binatang

Pendera haiwan berpotensi jadi ahli neraka

Memelihara haiwan dianjurkan dalam Islam namun pemiliknya hendaklah menjaga hak-hak yang sepatutnya diberikan kepada haiwan peliharaan. - Gambar hiasan

Kehidupan di dunia ini dikongsi dengan pelbagai makhluk ciptaan Allah SWT. Mereka semua saling memerlukan di antara satu dengan yang lain untuk meneruskan kehidupan. Di antara hidupan yang hidup bersama-sama kita semua ialah haiwan. Mereka merupakan makhluk yang diciptakan untuk memberikan faedah yang banyak kepada manusia, khususnya.

Selain berfungsi sebagai bahan makanan, haiwan juga diperlukan sebagai pelengkap hidup seseorang. Ramai dalam kalangan manusia gemar memiliki haiwan peliharaan sendiri dan ia sudah menjadi kebiasaan kita semua. Haiwan-haiwan seperti kucing, arnab, ikan, tupai dan sebagainya sering dijadikan binatang peliharaan di rumah.

Memelihara haiwan dianjurkan dalam Islam namun pemiliknya hendaklah menjaga hak-hak yang sepatutnya diberikan kepada haiwan peliharaannya. Hak-hak asasi hendaklah diberikan secukupnya agar haiwan tersebut dapat meneruskan kehidupannya dengan baik. Disebutkan dalam hadis bahawa ada pemilik haiwan yang diseksa kerana tidak memberikan hak yang sepatutnya kepada haiwan peliharaannya.

Diriwayatkan daripada Ibnu ‘Amr bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Ada seorang wanita yang diseksa kerana seekor kucing yang dikurungnya sehingga mati. Wanita itu lalu masuk ke dalam neraka kerana kucing tersebut dikurungnya tanpa diberikannya makan dan minum dan tidak pula dibiarkannya bebas sehingga dia dapat memakan serangga tanah. (riwayat al-Bukhari)

Lihatlah betapa seriusnya akibat yang ditanggung jika megabaikan hak-hak asasi haiwan peliharaan. Pelakunya berpotensi menjadi ahli neraka hanya kerana kezalimannya terhadap haiwan yang dipeliharanya.

Sebagaimana manusia, haiwan juga ada perasaan dan kehendak hidupnya. Jika ia dikurung dan tidak mampu menjaga hak asasi seperti makan dan minumnya, maka hendaklah ia dilepaskan pada waktu-waktu tertentu agar ia dapat mencari makanannya sendiri.

Ke syurga

Jika menzalimi binatang mampu membuatkan pelakunya dicampakkan ke dalam neraka, maka syurga pula diberikan bagi mereka yang berbuat baik kepada binatang walaupun kebaikan yang kecil. Begitulah pelajaran yang boleh diambil daripada hadis yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah ra. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: Ada seorang lelaki yang sedang berjalan lalu dia rasa sangat haus sehingga dia turun ke suatu perigi lalu minum dari air perigi tersebut. Ketika dia keluar dari perigi, dia mendapati ada seekor anjing yang sedang menjelir lidahnya menjilat-jilat tanah kerana kehausan. Orang itu berkata: Anjing ini sedang kehausan seperti yang aku rasakan tadi.

Maka dia (turun kembali ke dalam perigi) dan diisinya air ke dalam kasutnya. Sambil menggigit kasutnya dengan mulut dia naik ke atas lalu memberi anjing itu minum. Kemudian anjing itu bersyukur kepada Allah maka Allah mengampuninya.

Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, adakah kita akan mendapat pahala jika berbuat baik kepada haiwan? Beliau menjawab: Berbuat baik terhadap setiap makhluk bernyawa diberi pahala. (riwayat al-Bukhari)

Begitulah besarnya ganjaran yang diberikan Allah SWT terhadap orang yang melakukan kebaikan kepada haiwan meskipun ia bukan haiwan peliharaan atau haiwan yang dianggap najis di sisi masyarakat kita seperti anjing.

NABI SAW menegaskan dengan suatu penegasan dan kaedah umum bahawa berbuat baik kepada mana-mana makhluk yang bernyawa itu berpahala termasuklah binatang, tumbuhan dan sebagainya. Bukankah ini peluang terbaik kita untuk menambah saham akhirat dengan mudah?

Menganiaya binatang juga dilarang sama sekali. Pernah suatu ketika para sahabat Nabi SAW ketika dalam perjalanan bersama Nabi berhenti disuatu tempat. Kemudian ada sahabat baginda SAW yang terlihat dua ekor anak burung di dalam sarang lalu mengambilnya.

Lalu ibu burung itu kembali ke sarang mencari-cari anaknya. Rasulullah SAW kemudian datang dan berkata: “Siapakah yang menyakiti burung ini (perasaannya) dengan mengambil anaknya? Pulangkanlah anaknya kepadanya.” (riwayat Abu Daud)

Lihatlah betapa mendalamnya mesej yang disampaikan melalui hadis ini. Islam begitu menitikberatkan aspek ihsan dan kasih sayang meskipun terhadap binatang. Ini turut menjadi bukti daripada lisan Nabi S.A.W bahawa binatang turut mempunyai perasaan dan merasakan kesakitan jika dirinya dianiaya atau diseksa.

Sikap sebahagian masyarakat hari ini yang suka menyeksa binatang banyak tersebar di laman sosial dan video yang amat menyedihkan. Apatah lagi jika ia dilakukan oleh ummat Islam yang sepatutnya mengasihi binatang sebagaimana yang telah diajar oleh Rasulullah SAW.

Marilah bersama-sama memupuk nilai ihsan kepada haiwan kerana boleh jadi itulah asbab kita yang membantu ke syurga kelak. Wallahua’lam.


Zalim terhadap haiwan

ADAKAH dikira zalim atau berdosa mengurung haiwan peliharaan seperti kucing di dalam sangkar kerana dikhuatiri hilang atau membuang najis merata-rata? Bagaimana pula memastikan rumah tidak terkena najis jika dibiarkan kucing keluar dan masuk rumah?

Penzalim balasannya neraka

JAWAPAN: Haiwan yang dipelihara hendaklah diberi makan minum secukupnya. Jika tidak, maka hendaklah haiwan itu dilepaskan agar ia bebas mencari makan.

Dalam riwayat hadis, dinyatakan tentang seorang wanita yang mengurung seekor kucing tanpa diberi makan. Akhirnya kucing tersebut mati akibat kelaparan. Wanita itu dihumban masuk ke dalam neraka kerana berlaku zalim kepada kucing. Maka kita sewajarnya tidak berlaku zalim terhadap haiwan.

Dalam riwayat hadis yang lain, ada seorang sahabat Nabi SAW yang memelihara burung. Beliau sering bermain dengan burung tersebut. Burung itu dipelihara dengan baik dan diberi makan dan minum. Namun akhirnya burung itu mati. Nabi SAW melihat sahabat itu dalam keadaan sedih maka baginda SAW bertanya: “Wahai Abu ‘Umayr! Apakah yang dibuat oleh Nughayr?

Nughayr adalah burung tersebut. Maka dalam dua riwayat hadis ini, pengajaran utamanya adalah keharusan memelihara haiwan. Namun si pemelihara hendaklah berbuat baik dengan memberi makan dan minum secukupnya.

Dalam aspek kurungan, kurungan ikan dalam akuarium adalah wajar. Namun bagi kucing, biasanya kucing ingin bermain dan bergerak bebas. Jika kucing dikurung terlalu lama dalam ruang yang sempit, ia bukanlah tindakan yang wajar. Biarlah kucing bebas di dalam rumah dan di luar rumah.

Dan tabiat kucing, biasanya ia akan kekal di sesuatu tempat jika tuan rumah memberi makan yang secukupnya.

Tags: zalim
Subscribe

Recent Posts from This Journal

  • Post a new comment

    Error

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments